Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Hans-Georg Gadamer (8): Sejarah Pengaruh

9 Februari 2022   11:23 Diperbarui: 9 Februari 2022   11:30 298 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Hans-Georg Gadamer (8): Hermeneutika Sejarah Pengaruh

Penelitian teologi, dan filologi  ini merupakan pengembangan yang diartikulasikan antara hermeneutika filosofis Hans-Georg Gadamer. Studi ini cocok dengan zaman hermenetik dan rasionalitas untuk menempatkan agama-agama pada risiko salah interpretasi. Penelitian teologi, dan filologi   yang - mengklaim sejarah efek (Wirkungsgeschichte) dan historisitas manusia    bertujuan untuk membebaskan pernyataan dogmatis dari kemutlakannya dan untuk menghadirkan kekristenan yang sesuai dengan persyaratan akal modern.

Dengan rumusan seperti itu, 'hermeneutika pembangunan' dilihat dari sudut pandang diakronis, sebagaimana dikemukakan oleh strukturalisme dari sudut pandang sinkronis dan dijelaskan lebih rinci oleh Paul Ricoeur. Ia mengambil bentuk konkrit dalam studi sastra mutakhir:   sejarah sastra tidak seperti biasanya dari sudut pandang produksi sastra, tetapi dari "dimensi penerimaan dan efek" untuk dikembangkan. Konsep ini, yang biasanya disebut dalam istilah kolektif estetika resepsi,   jelas didasarkan pada terminologi dan citra Gadamer dengan konsep sentralnya tentang cakrawala harapan.

 

Sekalipun proyek komprehensif "sejarah sastra pembaca" dalam pengertian Jauss tidak dapat diwujudkan, sekarang ada serangkaian analisis teladan dalam studi sastra Jerman yang merekonstruksi sejarah Pengaruh ( Wirkungsgeschichte )penulis individu, terutama kanon klasik dan sebagian dalam perspektif kritik ideologi.

Konsep sejarah Pengaruh ( Wirkungsgeschichte )diperkenalkan oleh Hans-Georg Gadamer dalam Truth and Method-nya sebagai kategori fundamental dari konsep hermeneutika. Setiap pembacaan atau interpretasi didahului oleh pembacaan dan interpretasi lain, yang pada gilirannya terikat secara historis. Menurut Gadamer, "makna sebenarnya dari sebuah teks" sama sekali bukan apa yang dimaksudkan oleh penulisnya atau apa yang dibacakan oleh "pendengar aslinya" pada saat itu; Sebaliknya, ia terbentang selangkah demi selangkah, dalam perjalanan melalui berbagai konsep makna yang terikat-situs secara historis, bahkan lebih konkret: melalui serangkaian interpretasi yang cenderung tak berujung, yang pada gilirannya juga secara langsung atau tidak langsung menentukan pendekatan interpretatif saat ini.

 Gadamer sekali lagi menyatakan : "Interval waktu  memungkinkan arti sebenarnya dari sesuatu muncul sepenuhnya. Akan tetapi, penipisan makna sebenarnya yang terdapat pada sebuah teks atau sebuah karya seni tidak berakhir di suatu tempat, melainkan merupakan proses tanpa akhir. Karena pemahaman terikat pada situasi, pemahaman sejarah tidak mungkin: karena mereka yang memahami selalu sudah menjadi bagian dari sejarah Pengaruh ( Wirkungsgeschichte )dari apa yang ingin mereka pahami  dan tidak ada metode yang memungkinkan mereka untuk melampaui sejarah ini. Dampak   untuk melihat langsung ke masa lalu. Semua bentuk "pemahaman selanjutnya" berada dalam perbedaan historis dan semantik yang tidak dapat didamaikan dengan cakrawala makna historis sebelumnya, yang juga tidak dapat -- seperti yang diklaim oleh draf hermeneutika yang lebih tua seperti Wilhelm Dilthey  ditangkap atau direkonstruksi melalui empati.

Dengan demikian, cakrawala sejarah dipandang sebagai "momen fase" pemahaman. Ada kesenjangan antara momen historis dan masa kini yang harus terus-menerus direfleksikan. Ini adalah "tugas konstan untuk mencegah penyesuaian masa lalu yang tergesa-gesa dengan harapan maknanya sendiri," kata Gadamer, dan perlu untuk mendekatkan kedua cakrawala, bahkan untuk menggabungkannya, karena teks sejarah hanya menjadi relevan jika itu diterima di cakrawala saat ini.

Postulat epistemologis ini diterapkan pada benda-benda sejarah seni rupa oleh pengarang seperti Paul Ricoeur. Model merancang sejarah sebuah seni bukan sebagai sejarah karya, tetapi dari dimensi resepsi dan efek, dimulainya kembali dan reinterpretasi, variasi dan pembalikan, baru diisyaratkan hingga hari ini. Batasan pada sejarah Pengaruh ( Wirkungsgeschichte )dan penerimaan (yang agak ditemukan secara empiris), tetapi juga pada prosedur seperti motif, materi dan sejarah topik atau kritik ideologis hanya dapat ditentukan dengan susah payah.

dokpri
dokpri
Konsep sejarah Pengaruh ( Wirkungsgeschichte ) diperkenalkan oleh Hans-Georg Gadamer pada titik sentral dalam karya utamanya Kebenaran dan Metode dan terbukti menjadi pendukung, terutama dari sudut pandang sastra - kategori produktif dari konsep hermeneutiknya. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa pemahaman selanjutnya pada prinsipnya harus diupayakan melampaui perbedaan yang tidak dapat dipecahkan antara penafsir dan penulis, yang diberikan oleh jarak historis. (Wilhelm Dilthey masih percaya bahwa dia bisa menghilangkan jarak ini melalui 'empati'.) Tapi jarak itu tidak boleh dibayangkan sebagai jurang yang menganga - itu diisi oleh kesinambungan adat dan tradisi, di mana semua tradisi menunjukkan dirinya kepada kita.

 Artinya: (hampir) setiap pembacaan atau interpretasi didahului oleh pembacaan dan interpretasi lain, yang - pada bagiannya, terikat secara historis - dapat memunculkan aspek teks yang berbeda. "Makna sebenarnya dari sebuah teks" sama sekali bukan apa yang dimaksudkan oleh "penulis" atau apa yang dibacakan oleh "pendengar aslinya";  Melainkan, hanya terungkap selangkah demi selangkah, dalam perjalanan melalui konsep makna yang berbeda dan terikat secara historis, bahkan lebih konkret: melalui serangkaian interpretasi (cenderung tak terbatas), yang pada gilirannya - secara langsung atau tidak langsung   menentukan pendekatan interpretatif saat ini. "Interval waktu   memungkinkan makna sebenarnya yang terletak pada sesuatu muncul sepenuhnya. Namun, habisnya makna sebenarnya yang terletak pada sebuah teks atau sebuah karya seni tidak berakhir di suatu tempat, tetapi di kebenaran sebuah proses yang tidak pernah berakhir."

 Sumber Citasi : Gadamer, Hans-Georg: Kebenaran dan Metode, Bagian II halaman 300 sampai 306.  

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan