Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Rasionalitas"?

10 Juni 2021   15:03 Diperbarui: 10 Juni 2021   15:11 137 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Rasionalitas"?
DOKPRI ||

Apa itu Rasionalitas?

Kata ini berasal dari bahasa Yunani sama dengan: nous, logos, dianoia; Latin intelligenceus, rasio), secara etimologis berasal dari "perceive", memiliki arti "benar memahami" dan "musyawarah" dalam bahasa lain adalah tertua sebagai kemampuan untuk menerima apa yang dirasakan dalam semangat untuk berproses. 

Orang Yunani kuno membatasi logos sebagai kosmos  objektif, yang memungkinkan wawasan yang jelas ke dalam struktur makhluk yang abadi dan tidak dapat diubah, baik dari mitos maupun dari estetika,(persepsi sensorik);  dibedakan sebagai fakultas pengetahuan supersensible (intelektus) dari diskursif, pemikiran inferensial (rasio).

Sejak tradisi terjemahan rasio,  biasanya telah diidentifikasi dengan organ pengetahuan yang lebih rendah, yang bertentangan dengan pemahaman (intelektus),  membawa persepsi akal di bawah konsep. 

Kant akhirnya menetapkan penggunaan filosofis dengan menempatkan  (rasio) di atas pemahaman diskursif sebagai "kemampuan untuk menyatukan aturan-aturan pemahaman di bawah prinsip-prinsip."

Karakteristik sejarah konseptual filsafat Barat adalah pasangan yang berlawanan dari pengetahuan  . intuitif dan diskursif. Akarnya ada pada filsafat kuno. 

Platon membedakan antara intuisi intelektual (noesis), yang melalui nous , "mata roh", adalah ide - ide yang melampaui pengalaman.lihatlah, dari dianoia, yang muncul melalui pemikiran konseptual dan metodis hingga pengetahuan tentang ide-ide. 

Dengan memahami penentuan ini sebagai bentuk theoria (pandangan spiritual tentang ide) dan menempatkannya di atas pemikiran dialogis, Platon membangun pemahaman solipsistik. 

Meskipun penggunaan logos asli Aristotle dalam arti ganda ucapan dan pemikiran adalah tetap, di sini konsepsi bahasa dan komunikasi-independen. dipadatkan oleh fakta tanda-tanda linguistik ditugaskan untuk murni konvensional dan karena itu dianggap tidak relevan untuk benar. pengetahuan pikiran sudah habis.

Pengabaian kuno terhadap fungsi bicara dan penekanan sepihak pada dimensi pemikiran logis-semantik, yang dicirikan oleh Apel sebagai "logo yang lupa", membentuk konsepsi Logis  hingga saat ini. Thomas Aquinas adalah paradigma bagi sejarah abad pertengahan tentang dampak konsepsi Aristotelian  . Melalui rasio (penalaran), penilaian harus dapat ditelusuri kembali ke wawasan dasar atau diturunkan dari wawasan dasar yang secara intuitif ditangkap oleh cognitio intelektualis;

Gagasan pemikiran kesepian yang dihapus dari komunikasi publik digunakan dalam filosofi kesadaran (dari Descartes sampai Husserl) dilakukan dengan cara yang radikal. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN