Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme? (3)

29 September 2022   17:22 Diperbarui: 29 September 2022   17:32 154 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddhisme? (3)

Sejak  abad kelima sebelum Masehi: yaitu, dari zaman Heraclitus, Pythagoras, Zeno, hingga zaman kita. Elemennya sama. Agama sekarang tertanam dengan mitologi, astronomi, kepercayaan aneh, sihir, tetapi karena subjeknya kompleks, saya akan membatasi diri pada kesamaan yang dimiliki berbagai sekte. Ini mungkin sesuai dengan Hinayana atau kendaraan kecil. Pertimbangkan pertama-tama umur panjang agama Buddha.

Umur panjang itu dapat dijelaskan dengan alasan historis, tetapi alasan seperti itu kebetulan atau, lebih baik dikatakan, mereka bisa diperdebatkan, bisa salah. Saya pikir ada dua penyebab mendasar. Yang pertama adalah toleransi agama Buddha. Toleransi yang aneh ini tidak sesuai, seperti dalam kasus agama-agama lain, dengan waktu yang berbeda: Buddhisme selalu toleran.

Dia tidak pernah menggunakan besi atau api, tidak pernah berpikir besi atau api persuasif. Ketika Asoka, Kaisar India, menjadi seorang Buddhis, dia tidak mencoba memaksakan agama barunya kepada siapa pun. Seorang Buddhis yang baik dapat menjadi seorang Lutheran, atau seorang Metodis, atau seorang Presbiterian, atau seorang Calvinis, atau seorang Shintois, atau seorang Taois, atau seorang Katolik; ia dapat menjadi penganut atau agama Yahudi, dengan bebas. Di sisi lain, seorang Kristen, seorang Yahudi, seorang Muslim, tidak diperbolehkan menjadi seorang Buddhis.

Toleransi agama Buddha bukanlah suatu kelemahan, tetapi milik sifatnya. Ajaran Buddha, di atas segalanya, adalah apa yang bisa kita sebut yoga. Apa kata Yoga? Itu adalah kata yang sama yang kita gunakan ketika kita mengatakan kuk dan itu berasal dari bahasa Latin yugu.

Kuk, disiplin yang dikenakan manusia pada dirinya sendiri. Kemudian, jika kita memahami apa yang Sang Buddha khotbahkan dalam khotbah pertama di Benares Gazelle Park dua ribu lima ratus tahun yang lalu, kita akan memahami agama Buddha. Kecuali  ini bukan tentang pemahaman, ini tentang makna secara mendalam, makna dalam tubuh dan jiwa; kecuali,   agama Buddha tidak mengakui realitas tubuh atau jiwa. Saya akan mencoba membuat diskursusnya.

Dalam agama Buddha mungkin kurang jelas dan tegas tentang  eksistensi Tuhan; atau mungkin ada Tuhan tetapi itu bukan yang esensial. Yang penting adalah kita percaya  takdir kita telah ditentukan sebelumnya oleh karma atau karma kita. Jika saya lahir di Buenos Aires pada tahun 1899, jika saya buta, jika saya memberikan konferensi ini kepada Anda malam ini, semua ini adalah pekerjaan kehidupan saya sebelumnya. Tidak ada satu fakta pun dalam hidup saya yang tidak didahului oleh kehidupan saya sebelumnya. Itulah yang disebut karma. Karma, telah saya katakan, menjadi struktur mental, struktur mental yang sangat halus.

Kami menenun dan menjalin di setiap saat dalam hidup kami. Itu adalah  mereka menenun, tidak hanya kemauan kita, tindakan kita, setengah mimpi kita, tidur kita, setengah terjaga kita: kita terus-menerus menenun hal itu. Ketika kita mati, makhluk lain lahir yang mewarisi karma kita.

Seorang murid Schopenhauer, yang sangat mencintai agama Buddha, menceritakan bagaimana ia bertemu dengan seorang pengemis buta di India dan merasa kasihan padanya. Pengemis itu mengatakan kepadanya: "Jika saya dilahirkan buta, itu karena dosa-dosa yang dilakukan di kehidupan saya sebelumnya; hanya saja saya buta."

Orang menerima rasa sakit. Gandhi menentang pendirian rumah sakit, dengan mengatakan rumah sakit dan pekerjaan amal hanya menunda pembayaran hutang,  seseorang tidak boleh membantu orang lain: jika orang lain menderita, mereka harus menderita karena itu adalah kesalahan yang harus mereka bayar dan jika saya membantu mereka, Saya menunda pembayaran hutang karena "Karma" adalah hukum yang kejam, tetapi memiliki konsekuensi matematis yang aneh: jika kehidupan saya saat ini ditentukan oleh kehidupan saya sebelumnya, kehidupan sebelumnya ditentukan oleh kehidupan lain; dan yang satu, di sisi lain, dan seterusnya tanpa akhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan