Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hermeneutika Eksistensial Ricoeur

30 Mei 2021   11:03 Diperbarui: 30 Mei 2021   11:21 99 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hermeneutika Eksistensial Ricoeur
Hermeneutika Eksistensial Ricoeur / dokpri

Hermeneutika Eksistensial Paul Ricoeur

Paul Ricoeur [Kelahiran: 27 Februari 1913, dan meninggal: 20 Mei 2005, adalah salah satu punggawa Hermeneutika dari mahzab Francis. Pada "History and Truth" Ricoeur, menyimpulkan kesulitan mereproduksi pemikiran Ricoeur secara tepat dengan membandingkannya dengan pemikiran Hegel ketika dia mengklaim  pembaca harus bertahan dalam "mengangkat bahu ketidakpedulian", tetapi dipaksa untuk mengikuti alur pemikirannya dengan anggukan kepala yang menyetujui.

Orang hampir cenderung menyebut filsafat Paul Ricoeur sebagai teori dari aporia, karena  tentu dapat dipandang sebagai upaya untuk menyatukan aporias yang dapat ditemui dalam perlakuan kritis, yang akibatnya tidak lagi melekat dalam kontradiksi ini. Jenis pembentukan teori ini didasarkan pada model tesis-antitesis-sistem yang dijelaskan dan diterapkan oleh Hegel.

Ricoeur membayangkannya sebagai medan ketegangan antara dua posisi ekstrem, yang di tengahnya ia menetapkan posisinya sendiri." Baginya, aporias adalah tempat di mana setiap pertanyaan telah sampai pada konsekuensi yang paling tinggi dan yang tepat di mana seseorang harus memulai.

Di satu sisi, Ricoeur mengambil teori-imanen aporias, seperti di Schleiermacher, Dilthey, Heidegger dan Gadamer,  ingin dia selesaikan; di sisi lain, dia membandingkan teori dua struktur yang bertentangan secara diametris untuk mengembangkan pemikirannya. sebagai sintesis kutub-kutub tersebut, seperti Treatment of Edmund Husserl dan Gabriel Marcel, fenomenologi dan hermeneutika, atau strukturalisme dan hermeneutika.

Terlepas dari jangkauan luas bidang pekerjaan teoretisnya, orang akan menempatkan Ricoeur - jika ingin mengklasifikasikannya - di sisi hermeneutika. Tetapi pada kenyataannya ia ditempatkan di pinggir, karena konsepsinya tentang hermeneutika tampaknya sangat berbeda dari semua yang lain, justru karena blok-blok penyusun "warna-warni" tempat ia dibangun.

Jika seseorang harus mendefinisikan bacaan hermeneutika ini, mungkin akan disebut fenomenologis, karena fenomenologi Husserl, Heidegger dan Gadamer tampaknya sering berbicara di antara baris-baris tulisan Ricoeur. Model hermeneutik Ricoeur dirancang secara bertahap. 

Pada tingkat pertama terdapat fenomenologi atau strukturalisme sebagai landasan metodologis, yang subjeknya pada tingkat kedua dipilih dan dipahami sedemikian rupa sehingga  ini mengacu pada tahap terakhir   dicangkokkan dan memuliakan bibit, seperti yang dikatakan Ricoeur di mana hermeneutika melakukan pekerjaan pemahaman dalam tindakan refleksi eksistensial, di mana subjek memasuki proses apropriasi dirinya sendiri.

Terlepas dari aspek integratif dari filosofinya dan bidang subjek yang besar, penerimaan karya Paul Ricoeur di negara-negara berbahasa Jerman baru dimulai dalam beberapa tahun terakhir dan terutama berkaitan dengan refleksi teologisnya. Meningkatnya perhatian yang diberikan pada filsafat Prancis dalam pemikiran berbahasa Jerman selama penerimaan strukturalisme dan post-strukturalisme tidak menguntungkan popularitasnya di negara kita. Di Amerika Serikat, gagasan filsuf Prancis mulai menyebar lebih awal, paling tidak karena aktivitas mengajarnya yang panjang di Universitas Chicago.  

Karya ini adalah tentang konsepsi eksistensial Ricoeur tentang hermeneutika, yang menemukan kemungkinan apropriasi diri dalam interpretasi.   Namun, ini belum tentang hermeneutika, tetapi tentang masalah penentuan posisi subjek, hipostatisasi kesadaran yang tidak dapat dibenarkan dan jaraknya dari keterikatannya. Kesulitan inilah yang tidak memungkinkan subjek jalan langsung ke dirinya sendiri dan mencoba mengikuti Ricoeur dalam konsep fenomenologis hermeneutika. Ini adalah subjek dari bab kedua, di mana simbol diidentifikasikan sebagai objek hermeneutika. Akhirnya, bab ketiga membahas teori hermeneutika Ricoeur yang dimodifikasi, yang sekarang menetapkan teks sebagai tempat khasnya.

Bahkan sebelum Ricoeur beralih ke hermeneutika dengan pemikirannya, ia mengembangkan pendekatan teoretis yang menematkan aspek utama dari pekerjaan selanjutnya. Dia berurusan dengan pertanyaan-pertanyaan epistemologis dan ontologis sentral. Ricoeur menyatakan aporia terlibat dalam keberadaan dan menjauhkan dirinya dari itu dalam tindakan berpikir. Baginya, kesulitan dalam mendeskripsikan realitas dari hubungan yang benar antara keberadaan dan pemikiran bukanlah penghalang bagi pertanyaan filosofis tentang keberadaan, tetapi prasyarat untuk itu.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN