Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Silsilah Moral Sebagai Metode

8 Mei 2021   07:35 Diperbarui: 8 Mei 2021   07:38 106 7 0 Mohon Tunggu...

 Silsilah Moral  sebagai Metode

Silsilah Moral  sebagai metode dapat ditemukan pada karya, " On the Genealogy of Morals", adalah Kritik Friedrich Nietzsche terhadap Nilai dan Moral. Penjelasannya sangat menarik karena ada sejumlah besar interpretasi   berbeda tentang Nietzsche dan elaborasinya menggunakan metode filosofis baru  diperkenalkan.  

Friedrich Nietzsche hidup dari tahun 1844 hingga 1900.   Fokus Nietzsche pada silsilah moral adalah "pemikirannya tentang asal mula  prasangka moral."   Sementara Schopenhauer memiliki pengaruh kuat pada Nietzsche, penolakan moralitas Welas dengan Platon,  Spinoza, La Rochefauld,   Kant. Selain itu, Nietzsche menentang pencarian makna dalam kebenaran absolut, seperti yang dilakukan Platon dan Agama.   Filsafat Moral di Eropa dapat dibagi menjadi konsep Aristotle tentang kebahagiaan dan rumusan Kant tentang imperatif kategoris. Pendekatan lain yang terkenal adalah pendekatan Nietzsche,   merupakan seorang filsuf pada teman Zur Genealogy of Morals, wujud kritik terhadap moralitas Eropa dan mempengaruhi filsafat moral. 

Nietzsche tidak berbagi pendekatan moral Kant dan Aristotle,  persamaan dapat ditunjukkan untuk mendekati asal-usul moral dalam perjalanan silsilah. Seperti Aristotle, Nietzsche melihat titik awal moralitas dalam sejarah,   muncul dari keterikatan sosial. Namun, Nietzsche tidak melihat konsolidasi tersebut sebagai justifikasi. Dibandingkan dengan Kant, Nietzsche menukar prinsip alasan praktis dengan keinginan untuk berkuasa. 

Selama masa hidupnya, Nietzsche hampir tidak diperhatikan oleh publik dan hanya ada sedikit penerimaan atas karyanya.  Filsuf yang lebih modern, di sisi lain  telah mengambil dorongannya mencoba untuk lebih memperhatikan konteks dan lebih memperhatikan struktur pengaruh dan otoritas.  Nietzsche membawa perubahan dalam filsafat moral saat ini, tetapi ini tidak lagi dalam lingkup yang besar. Meskipun demikian, Nietzsche memiliki banyak pengagum dan merupakan salah satu filsuf barat paling terkenal. Untuk wacana moral-filosofis saat ini, bagaimanapun, Aristotle, Kant atau utilitarianisme  Mill Bentham juga penting.

Sebagai perwakilan dari moralitas yang menikmati validitas tak terbatas sebagai otoritas dan   melawan pengaruh yang berhubungan dengan diri manusia   egoisme, varian moral dari imperatif kategoris dan utilitarianisme dimungkinkan untuk melawan Nietzsche. Rujukan pada metode polemik dapat menjadi alasan mengapa para ilmuwan dulu  sangat malu dengan ajaran Nietzsche. Meski begitu, Nietzsche telah mendorong kemungkinan kemajuan, terutama dalam humaniora dan ilmu sosial dari teori budaya Simmel, Weber, dan Freud.   Nietzsche memilih bentuk silsilah untuk memperjelas prinsip filosofis moralitas.

Kritik moralitas, bagaimanapun, bukanlah varian   ditemukan oleh Nietzsche, karena sejak 700 SM sudah ada protipe pemikiranya. Misalnya bagian dari karya Hobbes dan La Rochefoucauld. Dengan pendekatannya, Nietzsche menggabungkan pola kuno dan kritik moralitas modern, dengan tujuan khusus untuk mengungkap kesalahpahaman.

 Silsilah sebagai cara bekerja, yang semula mengacu pada metode penentuan keluarga dan asal usulnya, telah memantapkan dirinya sebagai suatu proses filosofis, antara lain melalui penggunaan Nietzsche pada akhir abad ke-19. Istilah itu ditafsirkan ulang oleh Nietzsche untuk     meneliti asal-usul dan kesalingtergantungan moralitas. Karyanya, Tentang  Silsilah Moral, berisi, secara singkat dan terpusat, komentar dan poin kritik tentang moralitas sudah ditunjukkan dalam tulisan-tulisan sebelumnya dan merupakan  memiliki bentuk mandiri.  Ini bukan pertama kalinya Nietzsche mengkritik moralitas, dan dapat digambarkan sebagai topik yang unggul dan mbeling. Fitur kritis pertama kali disebutkan dalam karyanya yang masing-masing dibuat pada tahun 1880, 1881 dan 1882. Selain itu, tulisan Nietzsche tema "Beyond Good and Evil" [melampaui baik dan jahat],  tahun 1886, membahas kritik terhadap konsep moral dan silsilah,   muncul satu tahun kemudian, berfungsi sebagai tambahan atau penjelasan. 

Nietzsche sendiri menyebut karyanya tentang silsilah sebagai pengantar untuk model moralitas menyetujui yang tercantum dalam Zarathustra,   dianggap kontras dengan yang menindas.  Dalam kata pengantar silsilah moralitas, Nietzsche mengetahui asal mula niatnya jauh sebelum publikasi sastra pertamanya, saat masih berusia tiga belas tahun dan ketika Nietzsche bertanya tentang asal mula moralitas. 

Tujuan Nietzsche adalah menghasilkan karya besar Revaluasi semua nilai, untuk dituliskan di mana Nietzsche ingin mempertanyakan konsep moral secara terpusat, berdasarkan asumsi kemauan untuk berkuasa, sebagai landasan kehidupan, untuk melakukan penilaian kembali semua nilai. Karena mendekati akhir hidupnya, usaha dan pemikirannya,  tercermin dalam karya Beyond Good and Evil , dalam Book of Merry Science dan dalam Genealogy of Morals.   Nietzsche menulis tiga karya sejajar dengan pekerjaan utamanya yang direncanakan. Nietzsche mengambil ide-ide yang ada dari pekerjaan sebelumnya yang direncanakannya.    

 Nilai total Nietzsche bukanlah karya tesis yang dirumuskan dengan jelas atau argumen yang beralasan, dan analitis.   Dan mengacu pada bentuk tertentu dari ekspresi Nietzsche tidak bertujuan membenarkan teori, melainkan berisi provokasi dan pernyataan tajam.   Nietzsche sudah mengacu pada tujuan karyanya dalam kata pengantar: "Mari kita ungkapkan tuntutan baru ini: kita membutuhkan kritik terhadap nilai-nilai moral, nilai dari nilai-nilai harus dipertanyakan dulu. Untuk melaksanakan ini, Nietzsche menggunakan silsilah di mana dia mempertanyakan sejarah moralitas dan menjelaskan dasar-dasar menyebabkan munculnya moralitas yang berlaku.   Silsilah karena itu merupakan pendekatan lebih dari sekadar asumsi atau penolakan saat ini. Mereka adalah ciptaan baru dari rasa hubungan antara moralitas dan kekuasaan dan pada saat yang sama mempertanyakan asal usul kekuasaan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x