Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Lainnya - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

"Apa Itu Gender Vertigo?"

5 Januari 2022   21:43 Diperbarui: 5 Januari 2022   21:58 175 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu "Gender  Vertigo"

Barbara J. Risman lahir pada 20 Juli 1956 lahir  di Lynn, Massachusetts dari keluarga imigran Yahudi. Kakek-nenek Risman melarikan diri dari antisemitisme di Eropa dan berimigrasi ke Amerika Serikat pada awal abad ke-20. Dia dibesarkan di rumah keluarga besar multi-generasi dengan kakek-nenek, bibi, dan sepupu serta orang tua dan tiga saudara kandungnya. 

Pengalaman awal diskriminasi seksual terjadi di bat mitzvahnya pada tahun 1968. Saat itu, hanya anak laki-laki yang diizinkan membaca Taurat. 

Profesor Risman telah tertarik pada ketidaksetaraan gender sejak "klik" pertama itu. Ia memperoleh gelar sarjana dalam bidang Sosiologi dan Studi Wanita dari Universitas Northwestern pada tahun 1976, dan gelar Ph.D. dalam Sosiologi dari University of Washington pada tahun 1983.

Menurut Barbara Risman, ada banyak ahli teori feminis percaya seseorang sejak lahir diberi label sebagai anggota kategori jenis kelamin, baik laki-laki maupun perempuan, dan sejak saat itu, dianggap bertindak sesuai dengan itu. Gender bukanlah sesuatu yang dimiliki seseorang atau sesuatu yang dimiliki seseorang; sebaliknya, itu adalah sesuatu yang dilakukan seseorang.

Tentang adanya Gender sebagai Struktur Sosial; Risman tidak menerima kriteria alam sebagai cara untuk membedakan harapan perilaku. Barbara J. Risman sangat kesal dengan bidang sosiobiologi. Dengan menempatkan orang ke dalam satu atau dua kategori ; laki-laki atau perempuan   masyarakat telah menciptakan perbedaan di antara mereka. Risman merasa pengaruh gender terkuat ditemukan di tingkat interaksional, dan di situlah letak tanggung jawab terdalam untuk kelanjutan ketidaksetaraan dalam kehidupan keluarga Amerika.

Tema "Gender  Vertigo" adalah istilah yang diciptakan oleh Robert Connell. Risman meminta, dan diberi izin, oleh Connell untuk menggunakan istilah itu untuk judul bukunya. Risman memilih istilah vertigo gender karena ini menunjukkan efek mendalam penghapusan gender terhadap jiwa setiap orang.

Melakukan gender menentukan bagaimana seseorang berjalan, berbicara, berpakaian, makan, dan bersosialisasi dan hampir semua aspek kehidupan sehari-hari lainnya. Gender sering memainkan peran penting dalam definisi diri. Risman menyimpulkan   untuk bergerak sepenuhnya menuju keadilan bagi perempuan dan laki-laki, kita harus berani menghadapi momen "Gender  Vertigo".

Karya "Gender  Vertigo" adalah campuran dari argumen gender feminis, tinjauan literatur yang luas, dan penelitian empiris yang diarahkan untuk menghilangkan ketidaksetaraan gender. 

Pembaca yang berpandangan feminis akan menemukan argumen yang kuat dan presentasi yang konsisten untuk sebagian besar buku ini. 

Pembaca yang tidak bersimpati pada konstruksi sosial gender yang tidak kritis dan mengabaikan penelitian sosiologis dan psikologis kontemporer yang menunjukkan dasar biologis untuk perbedaan jenis kelamin akan kurang teryakinkan. 

  • Proposisi utamanya adalah: Ada struktur gender yang meresap yang menentukan perilaku gender dan hubungan antara jenis kelamin yang berasal dari sosial; perilaku gender dihasilkan dari para aktor yang memenuhi ekspektasi situasional, bukan dari sosialisasi; penghapusan perbedaan dan pembalikan peran dalam keluarga adalah mungkin dan diinginkan; dan sosialisasi dalam keluarga egaliter atau orang tua tunggal tidak berdampak buruk pada anak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan