Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Komunikasi Verbal dan Nonverbal

11 Juni 2021   23:39 Diperbarui: 11 Juni 2021   23:56 78 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Komunikasi Verbal dan Nonverbal
dokpri//

 

"Seseorang dapat berhenti berbicara, tetapi dia tidak dapat berhenti berkomunikasi dengan tubuhnya; dia harus mengatakan hal yang benar atau hal yang salah; tapi tidak bisa berkata apa-apa.      Dengan mengacu pada kutipan Goffmann  bahwa "seseorang tidak dapat tidak berkomunikasi" , dapat disimpulkan   bahasa tubuh atau komunikasi non-verbal sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai "sistem hidup / mati" yang sederhana. Sebaliknya, itu berjalan dalam "mode siaga" yang konstan meskipun tidak digunakan secara sadar oleh pemancar. 

Ketika dua orang berkomunikasi satu sama lain, mereka secara tidak sadar mengirimkan sinyal non-verbal. Komunikasi verbal terkait erat dengan komunikasi non-verbal dan bergantung padanya dalam berbagai cara. Komunikasi verbal membutuhkan informasi non-verbal untuk melengkapi, melengkapi ucapan; sebaliknya, bentuk komunikasi non-verbal membutuhkan informasi verbal untuk memberikan konten yang lebih tepat. Orang yang menatap ke dalam area dengan wajah kosong tidak dapat berkomunikasi dengan siapa pun.

Antropolog Albert Mehrabian  mengungkapkan dominasi non-verbal ini dalam persentase dan sampai pada kesimpulan bahwa hanya tujuh persen dari semua informasi yang kita peroleh dari percakapan yang diambil dari kata-kata. Kita mendapatkan 38 persen dari suara, 55 persen dari bahasa tubuh. Birdwhistell sampai pada kesimpulan serupa, yang menurutnya 65 persen informasi yang diperoleh dalam pertukaran interpersonal tidak berasal dari kata-kata.  yang menurutnya 65 persen informasi yang diperoleh dalam pertukaran interpersonal tidak berasal dari kata-kata.  yang menurutnya 65 persen informasi yang diperoleh dalam pertukaran interpersonal tidak berasal dari kata-kata.  

  Komunikasi  sebagai "sistem multi-jalur", di mana bahasa lisan dan bahasa gerakan tubuh mengambil peran sistem infra-komunikasi yang saling bergantung satu sama lain. Proses interaksi berkelanjutan yang terdiri dari segmen perilaku berlapis-lapis, tumpang tindih, dan terputus-putus. Biasanya berbagai sinyal non-verbal disampaikan bersama dengan kata-kata dan kalimat, yang dapat mengubah pesan verbal atau, dalam beberapa kasus, bahkan menggantikannya sepenuhnya. 

Dalam konteks ini, maka  berbicara tentang tiga fungsi pendukung yang vokal (jeda, stres, dll.) dan tanda-tanda non-verbal nonvokal (ekspresi wajah, gerak tubuh, dll.) dapat mengasumsikan konstitusi dari makna ucapan linguistik dalam bahasa lisan: amplifikasi (penggunaan tanda-tanda non-verbal dan ucapan verbal secara bersamaan), kontradiksi (kontradiksi antara perilaku verbal dan non-verbal) dan modifikasi (isyarat non-verbal mengubah isi pesan verbal). 

 Substitusi  sebagai poin keempat. Ini mewakili kasus khusus di mana tidak ada ucapan verbal yang menyertainya dan isi maknanya disampaikan langsung oleh tanda non-verbal. (membunyikan klakson serupa,   tidak menganggap komunikasi non-verbal sebagai "tambahan kecil dari komunikasi verbal" melihat, menganjurkan   sinyal non-verbal harus diperiksa dengan bantuan semantik linguistik dan bahwa perilaku harus dilihat secara independen dari ucapan verbal.  

Ada enam fungsi berbeda yang dapat dilakukan komunikasi non-verbal dalam kaitannya dengan komunikasi verbal: melengkapi , menentang , menekankan , mengulangi , mengatur , dan mengganti . Dengan enam sifat ini, yang dapat berlangsung secara bersamaan, mereka ingin menggambarkan hubungan yang erat antara dua saluran komunikasi.

Pesan non-verbal yang saling melengkapi menyertai pesan verbal. Ini mengkonfirmasi, memperjelas atau menjelaskan isi dari pernyataan verbal. SeberangSesuai dengan namanya, pesan non-verbal berbeda dengan pesan lisan. Ketika hal ini terjadi, orang cenderung mempercayai bagian non-verbal dari pesan tersebut. Jika karyawan berjanji kepada atasan: "Saya tidak akan melakukan kesalahan ini lagi" dan melihat ke tanah dengan wajah cemberut, bos  mempercayai bahasa tubuh. Bentuk jaringan ini dapat diamati dalam sarkasme. Hanya perilaku non-verbal lawan yang "mengeluarkan" apa yang dikatakan sebagai sarkasme.

Jika delimitasi gagal, itu tidak akan dipahami. Akhir yang menegangkan pesan non-verbal menggarisbawahi pernyataan verbal. Jeda yang ditetapkan dapat membuat kata-kata yang mengikutinya tampak lebih penting atau meninggikan suara dapat menekankan bagian teks tertentu. Sebaliknya, jika kalimat diucapkan secara sadar tanpa emosi, kata-kata dapat "kurang ditekankan" dan, akibatnya, lebih cepat dilupakan oleh mitra diskusi.  Pesan non-verbal adalah lambang yang sering diambil dan dijelaskan secara rinci dalam perjalanan pekerjaan selanjutnya. Ini mewakili pesan verbal dan digunakan ketika, misalnya, dua jari diangkat saat memesan di bar dan dua minuman baru dipesan pada saat yang bersamaan. Non-verbal mengulangi verbal, yang satu bisa digunakan sebagai pengganti yang lain.

 Regulator non-verbal mengoordinasikan percakapan. Ini termasuk jari telunjuk yang terangkat serta pandangan pada mitra percakapan. Jika komunikasi verbal sulit atau tidak mungkin karena berbagai alasan (volume, jarak, pertukaran sinyal non-verbal (tampilan, senyum, gerak tubuh) dapat menggantikan komunikasi verbal. Pesan non-verbal pengganti mulai berlaku menggantikan pesan verbal. Mitra komunikasi dari jenis kelamin yang berbeda telah menemukan minat dan kesenangan satu sama lain dengan bantuan tanda-tanda non-verbal (kontak mata) dan pertukaran yang rumit ini, biasanya sebelum kata pertama dipertukarkan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN