Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Logika Hukum (1)

12 November 2023   16:34 Diperbarui: 12 November 2023   21:47 300
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Logika  Hukum (1)

 Logika merupakan alat untuk penerapan dan perolehan pengetahuan dalam setiap ilmu. Dalam hal ini, hal ini merupakan suatu kebutuhan untuk pengembangannya. Dan, di antara disiplin ilmu yang memerlukan penggunaan logika tertentu, Hukum dapat dimasukkan, sebagai cara untuk memperoleh penalaran hukum yang logis. Kemunculan logika hukum merupakan konsekuensi dari tuntutan usulan dan penyelesaian dalam Undang-undang. Untuk memberikan rasionalitas, objektivitas dan justifikasi pada sistem hukum, alat ini telah digunakan dalam berbagai konsepsi dan konten, sehingga tepat untuk mempelajari hubungan yang ada antara Logika dan Hukum.

Dalam pengertian ini, tujuan utama artikel ini adalah untuk mengidentifikasi pentingnya kajian logika dalam bidang hukum, mengikuti proses kompilasi dan analisis bibliografi yang melibatkan penimbangan nilai logika secara umum; Nanti akan dijelaskan hubungan antara logika dan hukum; untuk kemudian mengetahui kegunaan logika hukum sebagai alat hukum. Dan yang terakhir, akan diakhiri dengan penegasan relevansi logika bagi hukum dalam mencari solusi terhadap permasalahan koeksistensi manusia yang dibingkai dalam aturan-aturan yang mengaturnya. Oleh karena itu, penerapan logika diperlukan agar hukum dapat dilaksanakan secara akurat. Secara khusus, pekerjaan ini akan terstruktur untuk membahas: definisi logika secara umum; logika dan hukum dan, terakhir, logika hukum.

Untuk memahami hubungan antara logika dan hukum, disarankan untuk terlebih dahulu memperhatikan pentingnya logika secara umum. Berbagai makna dapat diberikan oleh "logika" dalam kehidupan sehari-hari; akal sehat, orientasi kelompok atau alasan itu sendiri.

Para sarjana, terutama para filsuf pada prinsipnya, logika umum mempunyai pengertian yang berbeda-beda, namun tidak mudah untuk memberikan definisi yang pasti. Logika umum dikenal sebagai logika Aristotelian, logika tradisional atau logika pernyataan. Dan Aristoteleslah yang memberinya karakter sebagai instrumen penelitian dan pengetahuan ilmiah, berguna untuk berbagai ilmu pengetahuan ;

Dalam pengertian istilah "logika" berasal dari bahasa Yunani logos yang berarti kata atau ungkapan pikiran, karena logika membantu mengungkapkan pikiran secara rasional. Logika Aristotelian dipahami sebagai ilmu dan/atau seni oleh berbagai filsuf dan ahli logika. Faktanya, pemikir dan pemopuler Spanyol Jaime Balmes pada abad ke-19 menunjukkan   Logika adalah seni sejauh ia menetapkan aturan-aturan untuk mengarahkan pemahaman pada pengetahuan tentang kebenaran dan merupakan ilmu ketika membenarkan atau memperkuat aturan-aturan tersebut. Penulis terbaru,, menyatakan   logika, sebagai ilmu, mempelajari bentuk pemikiran umum (konsep, penilaian dan penalaran) dan sebagai seni mempelajari aturan-aturan untuk berpikir dengan benar.

Namun dalam bidang ilmu pengetahuan, logika memiliki lebih dari satu pengertian, menurut dua bidang kajian yang berbeda: logika material dan logika formal. Keduanya merupakan bagian dari ilmu pengetahuan, namun ilmu yang pertama merupakan kesatuan antara ilmu-ilmu epistemologi dan metodologi ilmu filsafat, sedangkan ilmu yang lain mempunyai objek khusus yang mengkaji bentuk-bentuk penalaran dan kegunaan bahasa, dalam kaitannya dengan fungsi komunikasinya. pengetahuan ilmiah;

Setelah objek logika ditentukan, logika dapat didefinisikan dengan lebih mudah: logika adalah ilmu tentang pemikiran dan hukum; Ia   merupakan ilmu tentang pemikiran tentang pikiran, yang mengacu pada semua objek, yang objek kajiannya adalah pikiran; Ini adalah konsep formal yang memberi bentuk dan struktur pada pemikiran. Dengan demikian, dalam aktivitas ilmiah dan filosofis yang diupayakan manusia untuk menemukan kebenaran, pengoperasian logika sangat diperlukan, artinya karya ilmiah tunduk pada hukum dan peraturannya

Logika dapat digunakan dalam berbagai aspek komunikasi, pengambilan keputusan dan pengetahuan manusia, baik dalam disiplin ilmu pengetahuan dan teknologi dan, terutama, dalam semua disiplin ilmu abstrak dan pemikiran (Delgado, 1979 ) . Artinya, ini diterapkan pada segala sesuatu yang mengutamakan aktivitas rasional atau penggunaan penalaran. Ini adalah alat yang tidak dapat diabaikan oleh para ahli hukum.

Tentu saja penalaran merupakan aktivitas alamiah manusia dan dilakukan tanpa bersentuhan dengan ilmu pengetahuan, namun dalam lingkungan kerja profesional, teknis, dan intelektual, aktivitas tersebut harus dilakukan dengan ketelitian khusus. Dengan demikian, ahli hukum yang berpengalaman akhirnya mengembangkan kapasitas penalaran yang tinggi; Penggunaan logika yang biasa dan persiapan berdasarkan studi memberikan efisiensi yang lebih besar dalam kemampuan bernalar, terlepas dari bakat alami yang lebih besar atau lebih kecil

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun