Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Genealogi Moral? (1)

4 Juli 2022   10:44 Diperbarui: 4 Juli 2022   15:04 159 10 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Genealogi  Moral Nietzsche?

Di antara masalah filsafat yang paling dalam dan paling luas terletak pertanyaan tentang perubahan: Bagaimana kita bisa memahami perubahan, menghasilkan visi dan kritik baru jika kita hanya bisa memahami dari apa yang sudah kita ketahui? Bagaimana kita bisa menyadari struktur sejarah - bahasa, institusi, norma, dll; dilahirkan dan yang menetapkan kerangka kerja untuk bagaimana kita berpikir dan apa yang kita hargai? Pertanyaan tentang perubahan muncul secara khusus dalam diri Friedrich Nietzsche, baik sebagai ketegangan yang tidak diartikulasikan maupun kemungkinan dalam pemikiran Nietzsche.  

Di sini mungkin tidak perlu mencari pembacaan yang definitif atau paling benar tentang pengembalian dan silsilah, melainkan seberapa jauh konsep-konsep ini dapat membawa kita dalam pemahaman tentang paradoks perubahan. Pertama,   memeriksa bagaimana konsep silsilah Nietzsche dapat digunakan untuk mengartikulasikan struktur di mana nilai dan pemikiran kita tertanam.

Saya terutama akan berurusan dengan karya-karya Die frohliche Wissenschaft (1882),    sprach Zarathustra (1883/85) dan Zur Genealogie der Moral (1887), yaitu semua teks dari periode yang sedikit kemudian dalam karya Nietzsche, tetapi karya-karya lain, fragmen dan komentar teks.    akan terlibat di mana saya merasa relevan. Pertanyaan tentang perubahan adalah pertanyaan tentang seberapa radikal kita memiliki kesempatan untuk berpikir. Mari kita jelajahi kemungkinan "mengatasi metafisika".  

 Genealogi  artinya  Silsilah nilai-nilai yang berlaku;  Genealogi, atau nasab adalah kajian tentang keluarga dan penelusuran jalur keturunan serta sejarahnya. Genealogi merupakan suatu cabang ilmu yang mempelajari asal usul sejarah dan warisan budaya suatu bangsa;

Menurut Nietzsche, apa yang kita pikirkan dan apa yang kita hargai dibentuk oleh perjuangan sepanjang sejarah antara keinginan yang berbeda untuk berkuasa.  Apa yang kita hargai dan pikirkan dengan demikian bukanlah ekspresi dari apa yang kita sendiri pikirkan: "Kita harus tetap asing bagi diri kita sendiri, kita tidak memahami diri kita sendiri, kita harus membingungkan diri kita sendiri". Kurangnya pemahaman tentang diri  inilah yang membawa Nietzsche ke studi silsilahnya tentang nilai-nilai kita. Nietzsche menggambarkan kritik silsilahnya tentang moralitas sebagai berikut: kiita membutuhkan kritik terhadap nilai-nilai moral, pada akhirnya nilai nilai-nilai itu sendiri harus dipertanyakan  dan untuk itu membutuhkan pengetahuan tentang kondisi dan keadaan di mana nilai-nilai ini tumbuh dan bergeser;

Jika    ingin memahami, menilai, dan berpotensi mengubah nilai-nilai kita, pertama-tama   harus mendiagnosisnya, dan terutama "kondisi dan keadaan di mana nilai-nilai ini tumbuh, berkembang, dan bergeser". Terlepas dari keraguannya tentang kurangnya wawasan kita tentang nilai-nilai yang kita lihat dan evaluasi di dunia melalui, tampaknya Nietzsche dalam Zur Genealogie der Moral menganggap mungkin untuk melakukan diagnosis nilai-nilai kontemporernya sendiri. Untuk memperjelas bagaimana Nietzsche mendefinisikan dan dalam praktiknya menggunakan silsilah, akan lebih produktif untuk mengejar contoh bagaimana Nietzsche bekerja secara silsilah:

Nietzsche menjelaskan bagaimana sejarah pemikiran Barat sejak jaman dahulu didominasi oleh cita-cita asketis - cita-cita pengorbanan diri demi orang lain. Kurangnya makna hidup telah membawa pada cita-cita pertapaan: Bagi manusia, masalahnya adalah "bukan penderitaan itu sendiri, tetapi kurangnya jawaban ketika pertanyaan berteriak: ' Mengapa menderita?'   Penderitaan manusia dijelaskan oleh gagasan tentang kesalahan asal, mengapa manusia harus memahami penderitaan "sebagai suatu keadaan hukuman ".

Manusia sekarang memiliki makna lagi: untuk mencapai pengampunan dosa dengan mengasihi Tuhan dan sesamanya seperti dirinya sendiri. Di sinilah Nietzsche memberikan kritiknya, karena dengan melakukan itu, seseorang telah terlebih dahulu lupa untuk menjadi "mereka yang mencintai dirinya sendiri;

Dengan kematian Tuhan, manusia mengambil tempat Tuhan, dan cita-cita asketisme menyebar ke dalam sains dan estetika - sains mengambil alih gagasan tentang " nilai kebenaran dalam dirinya sendiri " yang mendasar,  dan estetika Immanuel Kant mendefinisikan, sebagai Ironisnya Nietzsche menulis, seindah itu "'Yang membangkitkan kesenangan tanpa minat. ' Tanpa bunga;

Cita-cita pertapa adalah keengganan untuk hidup, "keinginan untuk apa-apa".  Jadi itu masih merupakan kehendak, tetapi kehendak yang menyangkal keinginan untuk berkuasa   yang terakhir didefinisikan dalam Nietzsche tidak hanya sebagai keinginan untuk "hidup", tetapi keinginan untuk hidup paling kuat.  Sebagai keinginan untuk ketiadaan, keengganan untuk hidup adalah ekspresi nihilisme, tetapi ini hanya untuk menutupi nihilisme yang jauh lebih buruk: dorongan untuk pemeliharaan spesies (argumen untuk pengorbanan diri pertapa tidak akan sia-sia) "pada dasarnya adalah dorongan, naluri, kebodohan, ketidakberdayaan."  Operasi kami tidak berdasar; jika kita meminta pembenaran, kita tidak bisa memberikan alasan yang mengandalkan diri sendiri. Nihilisme yang buruk inilah yang coba ditutupi oleh cita-cita pertapaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan