Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Fungsi Otak Manusia Wernicke dan Broca

14 Mei 2021   18:11 Diperbarui: 14 Mei 2021   18:26 128 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fungsi Otak Manusia Wernicke dan Broca
sumber gambar : chegg.com

Fungsi Otak Manusia Wernicke, dan  Broca

Kemampuan untuk menghasilkan dan memahami bahasa membuat orang menjadi unik. Tapi tidak hanya manusia, monyet dan anjing yang bisa belajar kata kata. Jadi di manakah itu, perbedaan krusial dengan bahasa manusia kita? Dan bagaimana media ini, di mana kita berbicara dan menulis, berpikir dan menulis, benar benar berkembang?

Bahasa itulah yang mendefinisikan seseorang. Beberapa akan menjawab pada saat ini  makhluk hidup lain  berkomunikasi satu sama lain. Baik. Faktanya, spesies yang berbeda dapat saling bertukar informasi dengan berbagai cara. Manusia  bahkan dapat mempelajari simbol atau kata individual sebagai label untuk benda dan benda yang berbeda. 

Anjing dan kera besar secara khusus menunjukkan keahlian yang mengesankan di sini. Apa yang mereka pelajari, bagaimanapun, adalah asosiasi antara simbol abstrak tertentu atau bentuk kata akustik dan suatu objek, misalnya istilah "mobil" dan mobil nyata. Jadi, Manusia menyesuaikan setiap "kata" secara individual melalui asosiasi.

Jadi mempelajari kata kata bukanlah apa yang mendefinisikan bahasa manusia. Lalu apa itu? Itu adalah karunia menggabungkan kata kata menurut aturan tertentu. Karena kata kata yang dirangkai secara longgar tidak menghasilkan bahasa. Hanya ketika mereka disatukan menurut seperangkat aturan barulah mereka memiliki makna. Sebaliknya, kera besar tidak dapat mempelajari aturan tata bahasa yang sesuai dengan aturan suatu bahasa.

Ambil, misalnya, daftar kata. Tidur, hijau, tidak berwarna, marah, ide. Dikombinasikan sesuai dengan aturan tata bahasa Jerman, kita mungkin mendapatkan kalimat "Ide hijau tak berwarna tidur nyenyak". Kalimat ini benar secara tata bahasa dan dapat diproses karena mengikuti kaidah bahasa. 

Namun, itu tidak masuk akal. Karena tidak hanya penting urutan kata kata kita merangkai. Penting  bagaimana kita menafsirkan ini. Struktur kalimat, sintaksis, hanyalah salah satu aspek bahasa. Arti kata kata individu, semantik, sama pentingnya. 

Dengan beberapa perubahan kecil, kita  dapat memberi makna pada kalimat ini: "Beberapa gagasan hijau yang tidak berwarna tidur nyenyak di kepala saya", misalnya. Bagaimana setiap orang menafsirkan kalimat ini untuk dirinya sendiri tergantung pada pengetahuan individualnya tentang arti kata kata, yang telah dia simpan dalam apa yang disebut leksikon mental otak.

Mengapa demikian? Mengapa, di satu sisi, dapatkah kita membedakan vokal satu sama lain di dalam rahim, tetapi di sisi lain kita dapat memahami kalimat yang secara gramatikal lebih menuntut pada usia tujuh tahun paling awal, bahkan jika itu terdiri dari kata kata sederhana?

Terlepas dari batasan nyata yang diberikan pada bahasa kita oleh seperangkat aturan ini, banyaknya kemungkinan untuk memunculkan bahasa dari kata kata tidak ada habisnya. Betapapun mengesankannya ketidakterbatasan ini, jalur yang dilalui oleh sistem bahasa kita di otak untuk mencapai kedewasaan penuh  tampaknya panjang. 

Karena sama senangnya dengan orang tua ketika si kecil mengucapkan beberapa kata pertama   apakah "Ma Ma" atau "Pa Pa"   menjadi jelas pada saat itu lompatan kuantum mana yang harus mereka kuasai untuk memahami dan menafsirkan kalimat kompleks nanti untuk bisa. Beberapa dari lompatan ini dicapai dalam waktu singkat, yang lainnya membutuhkan waktu bertahun tahun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN