Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Seni Mencintai Yang Berbeda? (III)

19 September 2022   15:15 Diperbarui: 19 September 2022   15:17 100 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Seni Mencintai Yang Berbeda (III) Erich Fromm (1900 1980)

Cinta adalah sebuah aktivitas, bukan kasih sayang yang pasif; itu adalah "dilanjutkan", bukan "mulai yang tiba tiba". Dalam pengertian yang paling umum, karakter aktif cinta dapat digambarkan dengan menyatakanmencintai pada dasarnya adalah memberi, bukan menerima.

Apa itu memberi? Sesederhana jawabannya mungkin tampak, itu sebenarnya penuh dengan ambiguitas dan kompleksitas. Kesalahpahaman yang paling umum adalah menganggapmemberi berarti "menyerahkan" sesuatu, merampas sesuatu, mengorbankan diri sendiri. Orang yang karakternya belum berkembang melampaui tahap yang sesuai dengan orientasi reseptif, dengan demikian mengalami tindakan memberi. Karakter pedagang bersedia memberi, tetapi hanya sebagai imbalan untuk menerima; baginya, memberi tanpa menerima berarti penipuan (Pemeriksaan rinci tentang orientasi karakter ini dapat ditemukan di E. Fromm, Ethics and Psychoanalysis,Meksiko, Dana Budaya Ekonomi, 1957). Orang orang yang orientasi dasarnya tidak produktif memberikan pengalaman sebagai pemiskinan, sehingga mereka umumnya menolak untuk melakukannya. Beberapa membuat kebajikan memberi, dalam arti pengorbanan. Mereka merasakarena itu menyakitkan, itu harus diberikan, dan mereka percayakebajikan memberi adalah tindakan menerima pengorbanan. Bagi mereka, normalebih baik memberi daripada menerima berarti lebih baik menderita kekurangan daripada mengalami sukacita.

Untuk karakter produktif, memberi memiliki arti yang sama sekali berbeda: itu merupakan ekspresi kekuasaan tertinggi. Dalam tindakan memberi, saya mengalami kekuatan saya, kekayaan saya, kekuatan saya. Pengalaman vitalitas dan potensi agung seperti itu memenuhi saya dengan sukacita. Saya mengalami diri saya sebagai orang yang meluap, boros, hidup, dan karena itu bahagia (Bandingkan definisi kebahagiaan Spinoza.) Memberi menghasilkan lebih banyak kebahagiaan daripada menerima, bukan karena itu adalah kekurangan, tetapi karena dalam tindakan memberi adalah ekspresi vitalitas saya.

Jika prinsip ini kita terapkan pada berbagai fenomena tertentu, kita akan dengan mudah melihat validitasnya.

Dan menemukan contoh paling mendasar di bidang hubungan badan inpersonal. Puncak dari fungsi seksual laki laki terletak pada tindakan memberi; pria memberikan dirinya, dia memberikan organ seksualnya, kepada wanita. Pada saat orgasme, dia memberinya air kelamin[mohon maaf]. Anda tidak bisa berhenti memberikannya jika manjur. Jika Anda tidak bisa memberi, Anda tidak berdaya.

Prosesnya tidak berbeda pada wanita, meski agak lebih kompleks. Dia juga memberikan dirinya sendiri; itu memungkinkan akses ke inti kewanitaannya; dalam tindakan menerima, dia memberi. Jika tidak mampu memberi itu, jika hanya bisa menerima, itu dingin. Dalam kasusnya, tindakan memberi kembali terjadi, bukan dalam perannya sebagai kekasih, melainkan sebagai ibu. Dia memberikan dirinya kepada anak yang tumbuh di dalam dirinya, dia memberinya susu ketika dia lahir, dia memberinya kehangatan tubuhnya. Tidak memberi akan menyakitkan.

Di bidang materi, memberi berarti menjadi kaya. Orang yang memiliki banyak bukanlah orang yang kaya, tetapi orang yang memberi banyak. Orang kikir yang khawatir akan kemungkinan kehilangan sesuatu secara psikologis adalah orang yang melarat dan miskin, tidak peduli berapa banyak yang dimilikinya. Siapa yang mampu memberikan dirinya sendiri kaya. Lihat diri Anda sebagai seseorang yang dapat memberikan sesuatu dari diri Anda kepada orang lain. Hanya seorang individu yang kekurangan segala sesuatu yang berada di luar kebutuhan dasar untuk penghidupan yang tidak akan mampu menikmati tindakan memberi materi. Namun, pengalaman sehari hari menunjukkanapa yang dianggap setiap orang sebagai kebutuhan minimum sangat bergantung pada karakternya seperti halnya pada harta bendanya yang sebenarnya. Diketahuiorang miskin lebih cenderung memberi daripada orang kaya. Namun demikian,

Namun, lingkungan pemberian yang paling penting bukanlah hal hal materi, melainkan domain manusia secara khusus. Apa yang diberikan satu orang kepada orang lain? Dia memberikan dari dirinya sendiri, dari hal yang paling berharga yang dia miliki, dari hidupnya sendiri. Ini tidak berartidia mengorbankan hidupnya untuk orang lain, tetapi dia memberikan apa yang hidup dalam dirinya   dia memberikan kegembiraannya, minatnya, pemahamannya, pengetahuannya, humornya, kesedihannya   dari semua ekspresi dan manifestasi dari apa yang hidup dalam dirinya. Dengan memberikan hidupnya demikian, ia memperkaya orang lain, meningkatkan perasaan hidup orang lain dengan meninggikan miliknya sendiri. Dia tidak memberi untuk menerima;

 Memberi itu sendiri merupakan kebahagiaan yang luar biasa. Tetapi, dengan memberi, dia tidak dapat gagal untuk menghidupkan sesuatu dalam diri orang lain, dan apa yang dilahirkan untuk hidup pada gilirannya tercermin pada dirinya; ketika Anda benar benar memberi, dia tidak bisa gagal untuk menerima apa yang diberikan kepadanya sebagai balasannya. Memberi berarti menjadikan orang lain sebagai pemberi, dan keduanya berbagi kebahagiaan atas apa yang telah mereka ciptakan. Sesuatu lahir dalam tindakan memberi, dan kedua orang yang terlibat merasa bersyukur atas kehidupan yang lahir bagi mereka berdua. Mengenai cinta secara khusus, itu berarti: cinta adalah kekuatan yang menghasilkan cinta; impotensi adalah ketidakmampuan untuk menghasilkan cinta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan