Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kritik Akal Budi Praktis Kant

30 Mei 2021   13:58 Diperbarui: 30 Mei 2021   14:08 90 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kritik Akal Budi Praktis Kant
Kritik Akal Budi Praktis Kant || DOKPRI

Kritik   Akal Budi Praktis Kantian

Immanuel Kant (22 April 1724; 12 Februari 1804) adalah seorang filsuf Pencerahan Jerman. Karya besar keduanya,  Kritik Akal Budi Praktis [Critique of Practical Reason] atau "Kritik der praktischen Vernunft"  diterbitkan   pada tahun 1788. Itu masih dianggap sebagai salah satu karya filosofis terpenting hingga hari ini. Karyanya berkaitan dengan pertanyaan  Apa yang harus saya lakukan  dan  Apa yang mungkin saya harapkan;

Tulisan di Kompasiana ini untuk menganalisis dan menjelaskan prinsip-prinsip II dan III,  termasuk dalam prinsip-prinsip Kritik Nalar Praktis, secara lebih rinci.

Kedua doktrin tersebut memiliki kesamaan yaitu mereka merujuk pada determinan tertinggi dari kehendak. Teorema II berurusan dengan kebahagiaan, atau prinsip cinta diri, yang dicita-citakan oleh setiap orang waras. Teorema III menentang kebahagiaan ini sebagai dasar penentuan bersama yang sangat diperlukan dari kemauan, moralitas. Pertanyaan mengapa Kant menentang dua perjuangan manusia ini dijawab    dengan jatuhnya manusia di surga Eden. Di surga manusia merasa puas, bahagia dan abadi.

Melalui kejatuhan manusia, memakan buah dari pohon pengetahuan meskipun ada larangan Tuhan, orang-orang dihukum oleh Tuhan dan diusir dari surga. Dengan ini mereka telah menjadi makhluk yang terbatas dan membutuhkan. Mereka telah kehilangan keabadian dan kebahagiaan karena kehendak mereka dalam melakukan dosa tidak ditentukan oleh akal.  Kejatuhan manusia mengakibatkan disintegrasi moralitas (prinsip-prinsip untuk penentuan keinginan yang rasional) dan kondisi untuk tindakan keinginan manusia. Melalui hilangnya keabadian dan kebahagiaan, manusia telah menjadi makhluk yang berusaha ntuk memenuhi kebutuhannya.

Dan menemukan penjelasan yang lebih bisa dimengerti untuk kehancuran kebahagiaan dan moralitas.  Karena moralitas tidak bersyarat dan benar-benar universal, tetapi kebahagiaan sebagai kepuasan dengan seluruh keberadaan bergantung pada konstitusi (individu, sosial dan generik) subjek, pada kecenderungan, naluri dan kebutuhannya, pada minat, kerinduan dan harapannya  . tergantung pada kemungkinan yang ditawarkan oleh alam dan dunia sosial.

  Oleh karena itu, Kant mendefinisikan dalam proposisinya II apakah kebahagiaan atau cinta diri itu dan bagaimana serta mengapa manusia berusaha mencapainya. Teorema III berkaitan dengan sejauh mana kesenangan ini dapat atau tidak dapat dipenuhi sama sekali, dengan mempertimbangkan moralitas, dan apakah hukum praktis umum dapat ditarik darinya, atau apakah itu terutama masalah mengamati prinsip-prinsip yang masuk akal.

Kant, dalam proposisinya II, menggambarkan kebahagiaan sebagai kebutuhan alami yang melekat pada setiap manusia, yang darinya tidak ada individu yang dapat melarikan diri dan, terlebih lagi, merupakan komponen yang sangat diperlukan dari kebaikan tertinggi. 5 Kebahagiaan adalah kenyamanan hidup.   Kant membedakan antara prinsip kebahagiaan dalam pengabdian subjek pada objek tertentu, yang menciptakan perasaan nyaman, yaitu kesenangan, dan dalam  kesenangan dari gagasan tentang keberadaan sesuatu. Dalam membayangkan keberadaan suatu benda, kesenangan bergantung pada keberadaan suatu benda, suatu benda. 

Kant menggambarkan perjuangan ini untuk kebahagiaan atau   untuk kepuasan kesenangan sebagai pencapaian subjektif individu dari pikiran manusia. Karena cinta diri dan kebahagiaan dirasakan secara subyektif dan tidak obyektif, dan kemauan di sini muncul dari perasaan keinginan, mereka tidak dapat memberikan hukum praktis apa pun. Karena hukum praktis di atas segalanya harus bersifat universal, dan kebahagiaan seseorang tidak selalu sama dengan kebahagiaan orang lain. Dan  karena kebahagiaan secara empiris dikondisikan menurut isinya, ia tidak dapat melayani hukum umum dan tidak dapat menjadi faktor penentu moral.

Karena kebahagiaan tidak bisa menjadi hukum praktis, kebahagiaan itu murni formal. Kant menekankan   pada akhirnya tidak masalah apakah kesenangan yang mengarah pada kebahagiaan itu konsepsi mental atau indrawi, karena itu hanya bergantung pada seberapa besar kesenangan yang diberikan kesenangan kepada subjek dan berapa lama itu berlangsung. Keduanya harus sehebat mungkin.

Individu selalu mengikuti keinginan yang terbesar baginya. Kebahagiaan adalah tentang kenyamanan hidup, bukan momen yang cepat berlalu. Namun, keinginan dan kenyamanan tidak dapat dipahami sebagai satu-satunya penentu keinginan manusia, karena jika tidak moralitas akan dikecualikan dan tindakan tidak hanya tentang kepuasan kesenangan dan pencapaian kebahagiaan, tetapi  untuk bertindak secara moral. Moralitas manusia berasal dari alasannya yang kekal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN