Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Teori Sosiologi Agama

6 Juni 2021   02:20 Diperbarui: 6 Juni 2021   05:48 156 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teori Sosiologi Agama
DOKPRI ||

Teori  Sosiologi Agama

Agama adalah fenomena sentral masyarakat. Hingga seratus tahun yang lalu, setiap orang terpelajar mungkin akan setuju dengan pernyataan ini. Untuk sosiologi klasik seperti Durkheim, Simmel atau Weber, setidaknya pada saat itu berurusan dengan agama ketika berhadapan dengan masalah sosial adalah hal yang biasa. Refleksinya tentang asal usul, efek dan nasib agama akhirnya menetapkan sosiologi agama sebagai bidang penelitian sosiologis yang independen.

Karena masyarakat telah berulang kali berkembang ke arah yang berbeda dari waktu ke waktu, ada juga berbagai arus dalam sosiologi agama. Sebelum masuk ke metode penelitian sosiologis tentang agama,berikut ini upaya untuk menggambarkan keragaman agama dengan mengacu pada sosiologi klasik. Diasumsikan  karya klasik masih relevan hingga saat ini dan  pemeriksaan terperinci atas pemikiran mereka sangat diperlukan untuk teori sosiologi agama saat ini.

Max Weber telah memberikan kontribusi yang signifikan bagi sosiologi agama. Oleh karena itu, tesis sentralnya harus disajikan secara singkat di sini. Weber mengangkat pertanyaan Nietzsche   dan Marx   dalam tulisannya tentang "etika Protestan dan semangat kapitalisme"tentang hakikat agama. Jika beberapa "Marxis ekstrim" percaya  agama atau pemikiran secara umum ditentukan oleh hukum keberadaan material (Karl Marx sendiri jauh lebih berhati-hati dengan argumentasinya).

Nietzsche yakin orang menciptakan dunia ide yang ditiru untuk menyembunyikan naluri terendah mereka dan pada saat yang sama mengubahnya menjadi kebalikannya. Karena manusia itu jahat, dia menciptakan ide tentang kebaikan, karena dia berbohong tentang kebenaran, dll. Menurut Nietzsche, Kekristenan khususnya penuh dengan kontradiksi. Ini mengajarkan agama amal untuk menutupi kepentingan kekuasaan duniawi.

Menurut Marx, ada suprastruktur dan substruktur dalam masyarakat. Terdiri dari komponen hukum, politik dan intelektual, agama termasuk dalam suprastruktur. Kekuatan produktif dan hubungan produksi merupakan fondasi masyarakat. Marx berpendapat  dilihat dalam jangka waktu yang lebih lama, substruktur ekonomi menentukan sifat suprastruktur, meskipun ia juga mengakui dampak dialektis dari suprastruktur ke substruktur. Dengan cara ini, suprastruktur menyediakan substruktur ekonomi dengan tatanan kelembagaan dan legitimasi. Agama memainkan peran penting di sini.

Weber bertanya-tanya apa pengaruh ide-ide agama terhadap aktivitas ekonomi dan perkembangan ekonomi suatu masyarakat. . Dia meneliti fenomena mengapa kapitalisme lebih efisien dan bekerja lebih baik di negara-negara Protestan daripada di negara-negara Katolik dan sampai pada kesimpulan  etos kerja yang sama sekali baru telah muncul di Barat Protestan sejak awal zaman modern. Ini didasarkan pada tidak menyia-nyiakan dan menyia-nyiakan kekayaan yang telah diperoleh, melainkan menginvestasikannya untuk mengumpulkan lebih banyak kekayaan.

Dalam perjalanan analisis ini, Weber menemukan prinsip keteraturan tertinggi, yang merupakan dasar dari struktur baru ini dan yang disebutnya "semangat kapitalisme". Tujuan semangat kapitalis baru ini bukan untuk menunjukkannya dengan sombong, tetapi perolehan uang dilihat sebagai tujuan itu sendiri dan pengembangan sumber-sumber modal baru melalui investasi sebagai tugas profesional.   

Weber menemukan apa yang disebutnya etika Protestan paling ringkas dalam Calvinisme. Karena Tuhan telah menentukan nasib setiap individu sejak lahir, perbuatan baik juga tidak ada gunanya. Menurut konsep ini, tidak ada pengakuan atau pertobatan yang dapat membantu seseorang untuk masuk surga jika Tuhan telah menetapkannya untuk neraka. Hasilnya adalah isolasi batin individu, yang - tanpa dukungan moral dari keselamatan gerejawi-sakramental - sendirian harus menghadapi nasib yang ditetapkan secara kekal.  

Ketika etika Protestan melepaskan diri dari akar agama mereka dan semakin banyak wilayah budaya membebaskan diri dari ikatan agama-ideal atau institusi keagamaan mereka, puritanisme murni berubah menjadi kapitalisme, yang tidak lagi membutuhkan agama untuk melegitimasi jaringan uang.  "Semangat kapitalisme" lahir. Pada kata-kata Max Weber:

"Proses alami, masalah interpersonal, atau pertanyaan eksistensial tidak lagi dilihat dengan latar belakang dunia yang belum berkembang, melainkan sebagai sesuatu yang secara fundamental dapat dipahami, dijelaskan, dan dipecahkan oleh orang-orang. Para dewa, roh dan setan telah menghilang dari dunia, yang sekarang terdiri dari dunia ini."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN