Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme (7)

1 Oktober 2022   20:58 Diperbarui: 1 Oktober 2022   21:03 109 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddhisme (7) Empat  Kebenaran Mulia Dharma

"Ketidakkekalan adalah sumber penderitaan. Tidak ada yang bertahan, tidak ada yang tersisa, semuanya mengalir, transit, berubah ", "kita harus membebaskan diri dari rasa sakit penderitaan", " hal-hal yang menyenangkan tidak bertahan lama, mereka hanya sementara " dan faktanya adalah Buddha, sebagai penulis buku menegaskan, adalah penyelidik terbesar penderitaan yang pernah hidup.

Buddhisme adalah toleran dan hormat. Tidak peduli apa agama yang Anda anut atau yang tidak Anda anut, apa warna kulit Anda atau cara Anda melihat hidup, yang penting saya menghormati Anda dan Anda menghormati saya.

Apakah ada yang lebih penting dalam masyarakat tempat kita tinggal selain rasa hormat dan toleransi? Mereka adalah dua pilar besar yang akan meningkatkan hubungan dengan orang lain, dengan dunia dan, tentu saja, dengan diri kita sendiri

Sungguh mengherankan bagaimana ajaran yang dibingkai dalam Buddhisme menawarkan perspektif yang luas dan kaya untuk pertumbuhan pribadi kita . Dan di antaranya adalah Dharma. Masing-masing dari kita bebas untuk berasumsi atau tidak, menerima konsep seperti reinkarnasi atau visi kehidupan yang lebih spiritual.

Mengesampingkan aspek-aspek ini, mungkin lebih kontroversial, tidak ada salahnya untuk mempertimbangkan ajaran-ajaran ini untuk direnungkan , untuk menerima bahwa semua orang memiliki ketakutan yang sama dan kebutuhan yang sama dan bahwa, pada dasarnya, kita dapat menggunakan strategi yang sama untuk mencapai kesejahteraan batin semua makhluk.

Dharma, dalam bahasa Sansekerta, memiliki definisi yang berbeda, tetapi dalam semuanya itu muncul esensi yang sama: itu adalah hukum Buddha dan juga perlindungannya diubah menjadi tujuan, menjadi prinsip yang harus dijalankan dengan mulia.

Dharma memberi tahu kita tentang aspek-aspek menarik seperti kebutuhan untuk memiliki tujuan hidup, untuk bertindak jujur, dengan kerendahan hati. Untuk mengenali bakat sendiri sebagai bentuk pengakuan batin.

Orang-orang di sini "dibungkus" dalam penampilan fisik untuk belajar dan lebih dekat dengan bagian spiritual yang benar-benar sifat asli kita. Mari kita bicara hari ini tentang empat kebenaran Dharma, dan setidaknya mari kita coba merenungkan prinsip-prinsip menarik ini.

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa Dharma selalu direpresentasikan dalam bentuk roda . Ini adalah cara di mana, konon, Buddha mentransmisikan hukum-hukumnya ke dunia, kemudian memperolehnya oleh berbagai aliran yang terus menerapkan prinsip-prinsip dan agamanya hingga hari ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan