Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Episteme Budaya [1]

6 Mei 2021   10:04 Diperbarui: 6 Mei 2021   10:11 67 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Episteme Budaya [1]
budaya, dok. pribadi

Filsafat  Budaya [1]

Jika Anda memasukkan istilah "budaya" pada mesin pencari Internet terkenal, Anda akan mendapatkan hampir tujuh ratus juta hasil. Angka yang menunjukkan  definisi istilah yang tepat akan sulit. Kesan ini dikonfirmasi jika seseorang melihat lebih dekat pada beberapa hasil pencarian. Ada representasi "budaya" yang sangat berjauhan, menggambarkan aspek yang sepenuhnya berlawanan atau bahkan saling mengecualikan. Definisi yang didasarkan pada konsep budaya yang "sempit" dan "luas" tampaknya paling berguna. Yang pertama terutama menggambarkan demarkasi budaya tinggi dari yang sepele dan yang terakhir perbedaan antara buatan manusia dan alam. Tetapi bahkan dengan upaya untuk mendeskripsikan "budaya" ini masih banyak diskusi.

Yang paling umum dikenal dalam diskusi awam episteme budaya lebih banyak menggunakan [1] Hofstede's cultural dimensions theory; [2] teori budaya model gunung Es atau dikenal dengan Edward T. Hall's Cultural Iceberg Model; [3] Edgar Schein Model of Organization Culture. Tiga model budaya ini umumnya dipakai dibeberapa diskusi awam.

Namun jika seseorang menginginkan definisi konkret tentang "budaya" di antara banyak representasi ini, filsafat tampaknya menjadi satu-satunya jalan keluar. Bagaimanapun, itu adalah ilmu di mana definisi istilah yang tepat memiliki prioritas tertinggi. Namun, jika Anda melihat berbagai kamus filosofis, dengan cepat menjadi jelas  disiplin ini, juga, merasa sulit untuk memberikan deskripsi yang jelas tentang istilah tersebut. Misalnya, "Ensiklopedia Filsafat dan Ilmu Pengetahuan Eropa"   membutuhkan dua belas halaman untuk memparafrasekan "budaya", "Kamus Sejarah Filsafat"   bahkan menggunakan lima belas halaman. Hanya "Lexicon of Philosophical Terms"   dengan dua sisi. Namun, ketika membacanya, dengan cepat menjadi jelas  ini tidak memungkinkan penjelasan yang komprehensif tentang istilah "budaya".

Terlepas dari ketidakmampuan untuk memberikan definisi tunggal tentang "budaya", filsafat memberikan banyak cara untuk menangani ekspresi. Banyak pemikir telah mempresentasikan pertimbangan dan pemahaman mereka tentang istilah tersebut.

Salah satu filsuf yang mendefinisikan "budaya" adalah Georg Simmel. para pencari gagasan episteme budaya telah membuat  pemahamannya tentang istilah dalam banyak teks dan dengan demikian menjadikannya konsep sentral dalam karyanya. Simmel mendeskripsikan berbagai aspek "budaya", menghadirkan berbagai nuansa dan dengan demikian menghadirkan konsep keseluruhan yang komprehensif. 

Simmel, menjelaskan pemahamannya tentang istilah itu sama pentingnya dengan tragedi yang muncul darinya. Oleh karena itu, definisi Simmel tentang "budaya" dan "tragedi budaya" yang dihasilkan harus disajikan di sini. Di atas segalanya, penekanan ditempatkan untuk memperjelas konsep filosof secara keseluruhan. Aspek lain dan pengaruhnya juga disebutkan,Namun, karena ruang lingkup pekerjaannya, mereka tidak dapat disajikan secara detail. Setelah presentasi konsepsi Simmel tentang "budaya" dan tragedi, presentasi tentang konsep budaya Georg Simmel diakhiri dengan sebuah kesimpulan.

Titik awal refleksi Georg Simmel tentang konsep budaya adalah kenyataan, tidak seperti hewan, ia memberi manusia kemampuan untuk menentang klasifikasi yang tidak perlu dipertanyakan lagi di alam. Dengan melakukan itu, orang berjuang untuk hidup yang ditentukan sendiri, menyadari diri dan bangkit melawan keterbatasan alam. Oleh karena itu, menurut Simmel, pada awal pembinaan manusia terdapat dualisme besar antara manusia dan alam. Dualisme ini, pada gilirannya, memunculkan "proses tak berujung antara subjek dan objek."   Dengan mencoba menentang integrasi ke alam tanpa perlawanan, ia menciptakan antagonisme antara subjek dan objek sebagai konflik baru. Simmel menggunakan istilah "subjek" untuk meringkas karakteristik yang dimiliki individu. Misalnya, keinginan untuk hidup yang ditentukan sendiri, perkembangan diri, pembentukan kepribadian dan jiwa. Simmel menggambarkan kehidupan subyektif ini sebagai kehidupan yang gelisah, berubah dan terbatas.

Berbeda dengan ini adalah "objek". Itu tidak bergerak, tidak berubah dan abadi.   Objek adalah produk yang diciptakan oleh pikiran subjektif. Ini menyiratkan tidak hanya objek serta institusi, tetapi semua hal buatan manusia yang dengan bantuannya dia ingin membebaskan dirinya dari alam.

Jadi, meskipun objek kaku diciptakan dari pikiran subjektif, kontras dengan subjek yang hidup. Karena sifatnya yang berbeda, keduanya tidak kompatibel satu sama lain. Akibat pertimbangan tersebut, Simmel menetapkan dualisme subjek - objek. Di tengah kontradiksi ini, praktis untuk mengatasinya, terletak budaya. Ini harus memungkinkan sintesis antara dua polaritas.

Filsuf menjelaskan dalam banyak teks apa yang Simmel secara khusus mengerti dengan istilah "budaya" dan apa tugas dan fungsi nyata yang harus diambilnya. Meskipun konsep keseluruhannya selalu ada, ia menggunakan definisi yang berbeda, terkadang menekankan nuansa yang berbeda dan dengan demikian menciptakan deskripsi yang komprehensif tentang istilah "budaya".

Pernyataan ini dirangkum di bawah ini. Seperti yang telah dijelaskan dalam pendahuluan, bagaimanapun, tidak semua aspek penjelasan Simmel dapat diilustrasikan; representasi ini akan terlalu luas. Namun demikian, ciri-ciri esensial ditunjukkan dengan hati-hati sehingga pemahaman yang komprehensif tentang konsep budaya terjamin. Selain itu, beberapa topik bawahan dibahas sehingga keragaman setidaknya dapat diisyaratkan dalam pertimbangan Simmel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN