Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pandangan Seks Antara: Freud, Foucault, dan Agama

5 Juni 2021   19:21 Diperbarui: 5 Juni 2021   21:17 165 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandangan Seks Antara: Freud, Foucault, dan Agama
DOKPRI ||

Pandangan Seks Antara: Freud, Foucault dan  Agama

Menueut Frenzel, H., Eigenpoesie, seksualitas manusia hidup dalam pesona yang luar biasa; ia mengambil bentuk baru lagi dan lagi, berubah dari langkah ke langkah dalam cerita yang kita miliki namun tampaknya ditentukan oleh orang lain;  kita hidup dengan seksualitas kita sendiri dan tampaknya kita masih tidak termasuk; perasaan yang diindoktrinasi disebut milik dan sebelum Anda menyadarinya, rona malu muncul di wajah yang tidak bersalah. 

Tulisan  ini akan membahas topik gender dalam agama dan filsafat. Pertama-tama   menyajikan antropologi alkitabiah tentang jenis kelamin sebagai dasar. Tujuannya adalah untuk menentukan sejauh mana peran perempuan mengambil posisi yang setara dengan laki-laki melalui tindakan ilahi penciptaan dan pembedaan jenis kelamin apa yang ditunjukkan oleh teologi Kristen.

Tulisan ini membahas Eros dan Sexus dalam sejarah agama, di mana harus ditunjukkan sejauh mana kesatuan agama dan seksualitas benar-benar terjadi. Beberapa contoh dari agama yang berbeda harus digunakan untuk menggambarkan posisi apa yang dimiliki perempuan dalam agama dan budaya dan posisi apa yang mereka miliki saat ini.  harus ditunjukkan apakah pandangan agama memiliki pengaruh pada kehidupan seks pria dan wanita dalam agama, dan sejauh mana norma-norma seksual Kristen telah mempengaruhi seksualitas mereka.

Pertama-tama, referensi harus dibuat pada filosofi hubungan gender untuk menjelaskan perbedaan ekspresi seksualitas antara pria dan wanita. Pada pembahasan ini  menggunakan agama kodrat untuk menggambarkan sejauh mana peran perempuan yang sebenarnya berubah akibat munculnya moralitas laki-laki. Selanjutnya, menunjukkan bagaimana dan bagaimana identitas gender saat ini dapat berkembang pada pria dan wanita, dan sejauh mana pendidikan seks Kristen telah mempengaruhi pemikiran seksual.

Secara khusus pada seksualitas dan rasa malu yang ditimbulkannya. Pertama-tama  tulisan ini menunjukkan seksualitas sebagai gagasan Tuhan untuk menjelaskan mengapa biseksualitas ada dan harus ada sesuai dengan rencana penciptaan. Kejatuhan Manusia dan ketelanjangan yang terkait  harus ditangani dan harus ditunjukkan secara singkat sejauh mana rasa malu berasal dari ketelanjangan (dipaksa), termasuk pandangan Seks   Freud, Foucault.

Tema  akan masuk ke konsep kesopanan, yang dibentuk oleh pendidikan seks Katolik, untuk menjelaskan bagaimana konsep moral Kristen dapat meresahkan orang secara keseluruhan. Selain itu, harus ditunjukkan bagaimana interpretasi Kristen tentang kejatuhan manusia dapat mempengaruhi seluruh sejarah manusia dalam seksualitasnya, yang pada gilirannya dapat menyebabkan rasa malu yang salah seperti bagaimana rasa malu bisa muncul dan apa arti sebenarnya.  

Dalam pernyataan dijelaskan model peran yang berbeda mana yang dibebani oleh orang-orang dalam seksualitas dan sejauh mana orang dipengaruhi oleh mereka dalam masyarakat saat ini. Rasa malu dan ketelanjangan manusia  harus direfleksikan untuk menentukan di mana penentuan seksual manusia, yaitu pria dan wanita, hidup dan mencintai.

Dalam catatan tertua dalam Kejadian adalah pernyataan yang menentukan, Tuhan Allah kemudian membangun ke dalam tulang rusuk yang telah diambilnya dari (pria) orang, seorang wanita dan membawanya ke (Mann) orang-orang untuk, di wanita dikeluarkan. Di sini terlihat  laki-laki dan perempuan terdiri dari materi yang sama dan memiliki nilai yang sama sebagai manusia.

Perempuan sama sekali tidak diberi peran bawahan, karena orang (laki-laki) berkata: Akhirnya, ini adalah tulang kakiku dan daging dari dagingku. Namanya harus laki-laki (perempuan); karena dari laki-laki dia diambil. Wanita, mewakili Hawa, tidak diambil dari kepala Adam sehingga dia tidak memerintah dia, bukan dari kakinya sehingga dia bukan budaknya, tetapi dari sisi pria agar dia tetap dekat di hatinya.

Penciptaan Hawa dari tulang rusuk Adam melambangkan kebersamaan laki-laki dan perempuan, karena tidak baik laki-laki itu seorang diri. Adam, sebagai manusia pertama yang diciptakan Tuhan, belum merupakan penggenapan dari ciptaan manusia. Dalam melakukannya, wanita diciptakan untuknya sebagai penolong, yaitu sebagai pasangan yang memiliki karakter Anda. Adam memberi Hawa nama Pria setelah dia diciptakan darinya, dengan demikian menegaskan  pria dan wanita tidak datang dari retrospeksi, tetapi dari satu sama lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN