Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Fenomena Bisnis Start-Up

16 Mei 2021   14:36 Diperbarui: 16 Mei 2021   14:57 186 4 1 Mohon Tunggu...

Fenomena Bisnis start-up

Fenomena Bisnis start-up dalam beberapa tahun terakhir terutama startup Ecommerce:  Tokopedia, Shopee, Bukalapak, Lazada, Elevenia, BliBli, JD.id, atau Blanja.com. lora, AliExpress, Zilingo Shopping, Amazon. Bisnis startup digital di Indonesia yang marak saat ini, berdamapak pada  di bidang transportasi online. Transaksi Ecommerce, dan Marketplace besar di Indonesia mengalami perkembangan signifikan dimasa pendemi Covid19 ini; maka kewirausahaan menjadi semakin penting dalam penelitian dan literatur.

Tulisan di Kompasiana ini adalah kajian literatur berikut menjelaskan   mengapa start-up bisnis merupakan mesin ekonomi yang penting. Kedua adalah menjawab pertanyaan penelitian tentang determinan dari berbagai kegiatan start-up internasional. Termasuk  faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat permulaan bisnis nasional dikategorikan dari perspektif makroekonomi di tingkat negara.

Saat ini kewirausahaan sangat penting secara ekonomi. Tema  tentang masyarakat wirausaha, yaitu masyarakat di mana wirausahawan memainkan peran yang menentukan dalam komersialisasi pengetahuan. Kewirausahaan hanya menjadi kepentingan marjinal baik dalam ekonomi modal menurut Solow dan dalam ekonomi pengetahuan menurut Romer, karena perusahaan kecil dianggap tidak efisien di sini. Hanya faktor produksi, tenaga kerja dan modal (dalam ekonomi kapital) dan kemudian pengetahuan (dalam ekonomi pengetahuan) berfungsi untuk memaksimalkan output dalam produksi.

Namun, karena produksi massal sebagian besar telah dialihkan ke negara-negara berupah rendah, inovasi sangat penting di negara-negara dengan upah tinggi seperti Jerman untuk memastikan daya saing melawan negara-negara berkembang. Pengusaha memainkan peran penting dalam proses inovasi. Dan peran wirausahawan sebagai faktor penting yang mempengaruhi pembangunan ekonomi. Ia menggambarkan wirausahawan sebagai inovator yang menantang perusahaan mapan dengan memperkenalkan produk baru, proses produksi, atau bentuk organisasi. Penghancuran materi iklan yang diakibatkannya, menurut Schumpeter, merupakan titik awal pertumbuhan ekonomi.  Pentingnya  wirausaha sebagai subjek ekonomi,tetapi berbicara menentang teori Schumpeter tentang penghancuran kreatif. Pengusaha memanfaatkan peluang yang belum dimanfaatkan dan menggeser batas produksi ke atas, yang menciptakan keseimbangan baru.

Kewirausahaan sangat penting bagi daya saing dan pertumbuhan ekonomi suatu negara, terutama dalam konteks teori limpahan pengetahuan yang diperkenalkan oleh Audretsch (1995). Banyak pengetahuan baru diciptakan di laboratorium penelitian perusahaan besar atau universitas. Namun, karena proses pengambilan keputusan terpusat di organisasi besar dan hierarkis, banyak pengetahuan baru tetap tidak dapat dipasarkan. Hal ini terutama disebabkan oleh sifat-sifat pengetahuan berikut: ketidakpastian yang tinggi, biaya transaksi yang tinggi, dan asimetri. Oleh karena itu, tidak pasti sejauh mana inovasi akan berhasil di pasar. Akibatnya, perusahaan besar tidak selalu mau mengambil risiko finansial yang terkait dengan investasi pada produk inovatif. Karena organisasi besar mengkomersialkan sedikit pengetahuan baru. 

Fenomena  filter pengetahuan, yaitu kesenjangan antara pengetahuan yang ada dan pengetahuan yang dipasarkan secara ekonomis. Pengetahuan yang dianggap berharga oleh pelaku ekonomi tertentu juga tidak dipasarkan. Pengusaha atau perusahaan kecil memanfaatkan pengetahuan ini dan mengkomersialkannya, meskipun mereka sendiri hampir tidak menghabiskan penelitian apa pun. Ini menciptakan limpahan pengetahuan dan filter pengetahuan dikurangi dengan kewirausahaan.meskipun mereka sendiri hampir tidak menghabiskan penelitian apa pun. Ini menciptakan limpahan pengetahuan dan filter pengetahuan dikurangi dengan kewirausahaan.meskipun mereka sendiri hampir tidak menghabiskan penelitian apa pun. Ini menciptakan limpahan pengetahuan dan filter pengetahuan dikurangi dengan kewirausahaan.

Fakta bahwa kewirausahaan berperan sebagai mekanisme limpahan pengetahuan pada awalnya meningkatkan intensitas persaingan. Produk dan layanan baru meningkatkan tekanan pada perusahaan mapan untuk berinovasi. Ketika pengusaha membawa produk yang sudah ada ke pasar, persaingan meningkat, akibatnya harga turun atau kualitas produk meningkat. Ini menghasilkan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi. Studi empiris membuktikan peningkatan pertumbuhan ekonomi karena meningkatnya intensitas persaingan yang dihasilkan dari perusahaan baru. Studi lain juga menemukan hubungan antara kewirausahaan, limpahan pengetahuan dan pertumbuhan. Perusahaan yang lebih kecil dan lebih muda memiliki pertumbuhan perusahaan yang lebih tinggi daripada perusahaan yang lebih tua dan lebih besar.

Ada kesepakatan dalam literatur bahwa start-up sangat penting secara ekonomi. Mereka tidak hanya menghadirkan inovasi ke pasar, tetapi juga menjaga budaya kompetitif dan dinamika perekonomian suatu negara. Ini berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan baru tercipta. Secara keseluruhan, inovasi dan layanan yang dipersonalisasi menjadi semakin populer, karena konsumen semakin sedikit meminta produk massal dan lebih banyak untuk produk individu, yang memberikan peran penting bagi setiap pengusaha.

Literatur seringkali menganalisis faktor individu dan psikologis yang menentukan keputusan untuk mandiri. Akan tetapi, berikut ini, pengaruh eksternal di tingkat negara bagian, yang mengarah ke tingkat kegiatan permulaan internasional yang berbeda, dibahas. Faktor makroekonomi tersebut adalah pengaruh pembangunan ekonomi, meliputi kemajuan infrastruktur fisik dan teknologi, pengaruh norma sosial budaya, dan pengaruh faktor kelembagaan.

Tingkat perkembangan ekonomi memiliki pengaruh langsung yang kuat terhadap jumlah usaha yang baru dimulai. Kuznets (1971),  membuktikan dalam studi empiris bahwa pertumbuhan ekonomi dikaitkan dengan peningkatan ketenagakerjaan yang bergantung. Bisnis rintisan menjadi kurang menarik dengan PDB per kapita yang tinggi, karena pembangunan ekonomi menghasilkan upah yang lebih tinggi. Kenaikan upah riil meningkatkan biaya peluang wirausaha dibandingkan dengan pekerjaan dependen. Ini membuat pekerjaan yang dipekerjakan lebih menarik. Selain itu, lebih sedikit pekerja yang bersedia meninggalkan pekerjaan mereka yang aman dan bergaji tinggi dan mengambil risiko untuk memulai bisnis. Semakin kaya suatu negaraakibatnya, semakin rendah insentif untuk mengakumulasi modal wirausaha dan dengan demikian berisiko.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN