Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kehidupan yang Baik

9 November 2022   13:36 Diperbarui: 9 November 2022   13:37 163
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu  "Kehidupan Yang Baik"/Platon

Apa Itu  "Kehidupan Yang Baik"

Meskipun kelihatannya sulit untuk memberikan jawaban yang pasti untuk pertanyaan ini, itu tetap penting dan relevan. Berbeda dengan ide-ide masyarakat Barat saat ini, Platon  mewakili tesis tentang kebaikan objektif , yaitu menurut pernyataan yang valid secara universal tentang apa yang baik untuk orang-orang. Pendekatan seperti itu menjanjikan kemungkinan untuk dapat memberikan jawaban bagi semua orang dengan hasil yang telah ditemukan dan diverifikasi dan, berdasarkan ini, untuk merancang semacam "resep" untuk kehidupan yang baik. Justru "resep" inilah yang dilihat Platon  terwujud dalam kebajikan. 

Mereka harus menjadi penunjuk jalan bagi orang-orang untuk menjalani kehidupan yang selaras dengan diri mereka sendiri dan lingkungan mereka, baik kecil maupun besar (Polis). Seperti yang dijelaskan dalam Politeia, ini adalah tanda kehati-hatian, "keselarasan ketiga bagian [jiwa] ini" dan berarti   individu dapat hidup selaras dengan dirinya sendiri tanpa bagian dari jiwanya bertengkar satu sama lain atau berjuang untuk kekuasaan.

Secara umum, Platon  berpandangan   kehidupan "wawasan, pemikiran, ingatan dan apa yang terkait dengannya, yaitu pendapat yang benar dan refleksi yang benar" tidak hanya lebih baik daripada berjuang untuk kesenangan tetapi   baik untuk manusia itu sendiri. dan membelanya sehingga bertentangan dengan tesis hedonisme kesenangan adalah satu-satunya hal yang baik. Dalam hal konsepsi kehidupan yang baik yang disajikan di sini, ini sepenuhnya logis dan membuat gagasan tentang kehidupan yang baik lebih tepat dengan beberapa poin referensi penting.

Bagi Platon, kehidupan yang mencintai kebajiksanaan adalah kehidupan yang baik. Sebuah kehidupan yang benar-benar baik, karena tidak hanya mengarah pada keharmonisan, keindahan dan kesehatan pada orang yang bersangkutan mempengaruhi lingkungan sosial, meningkatkan hubungan interpersonal dan yang tak kalah pentingnya adalah polis itu sendiri. Platon  melihat perjuangan untuk kebaikan dan hanya sebagai pemenuhan sifat manusia dan menggambarkannya sebagai statis, yaitu ia menganjurkan tesis keadaan kebaikan yang pernah dicapai dalam diri manusia dan negara harus tetap tidak berubah selama keadilan berlaku dalam dirinya. Jika tidak, proses harus diulang. Selesai, ini mengarah pada kesehatan jiwa dan tubuh, memungkinkan orang menjadi benar-benar cantik dan membawa mereka ke tujuan hidup mereka.

Namun, kesehatan jiwa harus diusahakan, dibutuhkan keterbukaan terhadap diri sendiri dan realitas di sekitarnya agar dapat menjalani hidup sesuai dengan empat kebajikan yang dihadirkan. Ini menjadi sangat jelas dalam dialog "Charmides", karena Kritias dan (sampai batas tertentu) Charmides sudah berpikir  mereka memiliki kehati-hatian, tetapi membuktikan sebaliknya melalui argumen dan perilaku mereka. Tetapi justru keyakinan yang tidak terefleksikan dalam mengetahui apa yang membedakan kehati-hatian dan menganggap ini sebagai milik sendiri adalah alasan untuk menutup diri dari kenyataan, dalam keyakinan   tidak ada lagi kebutuhan untuk mencari dan   kebenaran, seolah-olah, "dimiliki. Aporia di mana dialog berakhir dapat dilihat sebagai upaya Socrates atau Platon  untuk untuk merevisi langkah ini dan untuk mendorong pembukaan realitas. Dengan cara ini, pencarian akan dimungkinkan dan potensi keberhasilan yang dijanjikan. Namun, setiap pencarian   membutuhkan keberanian dan keinginan akan kebenaran, karena itu menyiratkan pemutusan sementara ikatan dengan keyakinan dan masuk ke dalam ketidakpastian refleksi yang menjadi ciri pencarian. Pencarian inilah yang Socrates ingin pimpin dua lawan bicaranya ke dalam dialog "Charmides" dengan menunjukkan kepada mereka kebutuhan mereka melalui aporia - mereka tidak tahu apa arti "hidup dengan baik" dan hanya bisa mengalaminya dengan terbuka dan mencarinya. sesungguhnya. Bagaimanapun, langkah pertama dalam hal ini adalah langkah menuju kebajikan itu sendiri.

Dalam karyanya "Politeia", filsuf Yunani Platon  mengembangkan konsep untuk negara yang sangat baik dan sifatnya. Menurutnya, hal itu harus dilandasi empat kebajikan, yakni kebijaksanaan, keberanian, kehati-hatian, dan keadilan. Dia   mentransfer kebajikan ini kepada manusia sebagai bagian dari polis, sehingga manusia, jika ingin menjalani kehidupan yang baik, harus menyesuaikan diri dengan empat kebajikan ini. Penentuan bagian-bagian jiwa manusia yang dibuat oleh Platon    mencakup bagian-bagian "akal", "keberanian" dan "keinginan" dan dengan demikian sudah mengingatkan pada model topikal pertama yang kemudian dikembangkan oleh Siegmund Freud.

Dalam dialog "Charmides", yang ditulis sebelum "Politeia", Platon  sudah berurusan dengan doktrin kebajikannya yang kemudian eksplisit. Seperti yang sering terjadi dalam dialog Platon nis awal, Socrates muncul sebagai protagonis Dalam percakapan dengan Charmides dan pamannya Kritias, yang kemudian menjadi anggota dari apa yang disebut "30 tiran", ia mencoba untuk memahami apa itu kehati-hatian dan apa itu. harus seperti. Selama penyelidikan, menjadi jelas   baik Charmides maupun Critias tidak cukup berurusan dengan diri mereka sendiri dan akibatnya tidak dapat memberikan informasi yang koheren tentang kehati-hatian. Berdasarkan tesis Socrates seseorang yang berkepala dingin   harus memiliki persepsi dan dengan demikian gagasan tentangnya, dapat disimpulkan    kedua lawan bicara tidak bisa berkepala dingin. Dialog berakhir dengan aporia, yang dapat diartikan sebagai sarana untuk mendorong pembukaan realitas dan refleksi selanjutnya tentang kehati-hatian.

Platon  melihat dasar untuk kehidupan yang baik dalam kehidupan yang berbudi luhur, yang tidak didasarkan pada kesenangan tetapi pada akal. Kehidupan yang sukses seperti itu mengarah pada keselarasan, keindahan dan kesehatan jiwa, tetapi membutuhkan usaha sendiri, yaitu hal itu tidak diberikan secara apriori, tetapi harus dicapai melalui refleksi dan cinta akan kebenaran. Namun, begitu tercapai, itu statis karena tidak perlu diubah sampai dan hanya ketika keadilan tidak lagi dominan di dalamnya.

Bagi Platon, terutama bagian-bagian yang dijelaskan dari "Politeia", sangat mengesankan saya dengan konklusivitasnya dan idealisme yang terkandung. Saya pikir konsep negara yang sifat dan karakteristiknya tidak boleh berbeda dengan orang-orang (baik) yang tinggal di dalamnya sangat menarik, meskipun (setidaknya hari ini) utopis. Sejarah telah menunjukkan   bukan hanya kebajikan yang menguasai orang-orang yang berkuasa, tetapi terlalu sering sebaliknya, diwakili oleh keserakahan, penyalahgunaan kekuasaan dan perhatian untuk keuntungan pribadi. Namun demikian, negara yang diarahkan pada apa yang "baik" pada orang tampaknya menjadi dorongan yang baik, dengan bantuan yang, antara lain, standar evaluasi dapat dibentuk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun