Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Logika Hukum (2)

12 November 2023   21:28 Diperbarui: 12 November 2023   22:01 194
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Logika Hukum (2)

Platon pada buku republik berupa dialog dimulai dengan pertanyaan orang Athena tentang asal usul hukum, apakah hukum berasal dari Tuhan atau manusia. Clinias menyatakan   Apollo dianggap sebagai pencetus hukum Kreta, sedangkan Zeus dianggap sebagai pendiri hukum Sparta (teks buku Republik 624a-625a). Pembicaraan beralih ke pertanyaan tentang tujuan pemerintahan. Megillus dan Clinias berpendapat   tujuan pemerintah adalah memenangkan perang, karena konflik merupakan kondisi penting bagi seluruh umat manusia (teks buku Republik 625ca-627c). 

Karena tujuan mendasarnya adalah kemenangan dalam perang, Clinias dan Megillus berpendapat   tujuan utama pendidikan adalah membuat warga negara menjadi berani. Orang Athena menanggapinya dengan menunjukkan   rekonsiliasi dan keharmonisan di antara pihak-pihak yang bertikai lebih baik daripada satu kelompok mengalahkan kelompok lain. Hal ini menunjukkan   perdamaian lebih unggul daripada kemenangan (teks buku Republik  627c-630d).

Oleh karena itu, sistem pendidikan tidak boleh hanya berfokus pada menumbuhkan keberanian dalam diri warga negaranya, namun harus mengembangkan kebajikan secara keseluruhan, termasuk tidak hanya keberanian tetapi juga kebijaksanaan, sikap moderat dan keadilan (teks buku Republik 630d-631d). Memang benar, keberanian, menurut orang Athena, adalah kebajikan yang paling tidak penting (teks buku Republik 631d). Tujuan hukum adalah untuk membantu warga negaranya berkembang, dan jalan paling langsung menuju hal ini adalah dengan mengembangkan kebajikan dalam diri mereka.

Dalam diskusi inilah orang Athena membuat perbedaan penting antara barang-barang "ilahi" dan "manusia". Kebaikan ilahi adalah kebajikan, sedangkan kebaikan manusia adalah hal-hal seperti kesehatan, kekuatan, kekayaan, dan kecantikan. Barang-barang Ilahi lebih unggul daripada barang-barang manusia karena barang-barang manusia bergantung pada barang-barang ilahi, tetapi barang-barang ilahi tidak bergantung pada apa pun. Idenya adalah   kebajikan selalu memberikan kontribusi terhadap kemajuan manusia, namun hal-hal yang secara umum dianggap demikian, seperti kekayaan dan keindahan, tidak akan memberikan kontribusi kecuali seseorang memiliki kebajikan. Faktanya, hal-hal seperti kecantikan dan kekayaan di tangan orang yang korup akan memungkinkan dia bertindak sedemikian rupa sehingga berujung pada kegagalan.

Kini setelah pentingnya kebajikan diketahui, orang Athena menantang lawan bicaranya untuk mengidentifikasi hukum dan adat istiadat di kota asal mereka yang mengembangkan kebajikan. Megillus dengan mudah mengidentifikasi praktik Spartan yang menumbuhkan keberanian. Metode pendidikan Spartan terutama berfokus pada memaparkan warga negara pada rasa takut dan kesakitan sehingga mereka dapat mengembangkan perlawanan terhadap masing-masing rasa takut dan kesakitan (teks buku Republik 633b-c). Orang Athena menanggapinya dengan menunjukkan   praktik ini tidak mengembangkan perlawanan terhadap hasrat dan kesenangan. Dia berpendapat   Spartan hanya memiliki sebagian keberanian karena keberanian penuh tidak hanya melibatkan mengatasi rasa takut dan rasa sakit, tetapi juga keinginan dan kesenangan (teks buku Republik 633c-d).

Teks  buku Republik Platon (nomoi) atau Undang-Undang mempunyai banyak kesamaan, mereka yang membaca Undang-undang setelah membaca Republik kemungkinan besar akan terkejut dengan apa yang mereka temukan karena teks-teks ini berbeda dalam hal isi dan gaya. Dari segi gaya, Hukum memiliki kualitas sastra yang jauh lebih rendah dibandingkan mahakarya  Platon, Republik . Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta   Undang-Undang mengatur rincian kebijakan hukum dan pemerintahan, sedangkan Republik tidak; sebaliknya, Republik berfokus pada politik dan etika pada tingkat yang lebih umum. Selain itu, tidak seperti karya  Platon  lainnya, karakter Socrates tidak ada dalam Hukum .

Sekarang beralih ke konten, di Republik , Socrates mengembangkan kota yang ideal, yang disebut sebagai Callipolis (secara harfiah, kota yang indah atau mulia). Callipolis terdiri dari tiga kelas: kelas pekerja dalam jumlah besar yang terdiri dari petani dan pengrajin, kelas militer terpelajar, dan sejumlah kecil filsuf elit yang akan memerintah kota. Kelas militer dan penguasa disebut "penjaga", dan mereka tidak akan memiliki properti pribadi apa pun. Memang benar, mereka akan memiliki semua kesamaan termasuk perempuan, laki-laki, dan anak-anak.

Berbeda dengan Callipolis, kepemilikan pribadi diperbolehkan di seluruh Magnesia dan kekuasaan politik menyebar ke seluruh kota. Perbedaan penting lainnya adalah   hanya para filsuf yang memiliki kebajikan yang berkembang sepenuhnya di Republik ( dan di Phaedo ) sedangkan dalam Hukum , orang Athena mengatakan   undang-undang yang benar bertujuan untuk mengembangkan kebajikan di seluruh warga negara (teks buku Republik Platon 1.630d, 4.705d, 4.407d, 6.770c, 12.962b). Yang pasti, struktur politik Callipolis menjamin perilaku yang benar dari seluruh warga negara.

Namun, karena kebajikan yang utuh melibatkan pengetahuan, yang hanya dimiliki oleh para filsuf, maka orang yang bukan filsuf hanya dapat memperkirakan kebajikan. Dengan kata lain, Undang-undang tampaknya lebih mengungkapkan optimisme dibandingkan Republik sehubungan dengan kemampuan rata-rata warga negara untuk menjadi berbudi luhur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun