Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ideologi Hanacaraka (2)

19 November 2022   18:51 Diperbarui: 19 November 2022   19:12 137
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Riset Filologi Prof Apollo (2012)/dok

Apa Itu Ideologi Hanacaraka (2)

Salah satu aspek yang paling jelas, meskipun kurang menonjol, dari krisis lokal, nasonal bahkan internasional saat ini adalah kurangnya landasan ideologis. Secara politis dan ideologis, tidak ada "partai" di lapangan, tidak ada oposisi nilai yang jelas dan jelas. Aliansi dan posisi diproduksi di bidang kesegeraan,    secara khusus terkait dengan pembacaan situasi material yang sedang ditentukan, tetapi mereka tidak dapat memperoleh dimensi dan kedalaman warna atau ideologi politik.

Di tanah adalah kekuatan, senjata, mayat,  t dalam pelarian, rumah dan jalan dihancurkan, ruang fisik yang ditempati, untuk ditempati atau dibebaskan, sumber daya fisik dan material untuk diperjuangkan, untuk dibeli, menjual atau melarang (setelah tampaknya digital akan menghancurkan dunia). Tapi tidak satu pun dari ini disublimasikan dalam representasi politik yang memberi makna, tidak hanya langsung dan material, pada konflik.

Lebih dari seabad yang lalu, pena antisipatif Nietzsche menulis   "di era nihilisme (sama dengan teks Ideologi Hanacaraka), keinginan untuk berkuasa mendominasi." Inilah kita, dalam keinginan telanjang untuk berkuasa: mereka yang ingin memperoleh, mempertahankan atau memperluas status mereka sebagai kekuatan, dan mereka yang ingin mencegah kemerosotan mereka sebagai satu-satunya negara adidaya ekonomi dan militer di dunia.

Empat dekade globalisasi dan finansialisasi neoliberal telah membawa kita ke sini, pada pelepasan murni logika kekuatan di luar nilai, di bidang puing-puing fisik yang menumpuk di atas puing-puing budaya yang dihasilkan pada dekade-dekade sebelumnya.

Dimensi nilai konflik ditimbulkan untuk melegitimasi pilihan material secara etis (seperti peningkatan pengeluaran militer), tetapi kebangkitan nilai ini ("Kami adalah kebebasan dan demokrasi melawan otokrasi") tampak lelah, sudah diterapkan pada terlalu banyak konteks yang berbeda. yang terlalu asimetris dan tidak koheren untuk dapat memberikan makna pada peristiwa.

Itu sebabnya kita terjebak tidak hanya dalam perang tetapi   dalam omong kosong, dalam kekosongan budaya di mana sulit untuk mengaitkan konotasi politik dengan pihak-pihak yang berkonflik. Orang Ukraina menyebut kebijakan Rusia fasis; Putin mengklaim   Ukraina harus didenazifikasi. 

Fasis melawan Nazi, ini adalah representasi timbal balik antara para pihak. Zelensky adalah pemimpin politik dari cap yang benar-benar postmodern: apakah dia seorang progresif, apakah dia seorang konservatif? Apakah dia teman Nazi yang bersembunyi di batalion Azov atau dia memimpin perlawanan anti-fasis? 

Apakah itu benar, apakah itu kiri? Putin bersekutu dengan sayap kanan radikal dari separuh dunia, tetapi hari ini kiri pasifis digambarkan sebagai "Putinis". Peta yang tidak terbaca.

Kisah barat  kebebasan versus otokrasi   mengingatkan akan pertentangan antara "dunia bebas" dan komunisme perang dingin. Tetapi  perang dingin   merupakan perang antar blok politik yang secara ideologis menyusun perjuangan politik di semua garis lintang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun