Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Bagaimana Menilai "Rasa"?

13 Mei 2021   15:45 Diperbarui: 13 Mei 2021   15:55 133 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Menilai "Rasa"?
Bagaimana Menilai Rasa (Dokpri)

Bagaimana Menilai Rasa

Bagimana Menilai Rasa? Jawaban yang mungkin adalah memahami pemikiran Paul Guyer. Paul Guyer lahir pada 22 Maret 1902 dan meninggal pada 6 Maret 1994 pada usia 91 tahun. Buku yang pernah saya baca adalah tentang "Kant and the Claims of Taste,"   menjadi komentar standar teori estetika Kant sejak publikasi awalnya pada 1979. Buku ini menawarkan penjelasan rinci tentang pandangan Kant tentang penilaian rasa, kesenangan estetika, imajinasi, dan banyak topik lainnya.  

Jika membaca buku ini maka dalam proses membaca, topik dalam konteks interaksi harmonis yang paling penting menjadi jelas. Pada berbagai poin dalam kritiknya terhadap penilaian estetika, Kant menekankan bahwa tidak ada istilah khusus yang digunakan dalam penilaian rasa. Bagaimanapun, ini tentang estetika dan bukan tentang logika, dan tidak ada penilaian rasa yang dapat diturunkan dari istilah dan disajikan kepada orang lain, tetapi setiap orang harus menilai sendiri untuk dapat melihat sesuatu secara internal sebagai indah.

Namun, pada saat yang sama, menurut epistemologi Kant, terutama dari sintesis rangkap tiga edisi pertama Kritik Akal Budi Murni [KABM], dapat disimpulkan  idak ada pengalaman yang terjadi tanpa penerapan konsep-konsep murni pemahaman, yaitu kategori. Pertanyaan   muncul, apakah seseorang tidak dapat melihat tulip sebagai indah saat mengetahuinyabahwa itu tulip. Dalam hal ini tidak hanya akan terjadi sintesis kategori-kategori dalam apersepsi transendental, tetapi juga penerapan konsep empiris pada objek yang dinilai indah.

Bagaimana ini sesuai dengan pandangan Kant yang sering diulangi  tidak ada istilah khusus yang digunakan dalam penilaian rasa, tetapi hanya interaksi yang harmonis antara kemampuan kognitif dari suatu kognisi secara umum, yaitu imajinasi dan pemahaman, yang direalisasikan;

Pada  penilaian rasa tidak ada istilah khusus yang digunakan, tetapi hanya interaksi yang harmonis antara kemampuan kognitif kognisi secara umum, yaitu imajinasi dan pemahaman, yang direalisasikan?Bahwa tidak ada istilah khusus yang digunakan dalam penilaian rasa, tetapi hanya interaksi yang harmonis antara kemampuan kognitif kognisi secara umum, yaitu imajinasi dan pemahaman, yang direalisasikan;

Oleh karena itu, topik utama pekerjaan rumah adalah mencoba menguraikan masalah ini. Selain bagian-bagian penting dalam Kritik Terhadap Penghakiman, tiga sintesis Kritik Akal Budi Murni [KABM] harus ditangani. Jawaban atas pertanyaan ini mengarah langsung pada interaksi itu sendiri, yang sekarang dapat diperiksa lebih dekat dan diintegrasikan ke dalam konteks epistemologi dari kritik pertama. Namun, sebelum hal di atas harus ditangani lebih detail, pemikiran para ilmuwan yang telah menangani topik rasa bisa ditangani.

Paul Guyer adalah salah satu penulis paling terkenal yang berurusan dengan kritik penilaian, terutama kritik penilaian estetika. Dalam bukunya "Kant and the Claims of Taste", dia mengambil interpretasi psikologis dari dua tahap pertama dari tiga sintesis rangkap tiga dari edisi pertama Critique of Pure Reason dan dengan demikian mencoba untuk memecahkan masalah penilaian rasa tanpa konsep khusus.  Pada halaman 83-sampai 86, Guyer menulis:

"Pada titik ini, isi dasar dari gagasan harmoni fakultas harus jelas, meskipun lebih banyak yang perlu dikatakan tentang sifat yang tepat dari kesadaran dan perasaan senang yang dilandasi keadaan ini. Sebelum kita dapat berpaling untuk pertanyaan-pertanyaan ini, bagaimanapun, pertanyaan dari jenis yang berbeda akhirnya harus dijawab: bahwa kemungkinan adanya keadaan mental seperti itu;

Pertanyaan ini harus ditanyakan karena tanggapan estetika telah dianggap melibatkan semacam sintesis tanpa konsep, sementara kesimpulan kemenangan dari Deduksi Transendental Kritik pertama hanyalah bahwa: 'Semua sintesis  bahkan yang memungkinkan persepsi, tunduk pada kategori; dan karena pengalaman adalah pengetahuan melalui hubungan persepsi, kategori adalah kondisi kemungkinan pengalaman,dan karena itu merupakan objek pengalaman apriori yang valid. Dalam menghadapi pemikiran ini, bagaimana mungkin Kant dapat mempertimbangkan kemungkinan pemahaman yang berlipat ganda tanpa konsep, apalagi menegaskan keberadaan kondisi pikiran seperti itu;

Di sini masalah utama menjadi jelas, yang telah dibahas dalam pendahuluan. Bagaimana mungkin kita merasakan sesuatu yang indah dari dalam tanpa kita menerapkan konsep pada multiplisitas persepsi, padahal kita sudah melakukan ini dengan setiap pengalaman melalui kategori. Kategori-kategori tersebut merupakan dunia fenomenal sebagai kondisi kemungkinan suatu pengalaman yang mungkin bagi kita secara umum. Jadi bagaimana mungkin menemukan sesuatu yang indah tanpa setidaknya menerapkan konsep intelektual murni ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN