Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Martabat Manusia (2)

28 Oktober 2023   16:33 Diperbarui: 28 Oktober 2023   16:40 76
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Martabat Manusia (2)

Filosofi Anglo-Saxon ini menyatakan sebagian besar perbedaan pendapat (filosofis, politik, etika dan hukum) disebabkan oleh kebingungan semantik tertentu. Dari keyakinan kuat filsafat analitis melalui karya Wittgenstein, Ryle, JL Austin, Wisdom, Strawson, Dummet dan penulis Anglo-Saxon lainnya, Hart, di antara para filsuf hukum, membawa cara baru memahami bahasa ini ke bidang Hukum, yang adalah, sebagai alat yang cocok untuk berkontribusi pada jenis analisis baru yang bertujuan menemukan penggunaan bahasa hukum yang ambigu dan menonaktifkan makna-makna yang mengganggu. Secara umum, "yurisprudensi" terdiri dari klarifikasi mengapa kita merasa bingung dengan istilah atau konsep hukum yang, sebagai ahli hukum, kita gunakan sehari-hari dengan manfaat. Paradoksnya adalah kita tahu cara menggunakannya tetapi kita tidak tahu bagaimana memberikan alasan penggunaannya. Untuk menghilangkan kebingungan ini, kita perlu memperjelas secara menyeluruh istilah-istilah hukum, makna dan fungsinya, menjelaskan istilah-istilah yang, meskipun tidak sepenuhnya sah, namun berkaitan erat dengan hukum dan permasalahan-permasalahan tradisionalnya.  

Bahasa apa pun yang didasarkan pada sistem linguistik utama seperti halnya filsafat dan hukum  mempunyai ketidakjelasan dan ambiguitas. Kontribusi penting filsafat hukum adalah memberikan kejelasan konseptual pada nomologi dan yurisprudensi. Tujuan ini dicapai dengan dua cara: melalui analisis logis bahasa dan melalui observasi dan deskripsi penggunaan bahasa.  

Bahasa manusia bukannya tidak rasional; Sebaliknya, ia mematuhi peraturan dan konvensi, dan hal ini merespons struktur rasional.  Bahasa manusia tidak bersifat univokal, seperti bahasa buatan. Hal ini disebabkan oleh faktor emosional dan subyektif yang menyertai penggunaan tersebut. Oleh karena itu, ekspresi linguistik tidak hanya mempunyai dimensi denotatif (atau informatif), tetapi dimensi konotatif (atau subjektif) yang penting. Oleh karena itu, dari sudut pandang ini, diperlukan analisis linguistik terhadap istilah-istilah yang digunakan oleh peraturan perundang-undangan dan undang-undang. Perhatikan, misalnya, penggunaan umum berikut dalam percakapan sehari-hari:

  • Hidup sederhana namun bermartabat.
  • Ada sesuatu yang berharga dalam diri orang ini, apa pun keadaannya.
  • Seorang petugas polisi yang baik harus menghormati martabat penjahat.
  • Setiap manusia berhak mendapatkan perlakuan yang layak dan beradab.
  • Anda dapat mengambil nyawa saya, tetapi tidak harga diri saya.
  • Martabat saya lebih berharga daripada uang Anda.
  • Meski seorang penjahat, setidaknya dia menghadapi kematian dengan bermartabat.
  • Dia miskin, tapi layak.

Mengingat kegunaan ini, hal pertama yang dapat dikatakan adalah konsep "martabat" berperilaku sebagai kata benda, sebagai kata sifat dan bahkan sebagai kata keterangan. Hal lain yang terlihat jelas adalah sifat estimatif atau evaluatif dari konsep tersebut. "Martabat", dalam setiap perubahan tata bahasanya, menunjukkan suatu nilai, sesuatu yang diapresiasi secara positif, yang patut disetujui dan bahkan dikagumi secara umum.

Nampaknya martabat merupakan sesuatu yang dimiliki dalam keadaan apa pun. Ini adalah properti, atau catatan konstituen, yang dengan sendirinya menjadi milik seseorang dan hanya bergantung pada mereka. Penggunaan ini menunjukkan apapun martabatnya, ia adalah sesuatu yang lahir dari subjektivitas dan akhirnya mengidentifikasikan diri dengan pemiliknya.

Beberapa penggunaan bahasa sepertinya memberi kesan martabat adalah suatu kebaikan yang bisa saja hilang atau berkurang. Namun penggunaan ini menempatkan tanggung jawab atas kerugian lebih dari yang lain pada pihak yang menanggungnya. Barangsiapa mencederai harga dirinya, ia akan menyadarinya meskipun ia menyembunyikannya dari orang lain. Namun kemerosotan moral seseorang yang dengan bebas dan sukarela menyetujui untuk mengasingkan dan merendahkan martabat dirinya tidak selalu luput dari perhatian orang lain.

Penggunaan umum dan terkini berikut ini mengungkapkan persepsi umum ini:

  • Dia mabuk sampai kehilangan martabatnya.
  • Seseorang yang mencapai tingkat imoralitas dan kriminalitas ekstrem seperti ini tidak layak hidup dalam masyarakat. Dia hanya pantas menerima penghinaan dan rasa jijik.
  • Dia sengsara; Saya tidak menemukan sedikit pun martabat dalam dirinya.
  • Karena kelakuannya ia menjadi tidak layak mewarisi harta ayahnya.
  • Orang malang ini telah kehilangan segalanya, termasuk harga dirinya.
  •  "Tuhan, aku tidak layak menerima Engkau masuk ke rumahku, tetapi sepatah kata pun dariMu cukup untuk menyembuhkan

Apa yang nampaknya diungkapkan oleh ungkapan-ungkapan ini adalah walaupun seseorang memiliki martabat, namun martabat itu dapat hilang atau berkurang akibat dari ketidakmampuan atau keburukan diri sendiri dan bukan karena tindakan pihak ketiga. Kita tidak akan pernah mengatakan tentang babi ia kehilangan martabatnya karena tindakannya; pertama, karena kita tidak mengakui martabat apa pun pada babi dan, kedua, karena babi hanya bisa berperilaku seperti babi, dan hal ini merupakan hak bawaannya. Namun, di sisi lain, sangat kasar jika kita mengatakan kepada seseorang, misalnya tentang seorang penyiksa: "dia berperilaku seperti babi."

Manusia sebagai manusia dimulai dengan memiliki, atau bahkan menjadi, martabatnya sendiri. Namun, ketika ia mengasingkan diri melalui perbuatan amoral, ia menjadi rendah diri. Manusia babi bukan lagi manusia biasa, melainkan makhluk yang telah mencemari sifat kemanusiaannya dengan sifat yang asing baginya: sifat babi; dan terserah pada babi untuk tidak memiliki atau menjadi penjaga martabat apa pun.

Di sisi lain, dalam penggunaan sehari-hari, kata "martabat" tampaknya menyiratkan suatu diri dan heterorecognition, namun dalam kedua kasus tersebut tampaknya terdapat tindakan kehendak yang tersurat maupun diam-diam. Barangsiapa mabuk sampai kehilangan martabatnya, ia melakukannya dengan sukarela. Siapapun yang membunuh atau menyiksa, melakukannya dengan sukarela. Dia yang mengkhianati ayahnya, melakukannya secara sukarela, dan bahkan orang yang dalam keputusasaannya melacurkan dirinya untuk keluar dari kesulitan, pada akhirnya bertindak secara sukarela. Namun, ketika keinginan itu melanggar hak saya untuk menjadi diri saya sendiri, betapa pun besarnya tekanan yang saya berikan, jika keinginan saya sendiri tidak berkontribusi pada devaluasi saya, maka martabat saya tetap tidak terluka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun