Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pengantar "Metafisika"

3 Juni 2021   13:43 Diperbarui: 3 Juni 2021   13:50 102 9 1 Mohon Tunggu...

Pengantar Metafisika  Heidegger

Martin Heidegger secara luas dianggap sebagai salah satu filsuf paling kontroversial dan berpengaruh abad kedua puluh, pengaruhnya meluas ke karya-karya beberapa filsuf, serta di sekolah-sekolah filosofis penting seperti eksistensialisme dan fenomenologi. Pada saat yang sama, filosofinya juga dianggap sangat sulit, sangat istimewa dan bahkan sering tidak jelas. Dianggap    ada beberapa cara membaca Heidegger, yang, pada gilirannya, disebabkan oleh keberadaan beberapa 'Heideggers', perbedaan utama adalah yang terjadi dengan die Kehre , atau, 'giliran'. Pergantian ini, yang dimulai pada 1930-an, menandai keberangkatan dari Heidegger sebelumnya dan awal dari pendekatan filosofis yang memisahkan magnum opusnya, Being and Time. (1927), dari karya-karya selanjutnya.

Inti   karya besar Heidegger lainnya, Pengantar Metafisika , diterbitkan pada tahun 1953 dan awalnya disampaikan sebagai kursus kuliah di Universitas Freiburg pada tahun 1935. Di sini, perhatian utama Heidegger tetap menjadi pertanyaan tentang Menjadi, tetapi Heidegger mencurahkan perhatian yang lebih besar pada sejarahnya, melakukan eksegesis para filsuf pra-Socrates untuk melacak asal-usul konsep keberadaan dan akibatnya mengatasi pembatasan yang telah ditempatkan di atasnya.

Tulisan ini menyajikan garis besar akun Heidegger tentang perkembangan logika dalam Pendahuluan, karena logika adalah elemen penting dari proyek Heidegger dalam buku ini. Setelah ini selesai, ia akan melanjutkan untuk membahas masalah perkembangan logika seperti itu untuk konsep kebenaran dalam pandangan Heidegger, yang pada akhirnya menghubungkan pengembangan logika dan masalah untuk orthotes dengan pembatasan keberadaan.

Sebelum  mulai menguraikan penjelasan Heidegger tentang perkembangan logika, mungkin akan membantu untuk memperjelas dalam konteks apa dan mengapa asal usul logika dilacak dalam Pengenalan Metafisika.  Heidegger berusaha menjelaskan empat aspek yang menjadi batasan Wujud - apa yang dia sebut Wujud dan Yang Lain, menurutnya, adalah: tampak, menjadi, berpikir, dan seharusnya. Dari keempatnya, Heidegger berpendapat    pemikiran sejauh ini adalah yang paling penting karena ia mewakili tiga divisi lain untuk dirinya sendiri, serta berdiri melawan Wujud seperti sebuah objek  berdiri  bersifat melawan.

Bagi Heidegger, berpikir adalah hal mendasar untuk memahami makna Wujud karena keduanya dulunya adalah satu sebelum mereka saling berhadapan, maka dengan memahami pemikiran akan membawa seseorang lebih dekat untuk memahami makna asli Wujud. Ini berarti penyelidikan terhadap konsep berpikir menjadi penting. Di sinilah logika masuk, karena logika sangat penting untuk berpikir karena keduanya dianggap sama satu sama lain. Seperti yang dikatakan Heidegger: 'Ini [logika] adalah ilmu berpikir, doktrin aturan berpikir dan bentuk-bentuk apa yang dipikirkan' [1]. Jadi, untuk menyelidiki perpecahan yang dialami Wujud dan pemikiran, Heidegger berusaha menemukan kembali makna asli logika yang, dalam orisinalitasnya, tidak bergantung pada kemampuan berpikir.

Menurut Heidegger, logika pertama kali muncul sebagai episteme logike, atau, logos, yang aslinya berarti mengumpulkan daripada kata atau wacana, maknanya saat ini. Sejalan dengan argumen ini, ia berpendapat    orang Yunani kuno tidak selalu memahami logos seperti yang dipahami oleh filsafat pasca-Yunani. Untuk mengilustrasikan hal ini, Heidegger menggunakan bagian dari Odyssey , di mana Homer menggunakan logos sebagai kumpulan, dan sebuah kalimat dari Fisika Aristotle di mana ia berbicara tentang logos sebagai 'membawa bersama': taxis de pasa logos' tetapi setiap urutan memiliki karakter menyatukan. 

Oleh karena itu logos dalam bentuknya yang paling asli berarti 'mengumpulkan',' mengumpulkan',' menyatukan 'dengan cara yang sama seperti dalam ' memungut, mengumpulkan kayu, memanen anggur, membuat pilihan,  ini berarti meletakkan satu hal di samping yang lain, menyatukan mereka sebagai satu. Aristotle menyesuaikan penggunaan logo dari filsuf pra-Socrates Heraclitus, yang memainkan peran penting dalam pengembangan asli logo . Tetapi salah tafsir tentang dia menyebabkan awal dari distorsi logo , distorsi yang bertahan hingga hari ini dan membuatnya dianggap identik dengan pemikiran, yang berkontribusi pada pembatasan konsep keberadaan.

Langkah pertama dalam pembatasan, atau penurunan ini, seperti yang disebut Heidegger, ditandai oleh transformasi phusis Platon dan Aristotle goyangan abadi yang muncul yang merupakan bagian dari Wujud pada awal filsafat Yunani. Sementara pra-Socrates memahami phusis sebagai Wujud, filsafat Platonis mereduksinya menjadi fakultas berpikir - yang disebut ide Platonis, yaitu, menjadi salah satu mode Wujud   daripada Wujud dalam totalitasnya. Selanjutnya logos,  bagi pra-Socrates adalah sebutan Menjadi dengan cara yang sama seperti phusis , juga mengalami transformasi karena yang terakhir direduksi menjadi ide.***

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN