Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Purusartha?

17 Juli 2022   14:52 Diperbarui: 17 Juli 2022   14:58 227 10 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Purusartha?

Dalam agama Hindu, purusartha (Sansekerta) adalah empat tujuan utama kehidupan bagi laki-laki Hindu yang lahir dua kali. Tujuan hidup teleologis ini mengandung aspek manusiawi dan spiritual yang memberikan pemahaman holistik tentang kehidupan dalam segala kapasitasnya. 

Tujuannya dimulai dari bawah ke atas dan dengan demikian skema bertahap aspirasi bagi umat Hindu untuk mengatur dan menyusun perilaku etis dan arah hidup mereka. Dalam tradisi yang hidup, pengertian empat Purus arthas merupakan pendekatan yang komprehensif untuk kepuasan kebutuhan fisik, emosional, dan spiritual manusia.

Purushartha secara harfiah berarti "objek pengejaran manusia". Purushartha adalah konsep kunci dalam agama Hindu, dan mengacu pada empat tujuan yang tepat atau tujuan dari kehidupan manusia.

Secara historis, tiga tujuan pertama, dharma,  artha dan kama,  pertama kali diartikulasikan (Sansekerta: trivarga), dan tujuan keempat, moksha,  kemudian (chaturvarga). Secara konvensional, Purus arthas terdaftar sebagai berikut dari bawah ke atas: 1) Kama - kesenangan indria atau cinta; 2) Artha - kekayaan; 3) Dharma - keadilan atau moralitas; dan 4) Moksha - pembebasan dari siklus reinkarnasi. Namun, terkadang dua gol pertama tertukar dengan Artha yang mengatur lebih dulu.

Purusatha didasarkan pada premis  hidup dalam semua aspeknya harus dinikmati pada waktu yang tepat (termasuk kesenangan seksual dan kenikmatan material) tetapi pada akhirnya beberapa tujuan (yaitu hanya hidup dan mencari pembebasan) melampaui yang lain, dan harus menjadi reputasi tertingginya di dunia. kehidupan.

Ajaran Hindu Purus arthas (empat tujuan hidup) berasal dari perpaduan sejumlah doktrin yang saling terkait yang memberikan dukungan ideologis untuk ajaran ini. Doktrin-doktrin terkait ini dikenal sebagai sistem Varna, sistem Ashrama, dan tugas-tugas dharma untuk pria yang lahir dua kali yang tinggal di Dharmashastra.. Ada korespondensi populer antara empat Purushartha, empat tahap kehidupan (Asrama: Brahmacharya [kehidupan siswa], Grihastha [kehidupan rumah tangga], Vanaprastha [kehidupan pensiun] dan Sannyasa [keputusasaan]) dan empat sekolah dasar atau kelas sosial (Skt. varna: Brahmana [pendeta/guru], Ksatria [pejuang/politikus], Waisya [pemilik tanah/pengusaha] dan Sudra [pelayan/pengrajin]). Ini, bagaimanapun, belum ditelusuri ke sumber utama dalam literatur Sansekerta sebelumnya.

Pada  agama Hindu, tiga kasta teratas masyarakat Hindu diketahui dilahirkan dua kali (Sansekerta : Dvija ) karena mereka melakukan upacara pemberian makan yang suci (Upanayana), di mana anggota laki-laki diantar ke tahap kehidupan kedua (Ashrama) oleh seorang Pengikut Veda. Upacara pemberian makan yang sakral ini dianggap sebagai semacam kelahiran kedua.

Secara tradisional, umat Hindu yang lahir dua kali termasuk dalam tiga kelompok pertama dari sistem kasta Hindu: 1) Brahmana, 2) Ksatria, dan 3) Waisya . Namun, dalam banyak kitab suci Hindu, kata Dvija hanya mengacu pada teks Brahmana dan Hindu yang memiliki keunggulan mistis dan religius.

Doktrin "kelahiran dua kali" telah dikritik karena mempromosikan hierarki dan elitisme dalam masyarakat Hindu, tetapi para penganutnya melihatnya sebagai bentuk inisiasi dan pemurnian ke keadaan keberadaan yang lebih tinggi, analog dengan pembaptisan di agama lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan