Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Maksud "Fenomenologi" Pikiran?

4 Mei 2021   05:24 Diperbarui: 4 Mei 2021   05:28 77 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Maksud "Fenomenologi" Pikiran?
dokumentasi pribadi

Apakah maksud Fenomenologi Pikiran?

Apakah maksud Fenomenologi Pikiran?. Untuk menjawab Fenomenologi Pikiran" dijawab oleh filsafat Georg Wilhelm Friedrich Hegel adalah, seperti yang dia tulis dalam pengantar karyanya, "Ilmu pada  Pengalaman Kesadaran". Ini berkaitan dengan pertanyaan tentang kognisi dan kemampuan untuk mengenali. Kata "kesadaraan" disini memiliki arti pikiran, jiwa, akal, rasionalitas, akal budi, bahkan mentak manusia.

Para filsuf selalu berusaha memahami dunia secara keseluruhan. Dan lagi   harus menyadari  masih ada sedikit lagi yang tidak begitu mudah untuk dipahami. Hegel mengambil jalan yang sedikit berbeda. Ia berusaha menciptakan sistem di mana filsafat tidak hanya sekedar cinta ilmu tetapi menjadi ilmu itu sendiri, sehingga akal dan realitas dapat ditentukan sedemikian rupa sehingga bisa hadir episteme secara utuh;

Hal berikut ini berlaku: "Apa yang masuk akal itu nyata dan apa yang nyata itu masuk akal." Pemikiran dialektis Hegel sudah dapat dilihat di sini, yang meresap ke dalam karyanya secara permanen. "Fenomenologi pikiran". Dengan munculnya "Fenomenologi Jiwa", ringkasan dari penelitian Jena, pada Maret 1807, Hegel meletakkan apa, menurut pendapatnya, meletakkan dasar bagi perubahan filsafat dari "cinta sains" ke sains itu sendiri Geistes "dianggap sebagai pengantar atau bagian pertama dari sistem Hegelian - dan dengan demikian ditempatkan di depan logika sains  dialektika]yang mendasari. Menurut Hegel, yang benar adalah keseluruhan hanya jika ia dapat dianggap sebagai satu kesatuan dengan kebalikannya.

Artinya keseluruhan, yang lebih dari jumlah bagian-bagiannya, harus dibedakan dari bagian-bagiannya, tetapi tidak lepas dari bagian-bagiannya. Karena itu hanya sebagian dari keseluruhan. Kesulitan logis sekarang adalah bahwa pernyataan ini membentuk antinomi yang tidak dapat dipikirkan oleh pikiran. Pernyataan "A = A dan A = B." Dalam sebuah kalimat menimbulkan kontradiksi menurut pengertiannya. Pemahaman tidak dapat secara logis memahami kontradiksi ini; ia harus menyelesaikannya. Tetapi ini bertentangan dengan pemahaman Hegel tentang 'keseluruhan'.

Untuk alasan ini Hegel memperkenalkan spekulasi, yang sekarang dapat memikirkan yang absolut dan dengan demikian kontradiksi dan absolut, dan itu dalam gerakan dialektis. Pada saat yang sama, Hegel mengkritik filosofi Kantian, yang mencoba menghindari antinomi dengan membatasi nalar sejauh antinomi tidak dapat muncul sejak awal. Dengan cara ini, bagaimanapun, alasan Kant menghindari pengetahuan rasional tentang realitas (mencapai pengetahuan absolut), karena realitas kontradiktif dari sudut pandang spekulatif yang dikemukakan oleh Hegel. Dan karena kontradiktif, menurut Hegel hanya dapat dieksplorasi sepenuhnya dengan bantuan dialektika.

"Fenomenologi pikiran", berdasarkan kiasan dasar spekulatif ini, dimaksudkan untuk merepresentasikan perkembangan ilmu atau pengetahuan ini. Namun, dari pandangan terbatas kesadaran yang membuat pengalaman, yang dimunculkan dalam gerakan dialektis dari sekadar penampilan pengetahuan pada tingkat kepastian sensual menjadi pengetahuan aktual, ke semangat absolut dan dengan demikian memunculkan dirinya sendiri. Ketika jalan yang sulit ini, yang oleh Hegel sendiri sudah disebut sebagai sains, selesai, maka level konsep murni sains tercapai, yang pada gilirannya adalah sains konsep murni dan yang oleh Hegel disebut sains logika. 

Namun, wawasan ilmiah tentang kesadaran dalam "Fenomenologi Pikiran" tidak disampaikan secara langsung,tetapi dimediasi dari sudut pandang kesadaran yang belum tercerahkan tentang kemampuannya sendiri] Kesulitan yang dihasilkan dalam fenomenologi kesadaran adalah bahwa, seperti yang dikatakan Hansen, "seseorang selalu dipaksa untuk mengambil satu langkah lagi, boleh dikatakan, karena seseorang tidak bisa begitu saja - sama seketika - memahami pengetahuan yang disajikan secara langsung, tetapi mungkin bergulat dengan bentuk-bentuk kesadaran yang belum dikenal sebagai pengetahuan.

Pada  karya ini, Hegel menelusuri perkembangan pikiran dari bentuknya yang paling sederhana dari persepsi naif belaka (dari kepastian sensual) hingga titik akhir dari semua kapasitas perkembangan pikiran, menurut pengetahuan absolut, atau lebih tepatnya: dia membiarkan kesadaran menulisnya. cerita sendiri, mirip dengan otobiografi. Karena ahli fenomenologi hanya harus berperilaku reseptif, kuasi sebagai pencatat sejarah, ketika setiap bentuk kesadaran meyakinkan dirinya sendiri dengan mendapatkan wawasan tentang ketidakcukupan dan kontradiksi batinnya dalam hal kemampuan untuk mengenali melalui pemeriksaan diri, putus asa akan itu, dengan demikian secara tak terelakkan menghancurkan dirinya sendiri dan darinya suatu bentuk kesadaran baru muncul,   termasuk dalam tingkat perkembangan yang lebih tinggi daripada yang sebelumnya binasa. Setiap bentuk kesadaran dimulai lagi pada tingkat naif dari klaim kemampuan kognitif total, melakukan pemeriksaan diri secara kritis dan berakhir pada status pencerahan diri dari keputusasaan dalam diri sendiri.

Prinsip inimirip dengan metode Socrates, di mana seorang guru hanya dengan bantuan pertanyaan kepada muridnya dapat membawa wawasan tentang keadaan tertentu dari dirinya - diperlukan karena intervensi eksternal tidak banyak membantu dalam memeriksa. epistemologi; karena sama seperti satu teori dapat menegaskan pengetahuannya sebagai kebenaran melalui keberadaannya sendiri, begitu pula teori lainnya.

Hegel menyatakannya sebagai berikut: "satu asuransi kering sama pentingnya dengan yang lain. Inilah sebabnya mengapa Hegel membiarkan kesadaran itu sendiri menulis sejarah perkembangannya sendiri dalam bentuknya, yang pasti hasil dari fakta tidak ada intervensi eksternal tetapi perkembangan internal eksklusif dalam tiga langkah (bentuk kesadaran naif dengan klaim tertentu terhadap pengetahuan diri pemeriksaan, kegagalan dalam diri sendiri melalui klarifikasi tentang ketidakkonsistenan sendiri) terjadi. Akhir dari perkembangan ini adalah pengetahuan absolut yang sepenuhnya tercerahkan, yaitu transparan dengan diri sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x