Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Aristotle (11)

10 November 2023   17:10 Diperbarui: 10 November 2023   17:17 66
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Pemikiran Aristotle (11)

Galileo mengembangkan teori dinamis, ia berbicara tentang gerak tubuh. Ampere memberikan sinematika: bumi dilihat dari pergerakannya tanpa mempertimbangkan gaya.

Galileo, bernama Galileo, lahir di Pisa dari keluarga asal Florentine, kelahirannya terjadi di Pisa pada tahun 1564. Ia sedikit lebih tua dari Kepler. Kami telah menerbitkan buku Copernicus, dan buku Vessal tentang anatomi. Kedokteran lebih banyak didasarkan pada pembedahan nyata dibandingkan teori tubuh manusia. Pada saat Galileo lahir, Brahe melakukan pengamatan astronomi dengan instrumen yang sangat besar. Tycho Brah akan menolak heliosentrisme. Kepler akan menemukan hukum-hukum terkenal tentang benda-benda planet (gerhana). Galileo tidak akan pernah memahami pentingnya ketelitian Kepler yang menurutnya tidak ada gunanya. 

Descartes lebih muda, dan di College de la Fleche mengetahui penemuan satelit Jupiter. Galileo mengangkangi pengetahuan dan penemuannya sendiri yang akan membuka modernitas. Galileo pergi ke Universitas Pisa untuk melanjutkan studi akademisnya. (universitas yang didirikan pada Abad Pertengahan: skolastisisme mengajarkan: Pisa adalah universitas tradisional tempat fisika Aristotle diajarkan, menurut interpretasi yang lebih ortodoks.) Ia menerima ajaran ini dari Aristotle. Ada sedikit matematika pada saat itu, dia bukanlah murid yang sangat populer, Galileo menjadi tertarik pada disiplin ini sedikit dari luar. Ricci tertentu, yang diketahui berasal dari Galilea, adalah penguasa Tartania yang mengaku berasal dari Archimedes, teks-teks baru yang kami temukan selama Renaisans. (Perkamen Archemin tempat kami menyalin: risalah tentang metode Archimedes tanpa mengetahui penulis teksnya.)

Dia belajar dari Ricci, fisika Galileo terutama Archimedean. Koyre membicarakannya dalam istilah berikut. Artinya, ini terutama didasarkan pada statika. Di Katedral Pisa, saat misa, ia mengamati osilasi, busur yang semakin kecil hingga berhenti sehingga durasi osilasi hampir konstan.

Floris Cohen menegaskan bahwa mungkin ada jalan lain: musik. Ayah Galileo adalah seorang musisi. Galileo melakukan pengamatan terhadap isokronisme: pengamatan terhadap osilasi dawai. Floris Cohen mengambil sejumlah bagian tertentu di mana dia berbicara tentang musik. Konsepsi kami tentang musik berada pada tatanan subjektivitas. Sedangkan hingga abad ke-19 dianggap sebagai bidang matematika pada zaman dahulu.

Bagi kami, ada ilmu pengetahuan dan musik, dan bagi mereka itu saling berhubungan. Kita dapat meragukan pemisahan musik dari sains.

Dia meninggalkan universitas setelah 4 tahun (tanpa pekerjaan). Keluarganya ada di Florence, dia akan kembali ke sana. Dia sering mengunjungi humanis serta seniman, musisi, dll. Ia menyelesaikan pelatihan skolastik ini dengan pelatihan yang lebih modern melalui gerakan humanis dan artistik Renaisans. Ia juga tertarik pada sastra. Ini teks-teks aneh dalam kaitannya dengan sains modern: teks filosofis, teks ilmiah: ada dialog. Dia memiliki gaya yang kaya dan persuasif. Sejarawan sains Freyerbend: tesis yang menurutnya Galileo mengadaptasi hasilnya untuk tujuan yang baik. 

Ada fakta yang berspekulasi dengan gaya argumentatif yang kaya sehingga kita hampir ingin mempercayainya, seperti: Komet adalah fenomena meteorologi menurut Galileo. Yang jelas-jelas salah, ia mengajukan keberatan ini. Ia menjadi profesor matematika, yang bukan merupakan bidang istimewa seperti filsafat. Ia menemukan buku karya Benedetti yang berjudul Diverses Mathematical and Physical Speculations. Ia juga mengetahui teori dorongan (impetus: momentum) yang dikembangkan oleh Buridan, dari Oresme. Dorongan, bila sesuatu digerakkan maka ada dorongan, yaitu udara yang mendorong benda dan yang terus-menerus membuat benda itu bergerak. 

Teori dorongan tidak didefinisikan dengan baik oleh Aristotle. Oleh karena itu Galileo mulai menjauhkan diri dari fisika Aristotle. Gerakan kedua dalam fisika adalah dorongan. Perjalanan filosofis kedua mengikuti kisah Aristotle. Ia akan menyadari bahwa teori dorongan yang dikembangkan oleh medial saja tidak cukup dan harus dikaji lebih jauh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun