Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Moral

28 Juni 2021   07:38 Diperbarui: 28 Juni 2021   07:46 166 6 1 Mohon Tunggu...

Filsafat Moral

Apa yang dimaksud dengan etika atau filsafat Moral? Etika berasal dari bahasa Yunani ethos dan berarti sesuatu seperti tempat hidup biasa, watak, adat, tindakan, kebisaan, perilaku, dst.  Pertanyaan dasar etika adalah: Apa yang harus di lakukan? Bagaimana harus bertindak?

Subjek etika adalah moralitas. Dengan demikian, etika dapat disebut sebagai teori yang membahas berbagai perspektif fenomena moralitas. Namun, ada pendekatan yang sangat berbeda untuk ini. Ini dapat digunakan untuk membedakan berbagai jenis etika satu sama lain. Di satu sisi ada etika normatif. Ini mencoba merumuskan dan membenarkan penilaian moral.

 Di sisi lain, ada etika deskriptif. Itu tidak membuat penilaian moral tetapi objeknya, moralitas. Ini hanya menggambarkan aspek dan manifestasi yang berbeda. Disiplin independen ketiga, metaetika, telah ada sejak awal abad ke-20. Salah satu tujuannya adalah untuk memberikan dasar konseptual untuk diskusi ilmiah tentang kekhasan moralitas. Meta etika membentuk dasar bagi akses normatif dan deskriptif terhadap moralitas

Pada time line sejarah terutama Socrates, Platon,  Aristotle membentuk permulaan etika. Ide etika Aristotle  didasarkan pada kritiknya terhadap Platon dan Socrates.

"Aristotle  bertanya tentang fakultas atau kebajikan yang memungkinkan apa yang baik bagi orang untuk direalisasikan. Untuk Aristotle, etika berkaitan dengan pertanyaan tindakan individu, tetapi tidak dapat dipisahkan dari pertanyaan rumah tangga   dan politik. Etika, ekonomi dan politik merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan bagi Aristotle, yang disebutnya sebagai filsafat praktis."  

Hellenisme melanjutkan pemikiran ini dan  diubah oleh pengaruh tradisi Katolik. Thomas Aquinas (1224-1274)  memainkan cerita di zaman ini. Aquinas memperlakukan semua bidang aktivitas manusia dari sudut pandang orang Kristen dan menciptakannya dengan istilah inti: yang baik (bonum), aktivitas manusia (actio) dan undang-undang ilahi (lex aeterna); 

Time line pada konsepsi diri manusia telah berubah secara radikal di zaman modern ini. Orang-orang memisahkan diri dari hukum Ilahi dalam nilai dan tindakan manusia. Sebuah konsep otonomi dikembangkan. Rene Descarte (1596-1650),  Immanuel Kant (1724-1804) adalah pelopor utama pencerahan.  Utilitarianisme Jeremy Bentham (1748-1832), John Stuart Mill (1806-1873), pertanyaan tentang kegunaan tindakan manusia, muncul ke permukaan refleksi etis.   Tetapi Etika Kantian dikritik oleh Georg Wilhelm Friedrich Hegel (1770-1831) karena terlalu abstrak, karena menggantikan moralitas individu dengan keutamaan moralitas sosial. Kemudian Hegel menyusun fenomenologi roh.

Friedrich Nietzsche kemudian berbalik melawan idealisme Platonis dan moralitas Kristen di pertengahan abad ke-19 dan menganjurkan revaluasi semua nilai atas dasar kehendak untuk berkuasa. Sosiolog Max Weber (1864-1920) membentuk perbedaan antara etika tanggung jawab dan etika keyakinan. Atas dasar giliran linguistik, yaitu, keutamaan analisis bahasa dalam filsafat, etika analitis muncul pada abad ke-20.

Masalah etika ditangani berdasarkan analisis dan definisi bahasa. Filsuf Inggris George Edward Moore (1873-1958) mengembangkan instrumen untuk ini dalam karyanya; dengan menanyakan apa artinya "baik" atau "menjadi baik." Namun, menurut bagi Moore, kata baik tidak dapat didefinisikan, tetapi kita tahu secara intuitif apa yang dimaksud dengannya. Para emotivis seperti Charles Leslie Stevenson (1908/1979) berbeda dari pendekatan-pendekatan intuisionis ini. Pada awal abad ke-20 muncul etika eksistensialis. Hal ini muncul dalam sebuah karya Albert Camus (1913-1960). Pengalamannya tentang absurditas adalah titik awal pertanyaannya tentang makna.  

Jean Paul Sartre (1905-1980) adalah eksponen lain yang terkenal dari etika eksistensialis. Ia  mengkritik Marxisme karena, menurutnya, masalah individualitas tidak cukup diperhitungkan. Menurut Satre, esensi manusia adalah keberadaannya dan manusia adalah apa yang dia buat dari dirinya sendiri tanpa standar moral objektif yang dengannya dia harus menyesuaikan diri. Sebuah teori keadilan yang dikembangkan oleh John Rawls (1921-2002). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x