Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Tiongkok

12 November 2023   02:45 Diperbarui: 12 November 2023   21:38 115
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Filsafat  Tiongkok  

'Manusia atau orang bijak pertama adalah penguasa dan penemu kemajuan teknologi utama adalah tipikal pemikiran Tiongkok, yang menekankan pentingnya kebijaksanaan dalam praktik. Para filsuf Tiongkok klasik kurang tertarik pada pertanyaan-pertanyaan tentang epistemologi dan logika; Sebaliknya, dampak paling bertahan lama dari filsafat Tiongkok klasik berkaitan dengan etika. Para filsuf Tiongkok kurang peduli dengan menjembatani kesenjangan antara pemikiran internal (subjektivitas) dan dunia luar (objektivitas) dibandingkan memahami bagaimana individu menyesuaikan diri dengan sistem sosial yang lebih besar sehingga masing-masing dapat bertindak sebaik mungkin. Bagian ini akan mengkaji bagaimana aliran utama filsafat Tiongkok Konfusianisme, Taoisme, dan Mohisme menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Pemikiran filosofis di Tiongkok awalnya berkembang pada masa yang dikenal sebagai Musim Semi dan Musim Gugur, antara abad ke-8 dan ke-5 SM. Periode ini mendapatkan namanya dari dokumen sejarah yang dikaitkan dengan Konfusius yang disebut Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur . Periode ini ditandai dengan bangkitnya sistem feodal yang canggih dan relatif stabil dalam politik Tiongkok. Meskipun ada kemajuan dalam pemerintahan, pertanian, seni, dan budaya, teks-teks Tiongkok awal mengungkapkan keasyikan dengan hal-hal gaib dan menyoroti hubungan yang diperkirakan ada antara manusia dan alam spiritual. Penguasa besar tidak hanya mengatur urusan manusia tetapi   kekuatan spiritual yang mempengaruhi urusan manusia. Demikian pula, seni ramalan, astrologi, dan sihir dirayakan sebagai bukti kemampuan sebagian manusia dalam memanipulasi kekuatan spiritual demi kepentingan umat manusia.

Pemikiran magis dan mistik pada periode awal ini dihubungkan dengan pemikiran ilmiah dan filosofis. Misalnya, ada lima unsur dasar yang dianggap: tanah, kayu, logam, api, dan air. Dipercayai   ada hubungan antara lima unsur ini dan lima planet yang terlihat (Merkurius, Venus, Mars, Yupiter, dan Saturnus) serta lima kebajikan yang tetap (kebajikan, kebenaran, kesopanan, kebijaksanaan, dan dapat dipercaya). Hubungan antara kebajikan manusia, planet, dan elemen material memberikan dasar rasional bagi kepercayaan terhadap kekuatan spiritual dan magis.

Tulisan-tulisan Tiongkok awal sering merujuk pada konsep surga dan bukan bumi, namun kata tersebut memiliki arti yang mungkin asing bagi pembaca Barat modern. Dalam teks-teks ini, kata langit bisa merujuk pada ruang material atau fisik, seperti surga; kekuasaan yang berkuasa atau memimpin, seperti kaisar; sesuatu yang tidak dapat dikendalikan oleh manusia, seperti takdir; alam secara keseluruhan; atau prinsip moral yang memandu tindakan manusia. Beberapa di antaranya mirip dengan konsep agama Barat yang lazim, namun ada pula yang sangat berbeda. Namun, catatan pidato-pidato besar di Zuozhuan menunjukkan   bahkan pada abad ke-6 SM. C., para pemikir terkemuka pada masa itu mendorong masyarakat untuk beralih dari keasyikan dengan urusan surgawi dan menuju ketertarikan yang lebih besar pada urusan manusia di Bumi.

Tulisan-tulisan dari era ini   menunjukkan permulaan teori yin dan yang , dua kekuatan fundamental yang dicirikan sebagai maskulin dan feminin, atau kegelapan dan terang, atau ketidakaktifan dan aktivitas. Pergerakan ke arah teori yang menjelaskan fenomena alam melalui kekuatan-kekuatan fundamental, bukan melalui kekuatan-kekuatan spiritual atau surgawi, mencirikan pergeseran dari era yang lebih bersifat mitologis dan religius ke era yang lebih rasional dan filosofis.

Perhatian utama lainnya dalam teks-teks awal Tiongkok adalah membedakan antara identitas dan harmoni, di mana harmoni dipahami menghasilkan hal-hal baru, sedangkan identitas tidak. Intinya adalah meskipun materi atau bentuk yang sama diulang-ulang tidak menghasilkan sesuatu yang baru, namun dua atau lebih benda yang berbeda, jika digabungkan secara harmonis, dapat menghasilkan sesuatu yang baru. Sebagai gambaran, pertimbangkan fakta   tidak ada musik jika hanya ada satu nada, melainkan banyak nada berbeda yang selaras satu sama lain dapat menghasilkan melodi yang indah. Seorang penguasa yang bijaksana dan berkuasa menggabungkan unsur-unsur secara harmonis untuk mempengaruhi warganya dan menjalankan kekuasaannya. Apakah unsurnya lima rasa; lima warna; enam nada pada cerat; bahan sup; kekuatan angin, cuaca atau musim; atau lima kebajikan, seorang pemimpin yang bijaksana melembagakan hubungan yang harmonis antara unsur-unsur tersebut, dan hubungan itulah yang dikatakan bertanggung jawab atas keberhasilan pemimpin.

Konfusianisme. Konfusius (551/479 SM) adalah pendiri Konfusianisme , sebuah filsafat yang telah mempengaruhi masyarakat, politik, dan budaya di Asia Timur selama lebih dari 2.000 tahun. Konfusius hidup tepat sebelum dimulainya apa yang disebut periode Negara-negara Berperang, suatu masa dalam sejarah Tiongkok yang dilanda kekerasan dan ketidakstabilan. Meskipun bukan anggota aristokrasi, Konfusius naik dari jabatan sederhana menjadi menteri kehakiman di Lu, sebuah provinsi di Tiongkok timur. Dia menantang tiga keluarga berkuasa yang mencoba merebut kendali pemerintah. Setelah bentrokan, Konfusius meninggalkan rumahnya bersama sekelompok kecil pengikutnya, berharap bisa menjadi penasihat para penguasa di provinsi lain.

Setelah 14 tahun, dia kembali ke Lu dan mampu memberikan beberapa nasihat kepada para menteri, namun dia tidak pernah mencapai tujuannya untuk menemukan seorang pemimpin untuk melaksanakan ide-idenya (Huang 2013). Konfusius berjasa menulis atau mengedit teks-teks Tiongkok klasik yang menjadi kurikulum pendidikan dasar selama ratusan tahun, meskipun baru setelah kematiannya Kaisar Wudi dari Dinasti Han pertama kali mengadopsi Konfusianisme sebagai ideologi resmi negara.

Salah satu ukuran dampak langsung keberhasilan Konfusius adalah melahirkan seluruh kelas sarjana yang dikenal sebagai shih , yang dilatih dalam studi klasik dan bahasa dan hanya cocok untuk mengajar dan bekerja di pemerintahan. Mereka mempertahankan penghidupan mereka melalui sistem patronase. Sistem ini mempunyai dampak jangka panjang terhadap Tiongkok. Ujian kontemporer bagi pejabat pemerintah mencakup tes pengetahuan tradisional filsafat dan sastra Tiongkok klasik.  Meskipun Konfusius dicap sebagai seorang ateis dan dianggap sebagai inovator, dalam hal lain ia konservatif secara budaya. Dia percaya pada masyarakat yang tertata dengan baik di mana peraturan dan bimbingan datang dari atas (kaisar atau "langit", tergantung). Para sarjana saat ini mengidentifikasi Konfusianisme sebagai suatu bentuk etika kebajikan karena merupakan pendekatan etika yang berfokus pada kebajikan atau karakter pribadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun