Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Homo Oeconomicus (7)

9 November 2022   11:03 Diperbarui: 9 November 2022   12:26 81
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Homo Oeconomicus (7)/dokpri

Apa Itu Homo Oeconomicus (7)

Pada model ekonomi standar, fokusnya adalah pada individu, homo oeconomicus. Dia selalu bertindak rasional dan berusaha untuk memaksimalkan keuntungannya sendiri. Namun, karena kelangkaan sarana/barangnya, ia tunduk pada pembatasan dan karena itu terpaksa membuat keputusan. Dengan asumsi homo oeconomicus memiliki preferensi konstan dan memiliki informasi lengkap yang tersedia, dia hanya akan mengejar kepentingannya sendiri dalam semua keputusan ini dan mengabaikan orang lain (aksioma kepentingan pribadi). Dengan demikian, homo oeconomicus bereaksi secara sistematis, yaitu dapat diprediksi dan jelas, terhadap insentif seperti perubahan pembatasannya. Misalnya, jika biaya satu aktivitas meningkat dibandingkan dengan yang lain, ia mengurangi aktivitas itu. 

Ciri khusus adalah , menurut model ini, individu berperilaku egois bahkan ketika, secara teoritis, perilaku yang berbeda akan sangat mungkin. Dalam beberapa kasus, kepentingan mereka sendiri bahkan dikejar dengan bantuan kelicikan, yang disebut sebagai perilaku oportunistik. Bagaimanapun, homo oeconomicus sepenuhnya otonom. Dia bertindak secara rasional dan tanpa emosi dengan menimbang biaya yang diharapkan terhadap manfaat dari tindakan alternatifnya (pertimbangan biaya-manfaat). Keputusan kemudian selalu dibuat untuk varian yang memberinya keuntungan sebesar mungkin. Tetapi kritik terhadap model standar mengklaim homo oeconomicus sebenarnya tidak begitu jelas, rasional dan otonom. Tapi apa artinya itu?

Di satu sisi, model standar mengasumsikan homo oeconomicus memiliki informasi yang lengkap. Tetapi pertama, dapat terjadi informasi hanya dapat diperoleh dengan uang dan kedua, pengadaannya memakan waktu dan oleh karena itu terkait dengan biaya peluang. Jika individu tidak (ingin) memperoleh semua informasi karena alasan waktu atau uang, atau hanya untuk kenyamanan, maka tidak ada pembicaraan tentang rasionalitas, karena keuntungan optimal hilang. Di sisi lain, asumsi preferensi konstan dipertanyakan, karena de facto mereka tidak selalu sama. Sebaliknya: Pada kenyataannya, kondisi kerangka kerja dapat berubah setiap saat, yang mempengaruhi perilaku individu.

Selanjutnya, homo oeconomicus diasumsikan bertindak secara rasional dan jelas. Tetapi apakah itu mungkin ketika setiap individu tunduk pada keterbatasan kognitif? Untuk alasan ini saja, ketika mencoba memaksimalkan keuntungan sendiri, keputusan suboptimal secara sistematis dibuat. Individu sering tidak berperilaku seperti homo oeconomicus: Misalnya, mereka cenderung untuk terus berinvestasi, bahkan jika investasi awal secara objektif tidak menguntungkan dan oleh karena itu harus benar-benar diakhiri (sunk cost). Namun, karena justru itulah yang tidak dilakukan, tidak ada lagi orientasi keuntungan yang tidak dibatasi, melainkan rasionalitas yang terbatas di mana emosi berperan.

Namun, emosi dan masalah pengendalian diri khususnya tidak diperhitungkan dalam teori ekonomi. Oleh karena itu, individu harus memiliki kemauan yang tidak terbatas, tidak memiliki preferensi sosial apa pun dan sepenuhnya mengabaikan manfaat orang lain. Asumsi-asumsi inilah yang menjadi inti kritik, karena dengan homo oeconomicus ekonomi menguraikan model yang hampir tidak memperhitungkan faktor psikologis sama sekali. Teori ini oleh karena itu dikritik dengan benar, terutama mengingat fakta eksperimen telah menunjukkan banyak orang tidak berperilaku sesuai dengan asumsi homo oeconomicus, tetapi secara timbal balik.

Istilah "timbal balik" mencakup pemberian penghargaan terhadap perilaku ramah atau kooperatif dan menghukum perilaku yang tidak kooperatif atau tidak bersahabat. Berbeda dengan model ekonomi standar, ini tentang perilaku bersyarat, karena harapan tentang tindakan individu lain memainkan peran penting dalam keputusan homo timbal balik. Misalnya, individu timbal balik menghargai perilaku yang adil dan menghukum perilaku yang tidak adil, bahkan jika itu melibatkan biaya material. Tidak demikian halnya dengan homo oeconomicus yang mementingkan diri sendiri, yang tidak memberi penghargaan atau hukuman, karena upaya ini mengurangi keuntungannya. Meskipun demikian, sebagian besar individu berperilaku timbal balik.

Selain itu, ketika memberi penghargaan atau menghukum homo resiprokan, homo resiprokan memperhitungkan apakah orang lain bertanggung jawab atas perbuatannya (keadilan prosedural). Jika orang lain tidak adil tanpa alasan dan bisa saja bertindak berbeda, dia akan menghukum perilaku ini. Namun, jika orang tersebut tidak dapat mempengaruhi keputusannya, hukuman tidak diperlukan dari sudut pandang homo resiprokan. Individu timbal balik menilai keadilan tidak hanya berdasarkan kemungkinan konsekuensi dari suatu tindakan, tetapi atas dasar niat rekannya. Perilaku timbal balik yang khas ditunjukkan pada sebagian besar individu dalam situasi dilema sosial, di mana mereka berperilaku dengan cara kooperatif bersyarat. Hanya jika yang lain mau bekerja sama, mereka akan bekerja sama.

Patut dicatat perilaku tidak kooperatif memiliki efek yang lebih buruk secara signifikan pada kelompok secara keseluruhan (dilema tahanan). Bagi individu, bagaimanapun, perilaku tidak kooperatif membawa manfaat terbesar. Namun, apakah individu dalam kelompok pada akhirnya berperilaku timbal balik atau egois tergantung pada lingkungan kelembagaan. Sebagai aturan, perilaku egois selalu berlaku ketika tidak ada mekanisme hukuman. Namun, jika para egois dapat secara sukarela didisiplinkan oleh anggota kelompok timbal balik melalui sanksi (informal), perilaku kooperatif akan terbentuk. Keengganan untuk mengeksploitasi individu timbal balik memainkan peran utama di sini: meskipun pada awalnya mereka berkontribusi cukup banyak, karena para egois tidak berpartisipasi, mereka secara bertahap mengurangi kontribusi mereka. Perkembangan ini hampir tidak dapat dibalikkan tanpa kemungkinan adanya sanksi institusional, karena tingkat kerjasama yang tinggi hanya terjadi dalam kondisi pidana.

Di atas segalanya, bukti perilaku timbal balik dalam studi dan eksperimen telah menunjukkan individu memang memiliki preferensi sosial dan keadilan dan timbal balik memainkan peran penting dalam keputusan mereka. Manusia tidak sepenuhnya otonom, seperti homo oeconomicus, tetapi mereka adalah makhluk kelompok yang perilakunya tidak selalu jelas dan rasional. Sebaliknya, sering bertentangan dengan asumsi perilaku model ekonomi standar. Tapi bagaimana temuan ini berhubungan dengan pekerjaan sukarela? Untuk memperjelas hal ini, pertama-tama perlu untuk mempertimbangkan apa yang dimaksud dengan "kerja sukarela".

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun