Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Genealogi Moral (2)

5 Juli 2022   11:53 Diperbarui: 5 Juli 2022   12:32 103 12 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Genealogi  Moral Nietzsche? (2)

Ketika Nietzsche mengkritik cita-cita asketisme, pesimisme, amal, nihilisme, moralitas budak  agama, dll.,  Bukan hanya kritik terhadap tren waktu itu, itu adalah kritik terhadap nihilisme mendasar dalam metafisika. Dengan Plato, pembagian dibuat antara ide-ide murni dan hal-hal yang tidak pernah sepenuhnya sesuai dengan ide-ide.   Selanjutnya, dengan Aristotle, menjadi penting untuk memahami yang khusus dalam kaitannya dengan yang umum, untuk mengidentifikasi aturan umum tentang bagaimana "sesuatu ini" dapat didefinisikan secara tepat sebagai "sesuatu ini". 

 Metafisika didasarkan pada referensi ide-ide umum, sesuatu yang berharga selalu bernilai sesuatu dalam kaitannya dengan sesuatu, tidak pernah seperti ini sendiri.  Keyakinan Kristen akan keselamatan di akhirat serta keyakinan sains akan kebenaran yang tak tergoyahkan, keduanya bertumpu pada gagasan "Platonisme" tentang sesuatu yang "ideal;  Ketika metafisika mengandaikan "dunia yang benar," itu mengarah pada konsepsi nihilistik tentang "dunia nyata."

Bagi Nietzsche, kurangnya makna hidup yang mendasar dan pasti dapat digambarkan sebagai nihilisme.  Namun, seperti dijelaskan di atas, kurangnya makna ini dapat dipenuhi oleh nihilisme lain - keengganan yang, berdasarkan kategori dan nilai eksternal, mengutuk kehidupan, keinginan untuk berkuasa, dan dunia "nyata", "tidak berarti". Dalam pengertian inilah metafisika dan kategori eksternalnya merupakan nihilisme fundamental.  Gagasan   filsafat harus didefinisikan berjalan sepanjang sejarah metafisika; kita masih melihat hari ini hanya bayangan bayangan metafisika.

Atas dasar diagnosis Nietzsche tentang nihilisme metafisika, hubungan antara pembalikan metafisika dan gagasan pengembalian menjadi lebih jelas: pengembalian abadi yang sama adalah pengembalian abadi dunia ini - setelah kehidupan datang bukan keselamatan, tetapi kehidupan. Di balik ilusi bukanlah kebenaran, tetapi paling banyak ilusi baru. 

Kembalinya memaksa kita untuk berhubungan dengan kehidupan itu sendiri. Ini adalah bagian dari kehidupan itu sendiri untuk menciptakan dan terdiri dari ilusi. Kehidupan itu sendiri yang mengundang kita untuk menetapkan nilai dan kebenaran baru, tetapi ini pun harus kita pahami sebagai topeng; pengembalian bisa menjadi cara untuk memahami ilusi dan nilai-nilai pada premis kehidupan.

Potensi perubahan saat kembalinya tampak nyata dalam bacaan Deleuze, di mana ia menjadi pertikaian dengan segala upaya metafisik-nihilistik untuk menundukkan keragaman kehidupan ke kategori eksternal.  Sedikit menunjuk, gagasan kembali dengan demikian dapat menantang konsep metafisika tentang makhluk statis dengan ketidakterbatasan abadi, yang terus memungkinkan perbedaan baru yang tidak sesuai dengan kategori penguasa muncul.

Apakah itu semua? Apakah metafisika diletakkan di kuburan berdampingan dengan Tuhan? Bahkan dalam pemikiran Nietzsche sendiri, masalahnya lebih rumit dari itu. Masalah yang mendesak adalah apakah pengembalian itu sendiri menjadi kategori? Jika Nietzsche mengganti konsep identitas filsafat dengan kata, bukankah kata itu sendiri menjadi konsep yang identik? Michel Haar telah menekankan   kembalinya abadi sekaligus berpikir tentang menjadi dan menjadi: fakta   hal yang sama selalu datang lagi adalah ekspresi dari makhluk yang stabil, tetapi yang datang lagi justru dunia dan kekacauan dunia.  memperkuat bacaannya dengan salah satu fragmen Nietzsche:

Memberi anak karakter makhluk - itulah keinginan tertinggi untuk berkuasa.  Dan segala sesuatu datang kembali adalah perkiraan paling ekstrim dari dunia keberadaan dan keberadaan: puncak kontemplasi.  

Kembalinya yang kekal adalah pemulihan hubungan yang paling akhir dari keberadaan dengan keberadaan. Ini adalah cara bagi Nietzsche untuk berbicara. Namun, bahkan dengan Nietzsche, hanya ada "perkiraan". Di satu sisi, kata tetap dalam relasi dengan keberadaan, di sisi lain, kembalinya bisa menjadi relasi yang membebaskan kata dari beberapa batasan metafisika yang sampai sekarang mempertahankan kata itu. Berdasarkan apa yang disajikan di sini, kita mungkin tidak membebaskan makhluk dari keberadaan, tetapi kita dapat, seperti yang ditunjukkan Gianni Vattimo, melihat   keberadaan itu sendiri rapuh, sebuah ilusi yang di belakangnya hanya ada ilusi-ilusi baru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan