Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Apa Itu Penelitian "Etnografi"?

1 Juni 2021   19:07 Diperbarui: 1 Juni 2021   19:09 199 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Penelitian "Etnografi"?
Apa itu Penelitian Etnografi?/dokpri

Apa itu Penelitian Etnografi? [1]

Dalam kehidupan sehari-hari kita berulang kali menemukan situasi di mana asal usul orang memainkan peran sentral. Akibatnya, pengkategorian orang "asing" sebagai "orang asing" menjadi lebih relevan dalam suatu masyarakat. Namun, karena identitas dan ruang hidup juga dapat berada di luar batas negara dan sosial, praktik kehidupan yang disebut transmigran terbentuk di antara tempat tinggal yang berbeda dan wilayah sosial dan geografis yang berbeda.

Kata Yunani ethnos berarti orang dan graphien, yang berarti menulis atau menggambarkan , bersama-sama.   Tujuan etnografi adalah   memahami budaya dan kelompok asing dari dalam dan untuk merefleksikannya secara objektif, baik dari sudut pandang budaya dan sosial. Namun, kelompok ini tidak selalu harus menjadi budaya asing. Etnografi juga dapat berfokus pada kelompok tertentu dalam suatu budaya, misalnya pada kelompok agama tertentu atau mahasiswa di universitas. Diasumsikan bahwa semua orang memiliki watak yang sama sejak kemunculan etnografi. Ini berarti bahwa perbedaan adalah hasil dari lingkungan. Ini termasuk lingkungan fisik dan sosial.

Banyak yang memikirkan petualangan hebat di luar negeri dan negara-negara eksotis ketika mereka memikirkan etnografi. Citra ini telah memanifestasikan dirinya terutama melalui etnografi Inggris, yang terutama terkait dengan eksplorasi koloni. Berbeda dengan etnologi Jerman yang lebih banyak berhubungan dengan rakyatnya sendiri. Inilah sebabnya mengapa kata "cerita rakyat" banyak digunakan  sebagai sinonim untuk etnologi.

Etnologi" atau "Volkerkunde" telah berkembang menjadi subjek kerja etnografis yang meneliti budaya asing, komponennya, pelestariannya, perkembangannya dan hubungannya dengan orang lain dan membandingkannya dengan budaya lain. "Etnometodologi" adalah proses penelitian yang meneliti metode tindakan sehari-hari dan bagaimana mereka berbeda dari tindakan yang seharusnya luar biasa untuk memberikan informasi tentang metode yang dengannya tindakan sehari-hari dilakukan dalam budaya. "Etnososiologi" mewakili semacam hubungan antara etnologi dan antropologi sosial, yang meneliti kondisi kehidupan sosial-budaya masyarakat adat dengan bantuan metode penelitian sosiologis."Etnografi", di sisi lain, diterjemahkan sebagai "deskripsi orang". Fokusnya adalah pada perilaku dan proses sosial dalam kehidupan sosial individu dalam lingkungan hidup yang lebih kecil;

Ciri umum dari nama yang dijelaskan adalah bahwa nama tersebut mengandung istilah "ethos" atau "ethnicity". Ini menunjukkan sekelompok orang yang, melalui karakteristik kepemilikan tertentu, membentuk satu unit dan yang tindakan sosialnya bergantung pada kepercayaan pada kesatuan bersama ini. Perasaan persatuan ini dapat berkembang karena latar belakang budaya yang sama, tetapi perasaan terhubung melalui sikap atau minat yang sama, seperti yang terjadi, misalnya, dalam adegan anak muda. Ini adalah tentang pemeriksaan komprehensif orang-orang di lingkungan hidup yang berbeda di bawah premis  dasar "penelitian tanpa prasangka". Yang dimaksud adalah pengembangan budaya atau kelompok masing-masing yang tidak menghakimi, komparatif dan seperti proses. Karya penelitian memiliki karakter naturalistik. Para peneliti menyelidiki bidang tersebut secara alami tanpa prasangka, tanpa menghasilkan perilaku tertentu melalui eksperimen ilmiah atau sejenisnya.

Etnografi   dikenal sebagai "penelitian lapangan". Bidang penelitian sebagai "bidang tindakan sosial alami sebagai lawan dari pengaturan buatan". Ini dapat berupa, misalnya, tempat umum, organisasi, kelompok sosial, atau lingkungan seperti adegan yang dapat diakses oleh peneliti. Pendekatan praktis kerja etnografi dalam cara tertentu dikaitkan dengan petualangan, karena membuka bidang penelitian baru juga merupakan penemuan. Namun, tidak boleh dilupakan bahwa etnografi adalah strategi penelitian yang bekerja di bawah kriteria ilmiah, meskipun kurang terstandarisasi dibandingkan strategi penelitian lainnya.

Saat ini, etnografi merupakan disiplin penting dalam ilmu-ilmu sosial, tetapi masih sangat kontroversial karena prosedur dan terminologinya sulit untuk dipersempit dan didefinisikan. Hal ini dapat menyebabkan kesalahpahaman dan banyak interpretasi yang berbeda. Di Jerman, diskusi tentang etnografi telah menjalar di tempat dalam beberapa tahun terakhir, hanya mendorong kesalahpahaman.

Bronislaw Malinowski dan Franz Boas antara lain dianggap sebagai pendiri etnografi modern. Melalui merekalah etnologi dan etnografi menjadi disiplin empiris pada awal abad kedua puluh.   Anda menggunakan penelitian lapangan etnografi sebagai metode penelitian utama, membuka dan mempromosikan cakupan interpretasi yang luas.

Pada posisi lain akibat proses globalisasi yang sedang berlangsung, masyarakat tidak lagi merasa bahwa dirinya hanya menjadi milik lokal dan nasional, tetapi juga menjadi unit transnasional atau bahkan "masyarakat global". Semakin banyak orang menyelaraskan lokasi diri dan gaya hidup mereka dengan kombinasi yang sangat kompleks dari kerangka acuan spasial yang berbeda.

Dengan latar belakang masyarakat yang sangat terdiferensiasi dan majemuk, di mana pengalaman asing dalam berbagai bentuk merupakan bagian dari pengalaman sehari-hari, minat terhadap bentuk-bentuk eksistensi lain tumbuh. Bentuk-bentuk eksistensi ini dianalisis dalam studi etnografi penelitian sosial kualitatif. Yang menarik adalah perspektif peserta, pengetahuan, interaksi, praktik, dan wacana mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN