Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Sang Hyang Taya (Kapitayan)

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Kelahiran dan Kematian adalah Tragedi?

3 Juli 2022   19:20 Diperbarui: 3 Juli 2022   21:50 115 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sesungguhnya Kelahiran Dan Kematian  Adalah Tragedi  

Kelahiran Dan Kematian  Sebagai Tragedi  ditulis tentang asal-usul tragedi Yunani yang unggul dan luar biasa adalah karya  Friedrich Wilhelm Nietzsche  "Die Geburt der Tragodie [The Birth of Tragedy]" yang diterbitkan pada tahun 1872, saat  Jerman dan sorak sorai kemenangan dari Sedan dan Versailles menyebar ke seluruh dunia. 

Dan kesan luar biasa yang dibuatnya di kalangan luas hanya dapat dipahami, ketika orang melihat   itu sebenarnya adalah pos yang berapi-api dalam perjuangan budaya hari ini, perjuangan antara rasionalis Prancis yang "sekarat" dan Dionysian muda, Jerman yang akan lahir, yang mitos-mitos yang terlupakan kembali mulai hidup dalam diri manusia Jerman, seperti yang dikatakan Nietzsche.

Oleh karena itu, " Die Geburt der Tragodie [The Birth of Tragedy]" sama sekali bukan studi filologis. Ini bukan ekspresi dari semua yang diketahui oleh filolog terpelajar ini, tetapi apa yang dilihat penyair dan peramal dalam dirinya dan pencipta dan pembuat undang-undang dalam dirinya inginkan.

Tragedi Yunani terlihat dari kultus sepatu Dionysus. Sejauh ini, semua orang setuju. Tetapi dalam pertimbangan dan penilaian elemen Dionysian dan kutub lawannya, Apollonian, Nietzsche mengambil jalannya sendiri, meskipun secara impulsif dengan "Die Welt als Wille und Vorstellung [The World as Will and Representation]" karya Arthur Schopenhauer "Wille" und "Vorstellung" adalah kata kunci untuk memahami polaritas antara Dionysian dan Apollonian yang, dalam pandangan Nietzsche , tidak hanya mencirikan, tetapi hanya merupakan suasana dasar keberadaan Yunani. 

Dionysian adalah elemen dinamis dari kehendak yang dalam mabuk dan ekstasi meledakkan semua penghalang individu dan memungkinkan individu saya menyatu dengan alam dan semua kebijaksanaan tersembunyinya.

Dengan bunga dan karangan bunga, kereta Dionysus meluap, di bawah kuk harimau dan macan kumbang melangkah. Kemudian seseorang dapat mendekati Dionysian. 

Sekarang budak itu adalah orang bebas, sekarang semua kaku dan menghambat, batas-batas permusuhan dilanggar, yang membutuhkan, kondisi dan "mode kasar" telah ditetapkan di antara orang-orang, berdamai dan menyatu dengan tetangganya, tetapi sebagai satu dengan dia, bahkan seolah-olah kerudung Maja tiba-tiba berlipat ganda dan hanya kain-kain itu yang berkibar tentang jam tangan hamil rahasia-

Tetapi melalui perpaduan dengan kosmos ini, orang Yunani   mengalami semua Dionysian, jurang maut, kehancuran, titanic yang luar biasa, dan nasib Moire yang tanpa henti. Orang Yunani mengalami   dengan isi kesadaran ia menyebut dirinya sendiri, hanya oleh selaput tipis yang rusak ia dipisahkan dari dunia yang lezat, menggoda, tetapi gelap dan berbahaya.

Dan Nietzsche menggunakan kata-kata Schopenhauer untuk menggambarkan situasi ini. "Seperti seorang nakhoda duduk di perahu kecilnya dengan percaya diri di kapal kecilnya yang lemah di laut yang mengamuk tanpa batas, seperti lolongan mengangkat dan menurunkan gunung-gunung air, demikianlah individu itu duduk di tengah-tengah dunia penderitaan, ditopang oleh keyakinan akan "principium individu-ationis"."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan