Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Simbolisme Kejahatan Ricoeur

31 Mei 2021   10:17 Diperbarui: 31 Mei 2021   10:22 139 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Simbolisme Kejahatan Ricoeur
Filsafat Simbolisme Kejahatan Ricoeur|| DOKPRI

Filsafat   Simbolisme Kejahatan Paul  Ricur

Mengapa ada kejahatan di dunia jika Tuhan itu baik?   Apakah pertanyaan universal; Ayub menyediakannya dalam Alkitab dan kemudian Leibniz,  menyebutkan pertanyaan (dan mencoba menjawab) tentang penderitaan manusia dengan istilah teodisi.

Onto-Theo-Logi dan pertanyaan-pertanyaannya tentang kejahatan mengandaikan mengetahui apa sebenarnya kejahatan itu. Jika berbagai kemungkinan diferensiasi konseptual Jerman seperti kejahatan, buruk, defisit, tidak berharga, bencana, merusak, merusak, bejat, tercela secara moral, tidak wajar, tidak menyenangkan dalam bahasa seperti Yunani atau Latin, di sisi lain, hanya memiliki satu, Istilah yang mencakup semuanya.

Dalam karyanya "Symbolik des Bad" Paul Ricur menanyakan di awal bagaimana kita mendapatkan dari kemungkinan kejahatan manusia (falibilitas) ke realitasnya (kesalahan), yaitu dari kepolosan antropologis ke rasa bersalah (dan menguraikan jawaban awal), tetapi tidak memulai  filosofis satu Wacana yang mencontohkan kejahatan tetapi menetapkan kejahatan sebagai simbol dan menjelaskannya melalui simbol noda , dosa dan rasa bersalah   di satu sisi ia secara bertahap mengungkapkannya, di sisi lain ia mengumpulkannya secara simbolis dalam simbol kejahatan.  

Jadi dia meninggalkan pemikiran filosofis reflektifnya tentang kejahatan dari karya-karyanya sebelumnya, karena rahasia tentang apa yang sebenarnya jahat ditarik dari akses langsung tersebut.     Simbol yang membuat Anda berpikir datang ke celah.  Di satu sisi, simbol mendahului wacana filosofis, menceritakan apa yang dipikirkannya. Tetapi ada  sesuatu yang dapat dihubungkan dengan pemikiran, sehingga representasi simbolis dan klarifikasi konseptual menjadi satu dalam tatanan yang tegang.     

  Istilah di mana seluruh rangkaian simbol primordial kejahatan didekati bisa disebut kehendak tidak bebas  , tulis Ricur di halaman pertama dari bab terakhir Bagian I dan ingin membuat istilah ini dapat diakses di bawah, yang menurut bagi Ricur bukannya tanpa. Lebih dapat diakses, karena orang tidak dapat memikirkan kebetulan konsep liberum arbitrium dengan gagasan perbudakan tidak tersedianya kebebasan untuk diri mereka sendiri    dalam satu keberadaan yang sama.

Pada titik ini, Ricur menganggap keberadaan manusia itu bebas: Manusia punya pilihan bebas. Jika Ricur bertanya tentang kejahatan manusia dan sekarang menggunakan istilah tidak bebas untuk simbol ini, maka manusia tidak hanya bebas untuk bertindak, tetapi   memiliki kemampuan untuk membuat keputusan, kemampuan untuk membuat kejahatan menjadi nyata. Tetapi jika dia bebas dan memilih kejahatan, dengan rela membuat keinginannya tidak bebas, keinginan bebas akan bertepatan dengan perbudakan; seseorang harus dapat memikirkan kebetulan dalam satu keberadaan yang sama.  

Jadi konsep unfree akan tetap hanya merupakan konsep tidak langsung, yaitu, lagi-lagi hanya simbol yang mendapatkan simbolismenya dari yang sebelumnya dan berusaha untuk meningkatkannya ke tingkat spekulasi. 

Jika itu spekulasi, Ricur tetap saja mengungkap paradoks servum arbitrium sedikit lebih jauh : Jika simbol kejahatan yang konsepnya adalah kehendak tidak bebas, kembali ke simbol sebelumnya seperti noda, dosa dan rasa bersalah, dibutuhkan itu naik lagi dan meletakkannya Jika simbol sebelumnya terbuka, hubungan melingkar terjadi (terakhir mengungkapkan arti dari mereka yang mendahuluinya, tetapi yang pertama memberikan yang terakhir semua kekuatan simbolis mereka).

Menurut Ricur, pengalaman cela (pencemaran (eksternal, tanpa mengacu pada yang sakral) dan dosa secara moral jahat (internal, terkait dengan yang sakral) menghasilkan rasa bersalah; merasa   (ke dalam) ketika seseorang melewati serangkaian simbol ke arah yang berlawanan. Perasaan bersalah mengatakan ketika satu dan simbol lainnya diangkut secara internal. Ini berarti kebebasan yang menyentuh, memperbudak, dan menginfeksi dirinya sendiri  atas pilihannya sendiri.

Sebaliknya, Ricur menggambarkan karakter simbolik dari pemenjaraan dalam dosa dan penularan oleh pencemaran sebagai dimensi kebebasan. Baru sekarang anda tahu   ada simbol yang mengungkapkan situasi yang terkonsentrasi dalam hubungan diri antara diri   sendiri. Dia kembali ke simbol-simbol di bab terakhir, karena paradoks kehendak bebas yang terperangkap tidak tertahankan untuk dipikirkan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x