Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Manusia Soliter

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Taoisme?

3 Maret 2023   13:14 Diperbarui: 3 Maret 2023   13:16 207
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Taoisme/dokpri

Taoisme

Taoisme, adalah filosofi kehidupan Tiongkok kuno yang sangat mirip dengan Buddhisme. Bersama dengan Konfusianisme dan Buddhisme, Taoisme adalah salah satu dari tiga agama atau filosofi tradisional Tiongkok. Taoisme adalah campuran filsafat, pemujaan roh, dan mistik metafisik. Pendiri agama ini konon adalah Lao Zi yang hidup pada abad ke-5 SM, sekitar waktu yang sama dengan Buddha dan Konfusius. Lao-Tse atau Lao Zi dikatakan sebagai pendiri Taoisme. Master Lao dikatakan hidup pada waktu yang sama dengan Konfusius (abad ke-5 SM).

Tao adalah bahasa Cina dan berarti "jalan alam semesta". Itu adalah prinsip dasar dari semua keberadaan, itu meliputi segalanya, itu menciptakan dan memelihara. Itu terdiri dari yin dan yang dan merupakan misteri, tidak dapat dipahami oleh pemahaman manusia.

Taoisme sebagai sebuah gerakan mungkin didirikan sekitar 100 M dan mencapai puncaknya di Tiongkok pada abad ke-6 M. Yin dan yang: Segala sesuatu yang terjadi di alam semesta - di alam, dalam kehidupan manusia - dicirikan oleh interaksi antara dua kekuatan yin dan yang. Yin adalah yang gelap, feminin, bersahaja. Yang adalah yang cerah, jantan, surgawi. Seluruh alam semesta bergantung pada kekuatan-kekuatan ini yang seimbang satu sama lain

Taoisme, seperti Buddhisme, adalah agama yang tidak memiliki dewa. Lao Zi menganggap tidak perlu berdoa dan berdoa kepada dewa. Sebaliknya, seseorang harus mendengarkan suara batinnya dan dengan demikian menemukan cara hidup yang alami dan benar. Siapa pun yang berjuang untuk kekayaan dan kebahagiaan memenangkan kekosongan dan ketidakbahagiaan, dia percaya.

Hidup selaras dengan alam, Menurut Taoisme, seseorang harus hidup sesuai dengan alam dan hukumnya, bukan melawannya. Semakin banyak intervensi yang kita buat dalam keseimbangan alam yang diatur oleh hukum alam semesta,  semakin tidak harmonis kita sebagai manusia. Jika aturan abstrak dipaksakan dari luar, keharmonisan terganggu.

Ikuti jalan (tao)  dengarkan isi batin Anda,Apa yang dilihat sebagai kekuatan aktif di balik segala sesuatu di surga dan di bumi disebut dalam Taoisme sebagai jalan (tao). Seseorang yang mendengarkan batinnya sendiri menemukan cara yang tepat untuk hidup. Orang seperti itu dicirikan oleh cinta dan kerendahan hati. Itu untuk mengikuti jalan.  Taoisme adalah agama tanpa dewa yang, singkatnya dan disederhanakan, adalah tentang mengikuti hukum dan jalan alam untuk hidup dalam keseimbangan dan harmoni.

Spontanitas dan kebebasan penting dalam Taoisme.  Taoisme sering dikontraskan dengan Konfusianisme, yang merupakan tradisi budaya Tiongkok kuno lainnya. Para Taois percaya bahwa ajaran Konfusianisme yang birokratis dan mendukung masyarakat bertujuan untuk mengendalikan orang dan mengatur masyarakat menurut norma-norma tetap dan ajaran dogmatis. Alih-alih aturan dan kontrol rakyat, para filsuf Taoisme menekankan kebebasan pribadi dan individu menurut tao (cara). Menurut Taoisme, tidak ada kekuatan yang lebih tinggi. Taoisme, atau "ajaran tentang jalan" menekankan spontanitas dan kebebasan individu.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun