Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Reinkarnasi?

6 Juli 2022   19:25 Diperbarui: 6 Juli 2022   19:32 270 17 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Reinkarnasi?

Reinkarnasi adalah konsep yang umum bagi banyak kepercayaan agama dan praktik spiritual. Menurut teori reinkarnasi, ketika orang mati, sebagian dari diri mereka hidup dalam diri orang atau organisme lain. Keyakinan yang berbeda memiliki pendekatan yang berbeda terhadap konsep ini, dan ada sejumlah versi keyakinan reinkarnasi yang ditemukan di seluruh dunia. Agama-agama Barat, misalnya, sebagian besar menolak konsep tersebut, meskipun teks-teks seperti Alkitab memang memiliki bagian-bagian tertentu yang diyakini oleh beberapa orang merujuk pada reinkarnasi.

Keyakinan  jiwa manusia individu melewati suksesi kehidupan. Gagasan reinkarnasi berasal dari India utara (c. 1000 - 800 SM). Pandangan Barat tentang reinkarnasi yang populer saat ini adalah modifikasi dari teori kuno tentang perpindahan jiwa (kadang-kadang disebut metempsikosis), yang menyatakan  jiwa dapat menjelma tidak hanya dalam tubuh manusia tetapi pada hewan dan tumbuhan. Transmigrasi versi Barat telah didefinisikan ulang untuk membatasi siklus kelahiran kembali yang terjadi hanya dalam bentuk manusia.

Konsep reinkarnasi pertama kali muncul dalam kitab suci Hindu awal. Dan  selalu menjadi bagian integral dari Buddhisme klasik. Pemikiran reinkarnasi menjadi ciri beberapa filsuf Yunani, termasuk Pythagoras dan Platon. Karena pengaruh agama-agama misteri Yunani abad pertama, Gnostik, dan Stoa Romawi, teori transmigrasi, atau reinkarnasi, menjadi mapan sebagai doktrin Barat maupun Timur.

Agama-agama Timur seperti Buddha, Hindu, Kaharingan Dayak, dan Sikhisme mungkin paling terkenal karena hubungannya dengan reinkarnasi. Dalam kepercayaan ini, orang percaya  tindakan mereka dalam hidup memiliki pengaruh pada reinkarnasi masa depan mereka. Dengan menunjukkan perilaku yang baik, seseorang dikatakan lebih mungkin untuk bereinkarnasi sebagai pribadi, atau dikeluarkan dari siklus sama sekali sebagai hadiah, sementara orang yang bertindak buruk mungkin akan bereinkarnasi sebagai hewan atau organisme yang lebih rendah seperti tumbuhan, di bentuk hukuman.

Banyak praktisi kepercayaan pagan dan zaman baru mendukung gagasan reinkarnasi. Beberapa orang mengklaim memiliki ingatan tentang kehidupan masa lalu, dan menyarankan agar jiwa-jiwa dikembalikan ke Bumi lagi dan lagi untuk mempelajari pelajaran berharga atau untuk menyumbangkan sesuatu kepada masyarakat manusia. Orang-orang yang mengaku memiliki ingatan tentang kehidupan masa lalu sering kali memiliki klaim yang bersaing atas kehidupan sebelumnya sebagai tokoh sejarah terkenal, seperti Cleopatra.

Beberapa budaya suku memanifestasikan beberapa bentuk kepercayaan pada reinkarnasi, biasanya dalam bentuk takhayul tentang tumbuhan dan hewan tertentu. Menurut budaya ini, nenek moyang mereka hidup di dalam tubuh spesies tumbuhan dan hewan tertentu, dan oleh karena itu organisme ini disakralkan untuk menghindari penggunaan nenek moyang secara tidak sengaja untuk keperluan dasar seperti membangun rumah atau membuat makan malam. Tabu-tabu ini dapat mengarahkan orang untuk memberikan persembahan kepada tumbuhan dan hewan suci sebagai tanda penghormatan kepada leluhur mereka.

Berkaitan erat dengan pengertian siklus reinkarnasi dalam konsep Karma. Hukum karma menegaskan  perbuatan jahat dari kehidupan masa lalu berhubungan dengan kehidupan sekarang, dan  tindakan seseorang saat ini memiliki implikasi untuk kehidupan masa depan. Pada dasarnya karma adalah hukum sebab akibat, tindakan diikuti oleh reaksi. Di Timur, kepercayaan pada karma telah menghasilkan pandangan hidup yang pada dasarnya pesimistis.

Keberadaan manusia sering kali merupakan siklus penderitaan, penderitaan, dan kelahiran kembali yang suram dan tak berujung. Reinkarnasi karma tidak menyelesaikan masalah kejahatan. Ini membutuhkan keselamatan diri yang mengarah pada pembebasan tertinggi dari roda kelahiran kembali. Konsep pengampunan dan belas kasihan ilahi tidak ada.

Ekspresi reinkarnasi Barat modern muncul selama apa yang disebut Pencerahan abad kedelapan belas dan dihidupkan kembali oleh gerakan okultisme abad kesembilan belas seperti Theosophy, yang didirikan oleh Madame HP Blavatsky yang berpengaruh. Versi reinkarnasi kebarat-baratan ini kemudian dipopulerkan oleh paranormal seperti Edgar Cayce, Helen Wambach, dan Jeanne Dixon. Tidak seperti para pendukung reinkarnasi Timur, reinkarnasi Barat menekankan pandangan hidup yang lebih optimis, mengulurkan harapan akan kehidupan yang lebih banyak dan lebih baik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan