Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Solidaritas (11)

4 Oktober 2023   13:48 Diperbarui: 4 Oktober 2023   14:19 87
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Solidaritas (11)

Apa Itu Solidaritas (11)

Ada tiga tatanan norma peraturan telah dibedakan: kegunaan hukum, moral dan sosial ( iustum, kejujuran, kesopanan ). Apa yang paling menarik perhatian para penulis adalah menentukan hubungan antara tatanan hukum dan tatanan moral. Apakah ada pemisahan radikal di antara mereka, mungkinkah mereka bersatu? Alasan kekhawatiran ini terletak pada implikasi praktis dan teoretis yang akan ditimbulkan oleh respons ini atau itu, seperti yang terlihat dalam perkembangan sejarah dan penerapan posisi tertentu.

Kant, meski membedakan, bukan saja tidak memisahkan, melainkan membangun hubungan mendasar antara Moral dan Hukum. Hak (positif) tidak dibenarkan berdasarkan pemenuhan tujuan tertentu, melainkan mempunyai landasan apriori, yaitu pemenuhannya merupakan syarat yang diperlukan untuk realisasi dan pelaksanaan kebebasan. Oleh karena itu, perlu dikaitkan dengan hal tersebut dengan cara yang bersifat imperatif dan tanpa syarat (imperatif kategoris) karena Undang-undang adalah seperangkat kondisi yang memungkinkan pelaksanaan kebijaksanaan masing-masing orang secara bebas dapat diselaraskan dengan kebijaksanaan orang lain menurut suatu ketentuan. hukum umum kebebasan.

Diketahui positivisme hukum formalis, dalam keinginannya untuk meniru pengetahuan ilmiah, atau semacam "ekspresi kompleks inferioritas filsafat dalam menghadapi ilmu pengetahuan modern baru"   mengecualikan penilaian nilai dari hukum dan, oleh karena itu, metafisika dan etika, dengan menganggapnya sebagai bidang pengetahuan yang hasilnya tidak dapat diukur atau diukur secara empiris. Meskipun keberadaan hukum kodrat tidak dapat disangkal, hukum alam menyatakan pekerjaan para ahli hukum tidak boleh dikaitkan dengan apa pun yang tidak bersifat positif dan deskriptif. Singkatnya, positivisme hukum mengusulkan pemisahan radikal antara

Salah satu dampak dari pemisahan ini (antara hak yang "ada" dan hak yang "seharusnya") adalah terdegradasinya moralitas ke tingkat yang hanya subjektif dan relatif. Tidak ada bidang obyektif yang dapat menentukan baik buruknya suatu tindakan tertentu. Semuanya disesuaikan dengan apa yang diasumsikan subjek sebagai nilai (pribadi) atau nilai masyarakat pada momen sejarah tertentu (historisisme).

Namun, posisi ini ditolak oleh mereka yang disebut non-positivis, menerima hubungan antara hukum dan moralitas, sebagaimana ia menyatakan: dengan menyatakan sesuatu itu sah secara hukum, kita tidak secara definitif menyelesaikan pertanyaan apakah hal itu wajib dipatuhi, dan  tidak peduli seberapa besar aura keagungan atau otoritas yang dimiliki sistem resmi, tuntutannya, pada akhirnya, Mereka punya untuk menjalani pemeriksaan moral".

Pendapat lain berpendapat hukumlah yang harus disubrogasi dari moralitas (dengan demikian menunjukkan tidak relevannya hukum), dan menunjukkan alasannya:

  •  orang-orang dalam tindakannya berpedoman pada norma-norma hukum atau bertindak secara moral, tetapi mereka tidak dapat dibimbing oleh moralitas dan hukum pada saat yang bersamaan. Sebab, kalau masyarakat berbuat sesuai norma hukum, hal itu hanya terjadi setelah berpikir secara moral, artinya masyarakat tidak langsung berpedoman pada hukum, melainkan berpedoman pada moralitas.
  • Kemampuan suatu otoritas untuk memberikan alasan atas suatu tindakan yang mampu membuat perbedaan dalam penalaran praktis dari mereka yang bertanggung jawab dipertanyakan, jika pada akhirnya kepatuhan terhadap keputusan-keputusannya bergantung pada kebenaran moral dari pihak yang berwenang.
  • Keabsahan prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang terkandung dalam Konstitusi: mengingat konstitusi tidak dapat memberikan keabsahan pada dirinya sendiri, maka konstitusi harus menggunakan unsur-unsur eksternal untuk membenarkan sifat wajibnya, sehingga masuk akal untuk memohon keberhasilan atau kebaikan. dari teks-teksnya. Artinya, konten tersebut dibenarkan selama dianggap "benar". Kini, jika legitimasi suatu konstitusi, yang memungkinkannya menetapkan keabsahan aturan-aturan lain, didasarkan pada kebenaran moral dari isinya, maka konstitusi bukanlah contoh terakhir yang membenarkan sifat wajib aturan-aturan infra-konstitusional dan keputusan-keputusan hukum.

Untuk doktrin klasik, di dalam polislah manusia berhubungan dengan orang lain dan "dihasilkan hubungan sosial yang memerlukan koordinasi dan kriteria yang memungkinkan penyelesaian konflik" yang tidak dapat diserahkan hanya pada norma moral karena alasan berikut (i) karena akan ada menjadi mereka yang tidak bersedia mematuhi standar moral, (ii) karena moralitas tidak meyakinkan dan tidak dapat ditentukan. Undang-undang kemudian akan -- ditentukan oleh otoritas -- yang menetapkan aturan untuk memandu polisi menuju autarki atau kebaikan bersama, menetapkan pedoman yang tidak dapat ditetapkan oleh moralitas.

Hal ini dijelaskan:

Karena tindakan manusia bergantung pada kemauan, dan karena kemauan setiap individu tidak selalu koheren dan kemauan setiap individu umumnya cenderung mempunyai tujuan yang berbeda, maka perlu dibuat suatu standar yang menjadi acuan tindakan tersebut untuk menegakkan ketertiban dan kepemilikan di antara orang-orang. laki-laki, daripada kebingungan besar jika kebebasan bertindak dan keragaman kecenderungan serta selera menggerakkan masing-masing orang untuk melakukan apa yang mereka inginkan tanpa terikat pada norma yang tetap.Tepatnya, kewajiban sebagai ikatan hukum yang dengannya kita berkewajiban untuk mematuhi atau melakukan sesuatu. Dengan kata lain, hal itu mengekang kebebasan kita, sehingga walaupun pada kenyataannya kehendak kita mempunyai tujuan yang berbeda, namun secara batiniah ia dijiwai dengan perasaan batin karena kewajiban, akibatnya jika tindakan yang dilakukan tidak sesuai dengan keinginan. norma yang ditentukan, kemauan akan dipaksa untuk mengakui ia tidak melakukan apa yang adil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun