Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Agnostisisme, dan Ateisme (3)

10 November 2022   13:11 Diperbarui: 10 November 2022   14:07 137
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image captionApa Itu Agnostisisme, Dan Ateisme (3)/dokpri

Apa Itu Agnostisisme, Dan Ateisme (3)

Contohnya adalah pengalaman alam yang mengesankan atau pengalaman interpersonal yang drastis seperti cinta atau kelahiran. Masalahnya, bagaimanapun, adalah  tidak semua orang menafsirkan situasi dengan cara yang sama, apa yang merupakan tanda agama untuk satu orang, misalnya, hanya kebetulan bagi orang lain. Oleh karena itu bermasalah.

Ada banyak hal yang tidak dapat kita jelaskan kepada diri kita sendiri, sehingga seseorang dapat mendalilkan tuhan yang menyebabkan hal-hal ini. Oleh karena itu, Tuhan akan menjadi penjelasan untuk segala sesuatu yang tidak dapat kita jelaskan dengan cara lain. Pemikiran-pemikiran semacam ini disebut argumen aposteriori. Mereka didasarkan pada pengalaman (misalnya, fenomena supernatural), berbeda dengan argumen apriori, yang menurutnya seseorang sampai pada kesadaran  Tuhan ada hanya dengan memikirkan konsepnya. Seorang eksponen penting dari sudut pandang ini adalah Anselm of Canterbury, yang menyajikan bukti Tuhan yang, secara ringkas, menyatakan  Tuhan ada dalam pikiran kita dan karena itu dalam kenyataan.

Meskipun saya dapat memahami pendekatan Canterbury, orang mungkin bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa mendapatkan ide tentang sesuatu yang tidak ada di mana pun. Karena sesuatu harus memberi alasan untuk bisa memikirkan sesuatu seperti dewa sama sekali. Namun, saya masih berpikir  ini belum cukup membuktikan keberadaan Tuhan, karena orang dapat membayangkan banyak hal yang tidak ada. Pikirkan saja mitologinya. Pada dasarnya, bagi saya argumen a posteriori lebih masuk akal karena mungkin ada sesuatu yang menyebabkan fenomena supranatural.

Namun, saya tidak akan melangkah lebih jauh dengan menyebutkan penyebab Tuhan, karena mungkin memang ada penjelasan sederhana di balik segala sesuatu yang belum kita kenali atau yang sama sekali tidak dapat diakses oleh kesadaran kita. Argumen lain yang mendukung argumen a posteriori adalah  beberapa hal di dunia tampak seolah-olah ada rencana cerdas di baliknya. Alam adalah sebuah siklus dan entah bagaimana semuanya cocok bersama. Sulit membayangkan  semuanya menjadi seperti itu secara tidak sengaja.

Jenis argumen yang sama sekali berbeda adalah argumen kumulatif empiris yang membenarkan keberadaan Tuhan, antara lain, oleh fakta  pandangan agama semacam ini terjadi di hampir semua budaya. Dari sini dapat disimpulkan  kepercayaan pada Tuhan adalah tujuan alami manusia, yang akan mengkonfirmasi keberadaan Tuhan.

Menurut saya skripsi ini sangat menarik karena menurut saya sangat bermakna dan dapat dipahami. Saya  sering bertanya pada diri sendiri mengapa kebanyakan orang beranggapan  Tuhan adalah pencipta dunia. Di satu sisi, itu benar-benar bisa menjadi bukti keberadaan Tuhan. Di sisi lain, saya pikir mungkin itu ada hubungannya dengan sifat dasar manusia, yaitu mereka ingin mengatasi ketakutan mereka akan kematian. Karena seseorang biasanya takut akan hal yang tidak diketahui, itu akan mengikuti  ia datang dengan sesuatu yang memberikan satu kepastian dan dengan demikian  keamanan. Satu-satunya hal yang menakjubkan adalah  agama-agama besar seperti, misalnya, Kristen dan Islam dapat berkembang, artinya mereka menemukan begitu banyak pengikut dan  ada untuk waktu yang lama atau masih ada.

Argumen yang menentang kewajaran keyakinan agama.Salah satu pendukung yang menentang kewajaran keyakinan agama adalah Hume. Untuk melakukan ini,   berurusan dengan argumen-argumen agama alam. Dia memiliki keberatan berikut ini:[a] Ketika menyimpulkan dari akibat ke sebab, penyebabnya hanya dapat dianggap berasal dari sifat-sifat yang mutlak diperlukan untuk menjelaskan realitas. [b]  Dari suatu sebab, kita tidak dapat menyimpulkan akibat-akibat lain selain yang hanya diketahui oleh kita. [c]  Dalam menyimpulkan dari akibat ke sebab, penyebabnya tidak boleh melampaui semua pengalaman. [d] Jika alam semesta adalah peristiwa satu kali, pertanyaan apakah alam semesta memiliki penyebab pertama tetap tidak terjawab.

Hume dalam semua hal, karena  tidak jelas bagi saya mengapa agama selalu ingin menciptakan Tuhan yang mahakuasa dan sempurna, meskipun tidak ada di dunia kita yang menyarankannya. Saya  berpendapat  jika ada Tuhan, seseorang hanya bisa menggambarkan dia dan niatnya sejauh yang terlihat dari dunia kita. Misalnya, seseorang dapat mengatakan  dia mahakuasa, jadi dia  dapat menciptakan dunia yang sempurna, tetapi tidak menginginkannya karena dia mungkin menganggap dunia yang tidak adil dan sering menderita lebih menarik, atau tidak baik.

Namun, jika seseorang menginginkan Tuhan yang maha baik, seseorang dapat membenarkannya sedemikian rupa sehingga dia tidak mahakuasa, tetapi mungkin hanya diberi kuasa untuk menciptakan, tidak dapat lagi mengintervensi apa yang terjadi dan sebelumnya tidak mengetahuinya. apa semua ini mengarah ke dan bagaimana hal itu berkembang. Bagaimanapun, tidak ada alasan untuk membangun citra Tuhan yang bertentangan dengan citra dunia kita. Dan mungkin hal itu semacam angan-angan, utopia pelindung yang maha kuasa dan maha baik, karena percaya pada keberadaan Tuhan semacam itu dapat memberi orang keamanan tertentu. Tapi di mata saya itu tidak ada hubungannya dengan pengetahuan yang benar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun