Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Semua yang Berlebihan Tidak Penting

1 November 2022   23:21 Diperbarui: 2 November 2022   00:01 132
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: diolah kembali dari berbagai sumber/dokpri

Semua Yang Berlebihan  Tidak Penting

Ledakan pengetahuan ilmiah dan sarana teknis di zaman modern telah membawa banyak manfaat bagi umat manusia, tetapi juga menimbulkan tantangan serius. Pengetahuan kita tentang luasnya alam semesta dan usianya telah membuat manusia merasa lebih kecil dan kurang yakin akan tempat dan pentingnya mereka di alam semesta ini.

Kemajuan teknologi telah sangat meningkatkan kemampuan kita untuk mengendalikan dan mengarahkan kekuatan alam, tetapi mereka juga terbukti memiliki dampak yang tak terduga dan berpotensi tak terkendali pada lingkungan kita serta pada diri kita sendiri.

Semua yang berlebihan itu tidak penting " kata Talleyrand, jadi mengapa begitu banyak kegembiraan? Apakah kata-kata yang berbeda dari para protagonis dari insiden digital yang bodoh dan menyedihkan ini merupakan ekspresi dari pertanyaan tentang kebebasan berekspresi, bahaya jaringan sosial, fanatisme agama, disiram dengan homofobia dan diskriminasi seksis, dari kata-kata yang menghujat dan karena itu tercela, dari penolakan dari sekularisme?

Kebebasan berekspresi adalah hak setiap orang untuk mengatakan atau menulis apa yang mereka pikirkan. Pasal 11 Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara diabadikan dalam Konstitusi Eropa atau Prancis: " Komunikasi bebas dari pikiran dan pendapat adalah salah satu hak paling berharga dari manusia: setiap warga negara oleh karena itu dapat berbicara, menulis, mencetak dengan bebas, kecuali untuk menjawab penyalahgunaan kebebasan ini dalam kasus-kasus yang ditentukan oleh Undang-undang ". 

Bahkan jika dikritik atau diserang dalam keyakinan seseorang tidak mungkin bagi orang yang diradikalisasi untuk suatu tujuan, sebuah pesta, klub olahraga, agama, bintang, guru, kebebasan berekspresi berlaku. Kita bisa mengatakan apa saja.

Namun, hukum mengutuk seruan untuk kebencian dan kekerasan. Pemanggilan nama pribadi, diskriminasi, dan rasisme tidak ditoleransi. Jika seseorang menganggap  ucapan-ucapan tertentu, tulisan-tulisan tertentu atau gambar-gambar tertentu melebihi batas dan penghinaan,  lukanya terlalu kuat, ia tidak berhak mengancam dengan kematian si pembuat kebiadaban itu. 

Terdakwa hanya dapat beralih ke pengadilan. Hanya hakim independen yang dapat memutuskan apa yang harus dihukum. Kebebasan berekspresi adalah dasar dari setiap demokrasi sejati. Apapun subjeknya,

Ketika pasal 11 Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara dipilih pada tahun 1789, jaringan sosial tidak ada. Kita dapat bersukacita  aplikasi digital seperti Facebook, Youtube, Instagram, Twitter, dll. memungkinkan orang untuk mengekspresikan diri secara terbuka ketika di masa lalu mereka tidak akan pernah memiliki kemungkinan ini. 

Masa remaja adalah masa pencarian jati diri dimana penampilan sangat diperhitungkan. Jejaring sosial adalah tempat berekspresi di mana banyak anak muda mencurahkan waktu berlebihan untuk itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun