Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Agnostisisme, dan Ateisme (2)

9 November 2022   23:32 Diperbarui: 10 November 2022   13:19 143
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
pa Itu Agnostisisme, dan Ateisme (2)/dokpri

Apa Itu Agnostisisme, Dan Ateisme (2)

Memang, kebetulan, karena mengukur ketidaktahuan umat manusia, tampaknya terkait dengan gagasan tentang Tuhan, jika tidak, mengapa  berdoa di waktu yang tidak pasti? Tapi justru, ilmuwan berusaha untuk membatasi domain yang tidak diketahui.

"Berbicara tentang kebetulan (Mujizat) berarti menyangkal kemungkinan dan kepastian adanya hukum sebab akibat. Peluang akhirnya adalah satu-satunya elemen irasional yang dapat diterima oleh kehendak bebas.. Konsep peluang ini, kebetulan, merupakan substansi dari Tuhan orang Eropa, mereka memiliki keilahian di sana yang menarik karakteristiknya dari perlindungan   sangat penting untuk kebebasan manusia.  

Sebuah surat tahun 1954,  Sebuah surat tahun 1954 Albert Einstein adalah fisikawan teoretis kelahiran Jerman  pernah  menulis:

"Kata Tuhan Bagi Saya Tidak Lain Adalah Ekspresi Dan Produk Dari Kelemahan Umat Manusia"

Fisikawan  Einstein   terkenal itu dengan berpuas diri menggunakan kata Tuhan . Misalnya kalimat yang sering diulang  : "Saya menolak untuk percaya pada Tuhan yang bermain dadu dengan dunia", atau yang lain: "Tuhan itu halus tetapi dia tidak jahat. 

Referensi yang sering ini hanya menunjukkan pergantian bahasa untuk penggunaan simbolis. Bahkan, Einstein tidak pernah mengaitkan pentingnya aspek formal dari suatu kepercayaan. Baginya, keheranan akan hukum alam semesta harus menggantikan agama, dorongan mistik ini sebagai akibat wajarnya memiliki perasaan kewajiban moral terhadap sesama manusia.

Bagaimana mendefinisikan sosok agnostik yang menggambarkan lebih baik dari yang lain tentang hubungan manusia saat ini dengan agama? Karena harus diasumsikan dengan memasukkan lebih banyak orang di dalamnya, istilah agnostisisme telah diperkaya dengan konotasi baru yang tidak disadari oleh penggunaan pertamanya. Maka  pada tahun 1869 oleh Thomas Henry Huxley (1825-1895) selama sesi Metaphysical Society.

Agnostisisme sangat lazim di kalangan intelektual. Akal manusia tidak akan mampu memiliki kepastian tentang Tuhan dan keberadaannya. Pendukungnya sering mengadopsi gaya hidup yang terlibat secara pribadi dan sosial, tetapi tanpa mengacu pada tujuan akhir, sehingga berusaha untuk menjalani humanisme tanpa Tuhan. Posisi agnostik sering kali bertepatan dengan posisi ateisme praktis.

Selebihnya, siapa pun yang mengaku mengorientasikan sebagian tujuan dari kehidupan sehari-harinya tanpa bentuk komitmen apa pun berhadap-hadapan dengan  tujuan akhir yang secara alami cenderung dilakukan oleh tindakannya sendiri, telah memilih finalitas, yang bersifat imanen, untuk dirinya sendiri. kehidupan. Akan tetapi, posisi agnostik patut dihormati, meskipun para pembelanya harus dibantu untuk menunjukkan kebenaran ketidaknegasian mereka terhadap Tuhan,

Ketidakpedulian beragama   disebut "tidak beragama"   saat ini merupakan manifestasi utama dari ketidakpercayaan dan, dengan demikian, menjadi objek perhatian yang semakin meningkat di pihak Magisterium agama. Tema Tuhan tidak ditanggapi dengan serius, atau bahkan diabaikan sama sekali, karena dalam praktiknya tercekik oleh kehidupan yang berorientasi pada harta benda. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun