Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Apa Itu Fraseosemantik?

3 Mei 2021   22:50 Diperbarui: 3 Mei 2021   23:13 138 4 1 Mohon Tunggu...

Secara umuma bahasa mewakili salah satu struktur paling menarik dari budaya manusia. "Ini mencerminkan tidak hanya kondisi kehidupan fisik pemakainya, alam, iklim dan perkembangan yang tidak dapat diulang dari suatu orang dan gaya hidup mereka, tetapi juga moralitas, sistem nilai, Mentalitas, karakter bangsa, pemikiran, imajinasi, kebijaksanaan, hubungan antara orang-orang, dan seterusnya,  segala sesuatu yang diwakili oleh budaya dalam arti etnografi yang lebih luas. Fraseologi, sebagai bagian tak terpisahkan sistem bahasa manusia, dicirikan oleh kemampuannya untuk menyampaikan ide-ide manusia secara ringkas, "untuk menunjukkan sikap stres emosional pengirim terhadap fakta-fakta yang dilaporkan dan secara tidak langsung menunjukkan evaluasi emosional (positif maupun negatif).

Fraseologi adalah sub-disiplin ilmu linguistik yang masih relative baru. Fraseologi   tidak muncul sebagai disiplin linguistik independen sampai awal abad kedua puluh. Hal ini menjadi alasan mengapa ada banyak bidang dalam fraseologi yang belum diteliti dan dipelajari secara mendalam. Materi fraseologis dari setiap bahasa nasional dapat diuraikan menurut berbagai kriteria;  menurut keberadaan komponen, kata kunci dari berbagai bidang semantik dalam fraseologi.

Sampai hari ini yangs saya tahu {Apollo} adalah subjek penelitian   bidang fraseosemantik "kekayaan" dan "kemiskinan" dalam bahasa Jerman, Inggris, dan Rusia, dan China. Fraseologi seperti itu mewakili bagian yang sangat spesifik dari   fraseologis   setiap bahasa nasional. Penemuan istilah ini "Fraseosemantik"  saya jumpai ketika mendalami filsafat Hermenutika, dan Semiotika terutama pada buku teks Ferdinand de Saussure [1857/1913] memperkenalkan kajian linguistik dengan menerbitkan buku Course de Lingistique Generale atau dalam bahasa Indonesia artinya Pengantar Linguistik Umum. Tema de Saussure tersebut pada telaah sinkronik dan diakronik pada intinya ingin menelaah bahasa berdasarkan kurun waktu tertentu bahasa itu digunakan.

Perluasan sinkronik dan diakronik  pada kosakata suatu bahasa terjadi tidak hanya melalui pembentukan kata-kata baru (melalui pembentukan kata), melalui peminjaman dari bahasa lain dan melalui derivasi semantik kata-kata individu, tetapi   melalui fakta   kombinasi kata sintaksis bebas, kelompok kata, ditetapkan dalam arti tertentu dan dengan demikian dapat menjadi bagian dari kosakata. Pengayaan kosakata melalui unit fraseologis baru   dipahami sebagai derivasi fraseologis. Istilah teknis "fraseologi adalah ambigu,   berarti totalitas dari semua kombinasi kata berdiri (fraseologi) dan cabang linguistik yang berhubungan dengan penelitian kombinasi kata berdiri.

"Himpunan fraseologi yang memiliki dua properti berikut membentuk bidang fraseologi dalam arti yang lebih luas: (1) Polylexicality,  fraseologisme terdiri dari lebih dari satu kata. (2) Ketegasan,  fraseologisme persis dengan kombinasi kata-kata ini, dan digunakan dalam komunitas bahasa mirip dengan sebuah kata. Pembahasn tentang fraseologi dalam arti yang lebih sempit ketika sepertiga  ke dua properti: (3) idiomatisitas. Ini berarti  komponen-komponen tersebut merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat sepenuhnya dijelaskan karena keteraturan sintaksis dan semantik tautan tersebut.

"Fraseologi" pada arti lain adalah : "sebagai kelompok pusat unit fraseologis, frase atau idiom,   kelompok kata yang tidak bernilai kalimat dengan struktur sintaksis yang berbeda dan interpretasi ulang yang kurang lebih diucapkan pada tiap komponen. Sebuah frase memiliki struktur minimal dari suatu kelompok kata, yaitu setidaknya terdiri dari dua unit dari sistem leksikal, leksem (kata-kata). Berdasarkan kriteria kestabilan, nilai kalimat, dan terkadang  idiomatisitas, fenomena berikut juga termasuk dalam ungkapan dalam arti yang lebih luas:  peribahasa,   kata-kata bersayap.

Sedikit perhatian  pada ungkapan-ungkapan dalam dua pertiga pertama abad ke-20 karena   dianggap sebagai fenomena yang tidak sistematis dan juga bertentangan dengan dalil bahasa kreatif, yang menciptakan bentuk-bentuk baru yang tak terhingga dengan cara yang terbatas. Fraseologisme adalah potongan-potongan linguistik, mereka terdiri dari leksem-leksem independen, tetapi dengan sendirinya membentuk sebuah unit leksematik. Ini menjadikan mereka unit kompleks yang dapat mengambil berbagai fungsi dalam konteks. Selain itu, pengetahuan kolektif dan penilaian kolektif tercermin dalam ungkapan-ungkapan.

Subjek fraseologi menyebabkan banyak perbedaan pendapat karena istilah fraseologi merangkum kombinasi kata   memiliki ciri berbeda baik secara struktur maupun semantiknya. Istilah "fraseologisme" adalah istilah kolektif di mana unit leksikal dari jenis yang sangat berbeda diringkas: [1] Idiom dalam arti yang lebih sempit , yang meliputi ekspresi metaforis, kata bersayap, dan ekspresi tetap dari berbagai bidang subjek;  [2] Idiom pepatah, bisanya berbeda secara struktural dari peribahasa karena mereka bukanlah kalimat lengkap; [3] Kalimat dan kutipan, misalnya sumber yang kaya adalah literatur klasik, Alkitab, kuno klasik, serta ucapan tokoh-tokoh terkenal seperti negarawan dan politisi, filsuf dan seniman, penyair dan penulis; [4] amsal, bisanya mengungkapkan kebenaran umum dalam bentuk epigrammatik, didaktik dan seringkali metaforis, tetapi mereka juga tidak bisa ketinggalan zaman. Itu selalu berupa kalimat, [5]  Rumus retoris dan frasa kosong yang berfungsi sebagai tambahan yang berarti rendah atau tidak berarti dan bagian dari kalimat dalam pidato atau sebagai rumusan untuk mempersiapkan atau menekankan pernyataan; karakteristik ekspresi stereotip dari bahasa konferensi; [6] kata kerja fraseologis; [7]  Hubungan fraseologis yang muncul sebagai rumus konvensional; dan [8] Kombinasi terminologis kata;  misalnya pada nama geografis, dll.

Studi bahasa individu telah menemukan korespondensi yang menakjubkan antara karakteristik penting dari ungkapan. Subjek fraseologi adalah frase yang memiliki ciri-ciri berikut (wajib dan   atau opsional): idiomatisitas atau fraseologis, reproduktifitas, struktur rumit, stabilitas struktur gramatikal, urutan kata tetap, leksikalisasi, anomali atau cacat transformasional (istilah dari Fleischer) , Desain khusus, tidak dapat diterjemahkan, ciri-ciri fungsional-gaya dan emosional-ekspresif, perumpamaan, transformasi semantik (desemantisasi), non-pemodelan, kekhasan bentuk dalam, kalimat tidak tetap, dll., dan diekspresikan secara berbeda dalam ungkapan-ungkapan.

Batas bawah kumpulan kata fraseologisme adalah dua kata, meskipun tidak ada kesepakatan apakah kata-kata ini harus autosemantik   atau synsemantics. Senyawa dan turunan (idiomatik) tidak dihitung sebagai bagian dari fraseologi, namun, frasa satu kata kadang-kadang digunakan. Batas atas fraseologisme adalah kalimatnya. Apakah "teks formula" (ucapan, puisi, doa), seperti umumnya  dimasukkan sebagai "formula rutin yang kompleks" di bidang fraseologi masih dipertanyakan dan paling baik ditempatkan pada batas ekstrim. Ada juga kondisi menggambarkan apa yang disebut 'kata-kata jorok' atau 'kesejahteraan' sebagai kasus garis batas, di mana ekspresi seperti pepatah, kebanyakan lucu, diperluas maknanya;

Komponen leksikal disebut komponen atau konstituen, ada yang disebut 'komponen unik' yang tidak memiliki arti tersendiri karena tidak muncul di luar ungkapan dalam kosakata bahasa. Polylexicality, di satu sisi, merupakan ciri pembeda formal yang menimbulkan masalah leksikografis;

Ketegasan pada dasarnya berarti  suatu fraseologisme dikenal dalam suatu kombinasi tertentu, makna ungkapan tersebut muncul ketika kombinasi kata tersebut dirumuskan dalam ungkapan morfosintaksis tertentu dan suatu pekerjaan leksikal tertentu. Berbeda dengan kombinasi kata bebas, unsur-unsur fraseologisme "tidak dapat digabungkan secara bebas pada tingkat sintagmatik dan tidak dapat diganti secara bebas pada tingkat paradigmatik".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN