Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Antonio Gramsci (2)

24 November 2022   19:15 Diperbarui: 24 November 2022   19:26 105
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Pemikiran Antonio Gramsci (2)

Melalui hegemoni borjuis, massa, rakyat, berdiri berhadap-hadapan dengan sekumpulan nilai (borjuis), "informasi", yang menghujaninya. Selama tidak ada situasi revolusioner, seperti yang terjadi di Rusia pada tahun 1917, dan di beberapa negara selama dan tepat setelah Perang Dunia Kedua, hegemonilah yang menjadi instrumen kontrol/kekuasaan masyarakat borjuis yang paling penting. Setidaknya di sini di Eropa Barat.

Lenin "Negara dan Revolusi" ditulis antara dua revolusi Rusia pada tahun 1917 dan terutama dikhususkan untuk pertanyaan dasar revolusi itu sendiri, yaitu masalah kekuasaan di negara. Ini adalah pengalihan kekuasaan secara langsung, revolusi sosial yang tiba-tiba di negara dengan masyarakat sipil yang berkembang lemah, termasuk tanpa serikat pekerja. 

Sebuah masyarakat yang baru saja - untuk sementara - membebaskan dirinya dari tirani duniawi dan spiritual yang lama, dan yang, melalui pemerintahan sementara borjuis dan para jenderal, sedang menuju kediktatoran baru.

Namun, di negara-negara dengan demokrasi borjuis dan masyarakat sipil yang kurang lebih maju, hegemoni borjuasi tidak sepenuhnya dominan. 

Melalui perjuangan kelas yang panjang, gigih dan kadang-kadang keras, kelas pekerja telah memperjuangkan reformasi dan posisi dalam masyarakat kapitalis, sebuah sistem reformasi dan pengaturan sosial yang, setelah perang dan dominasi pemerintahan sosial demokrat, menerima nama "masyarakat kesejahteraan". atau "negara kesejahteraan", tetapi untuk waktu yang lama telah diancam dengan pembatasan dan likuidasi. 

Terutama, reformasi telah   dan sedang  berakar di sektor sosial dan pendidikan, lebih sedikit di sektor budaya, dan lebih sedikit lagi di kehidupan kerja itu sendiri. Sistem kesejahteraan sebagian besar berada di bidang pengaruh, sedikit di bidang kekuasaan nyata.

Ketika Gramsci meluncurkan doktrin kontra-hegemoni, kontra-hegemoni, dia berpikir lebih jauh. Dia membayangkan hegemoni kelas pekerja/gerakan yang mematahkan hegemoni borjuis. 

Dan itu hanya dapat terjadi melalui peningkatan kesadaran mendasar dan perjuangan di mana kelas pekerja mendapatkan pengaruh di antara lapisan masyarakat  luas untuk ideologinya, pandangan dunianya, pandangan moralnya, pandangan budayanya sastra, seni, tetapi budaya terintegrasinya sendiri. warisan, dan menciptakan lembaga suprastruktur yang sesuai (lembaga informasi, perusahaan media, dll.)

Konsep Gramsci mempertimbangkan hegemoni dari dua sudut pandang:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun