Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pemikiran Freud, dan Lacan

17 November 2022   22:28 Diperbarui: 17 November 2022   22:49 174
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pemikiran Freud dan Lacan/dokpri

Pemikiran Freud dan Lacan

Sigmund Freud mengajukan pertanyaan tentang seksualitas kekanak-kanakan dan menemukan konsep ketidaksadaran, membuka pintu ke praktik analitis. Kontribusinya  menyebabkan evolusi dalam pemikiran filosofis. Dia dapat mengandalkan sumber daya alam manusia dengan menggabungkannya: postur mendengarkan, postur meta, praktik hipnosis (sumber daya yang dibagi sangat tidak seimbang), penggunaan transferensi dan transfer balik.

Jacques Marie-Emile Lacan membawa ide inovatif ini  ketidaksadaran akan terstruktur seperti bahasa. Dia memperkenalkan pertanyaan dan strukturalisme, semiotika dan semantik dengan fokus pada bahasa.

Strukturalisme semiotik semantik bahasa dan bahasa. Sarana komunikasi berdasarkan berbagai bahasa yang tersedia untuk manusia: gerak tubuh, gerakan wajah dan terutama bibir, sangat berguna untuk tuna rungu, isyarat bahasa untuk tuli dan bisu dan tentu saja diucapkan dan bahasa tertulis diwujudkan berkat kosakata dan tata bahasa yang menyusunya. Strukturalisme, semiotika dan semantik terutama berurusan dengan bahasa lisan dan tulisan.

Kita  dapat menambahkan bahasa batin: ucapan batin, visualisasi mental dengan "gambar", "film" dan diagram, dan gabungan terakhir dari kemungkinan-kemungkinan ini. Hannah Arendt, saya percaya, berpikir dalam bahasa Jerman sambil bisa menulis dalam bahasa Inggris. Semiotika mencakup kajian tentang tanda dan maknanya.

Semantik berurusan dengan makna dari apa yang dimaksud. Sintaks menangani hubungan antara tanda (bentuk) dan semiotika dari yang ditandakan (substansi). Semiotika menangani tanda dan penanda.  Tidak diragukan lagi, tidak seperti bahasa formal (matematika, logika, bahasa komputer) yang murni operasional, bahasa lain diresapi dengan retorika dan ideologi.

Memandang Freud; Tahapan cermin : antara enam belas dan delapan belas bulan anak berhasil mencapai tahap cermin, yaitu dia dapat melihat bayangan yang dipantulkan bukan sebagai bayangan lain yang dapat dia genggam tetapi sebagai bayangan dirinya sendiri. Bagian dari panggung cermin ini tidak hanya diperuntukkan bagi manusia / mamalia yang melewatinya serta ikan kecil pembersih akuarium. Pengebirian : menghadapi hukum ayah.  Oedipus : itu adalah hubungan dengan perbedaan seksual.

Freud memperkenalkan antara kebutuhan dan keinginan, gagasan tentang dorongan. Kebutuhan pada kebutuhan organik seperti udara, udara, makanan. Dorongan yang memasukkan ke dalam kebutuhan sederhana suatu kualifikasi erotis, energi pemuasan kebutuhan dan keinginan yang tidak pernah memenuhi dorongan itu adalah tatanan biologis. Keinginan membuat peralatan psikis bergerak.

Melihat Lacan.  Panggung cermin: "Aku" demikian muncul dalam kesadarannya. Bagian identitas antara tubuh dan citra ini tetap dalam tatanan imajiner dan bukan simbolik menurut Lacan. Pecahnya dapat dibangun dalam fase konstruksi subjek (psikosis) ini. Pengebirian : perjumpaan dengan hukum ayah yang disahkan oleh ibu akan membuka pintu simbolik. Dengan demikian, anak melampaui hubungan ganda dengan ibu, yang memungkinkannya mengakses bahasa dan membantu ayah. Oedipus : di Lacan, bantuan dengan ayah, bantuan dengan lingga, metafora simbolik atau paternal membuka pintu ke bahasa. 

Anak itu akan dapat menyebutkan nama ayah dan ibunya dan dengan demikian memahami ketidakhadiran ibunya karena dia bersama ayahnya. Bahasa : ketidaksadaran memiliki struktur bahasa yang radikal. Mengakses bahasa, subjek akan sepenuhnya didominasi dan dibentuk oleh tatanan simbolik. Analis Adalah Orang Yang Mendengarkan Dan Menderjemahkan. dia bertindak sebagai saksi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun