Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tafsir "Aletheia" pada Proses Paideia, Kebenaran, dan Ide

25 April 2021   15:07 Diperbarui: 25 April 2021   15:21 140 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tafsir "Aletheia" pada Proses Paideia, Kebenaran, dan Ide
Dokpri_Aletheia

Tafsir (Aletheia)  untuk  Proses Paideia, Kebenaran,  Ide

Pada buku "(buku ke-7 Politeia, teks 517b-c) saya kutib "Perumpamaan di sini, kalau begitu, Glaukon," lanjutku, berlaku dalam segala hal untuk pernyataan yang dibuat sebelumnya. Bandingkan dunia yang menampakkan dirinya kepada kita melalui wajah di satu sisi dengan apartemen di penjara bawah tanah, dan cahaya api di dalamnya Dengan kekuatan matahari, di sisi lain, bayangkan naik dan melihat benda-benda di atas bumi sebagai pendakian jiwa ke dunia yang hanya dapat dikenali oleh akal, dan kemudian manusia akan melihatnya. memiliki pendapat saya tentang hal itu, sementara manusia mendengarnya setelah semua tuntutan agar tuhan dapat mengetahui apakah itu benar!

Tetapi pandangan saya tentang ini hanyalah ini: di bidang pengetahuan akal, gagasan tentang yang baik hanya untuk dianggap paling akhir dan dengan susah payah, dan menurut persepsi mereka seseorang harus sampai pada wawasan bahwa itu adalah penyebab dari semua keteraturan dan keindahan untuk semua hal, di mana ia menghasilkan cahaya dan matahari terlebih dahulu di dunia yang terlihat, kemudian juga di dunia itu sendiri seperti yang diketahui oleh akal  sebagai Penguasa, yang mengatur baik kebenaran dan memberikan wawasan rasional kita , selanjutnya sampai pada kesadaran bahwa setiap orang yang ingin bertindak secara cerdas pasti telah mengenali esensi kebaikan, baik itu dalam hidupnya sendiri atau dalam kehidupan bernegara.

Tetapi jika berpaling  bayang-bayang ke cahaya api dan ke hal-hal yang diperlihatkan di dalamnya sulit dan bahkan gagal di dalam gua, maka menjadi bebas di tempat terbuka di luar gua membutuhkan kesabaran dan usaha terbesar. Pembebasan tidak dihasilkan dari pelepasan belenggu dan tidak terdiri dari ketidaksenonohan, tetapi hanya dimulai sebagai pengenalan terus-menerus dengan penetapan pandangan pada batas-batas tetap dari hal-hal yang ditetapkan dalam penampilan mereka.

Pembebasan yang sebenarnya adalah kemantapan untuk berpaling kepada apa yang tampak pada penampilannya dan dalam penampakan ini adalah yang paling tidak tertutup. Kebebasan hanya ada sebagai jenis kasih sayang. Tapi ini hanya memenuhi esensi pendidikan atau  (paideia) sebagai pembalikan. Oleh karena itu, kesempurnaan esensial dari "pendidikan" hanya dapat terjadi di wilayah dan atas dasar yang paling tidak tertutup, yaitu (alethestaton), yaitu yang paling benar, yaitu kebenaran yang sebenarnya. Hakikat "pendidikan" didasarkan pada hakikat "kebenaran" .

Heidegger berbicara menentang "sifat tidak bermoral" dari pembebasan dan mendukung pemaksaan yang lebih besar. Itu terletak pada fakta bahwa seseorang dibimbing oleh bentuk benda yang tampak. Pendidikan terdiri dari belajar tunduk pada apa dan bagaimana hasilnya. Pertama, menjadi terlihat ; kedua, menjadi terlihat sebagai sesuatu.  Namun, karena (paideia)  memiliki esensinya dalam  (periagoge hole tes psyches), pembalikan atau bolak balik turun naik gua seperti itu terus-menerus diatasi. Kata (apaideusia) itu sendiri berisi referensi penting tentang kurangnya pendidikan ["bodoh"]. 

Dan jika "alegori gua", menurut interpretasi Platon sendiri, dimaksudkan untuk memperjelas esensi, maka ilustrasi tersebut juga harus dan secara tepat membuat elemen esensial ini, mengatasi kurangnya pendidikan yang terus-menerus, terlihat. Oleh karena itu, ceritanya tidak berakhir, seperti yang orang pikirkan, dengan deskripsi tingkat pendakian tertinggi dari gua. Sebaliknya, "perumpamaan" mencakup kisah turunnya orang yang dibebaskan ke dalam gua kepada mereka yang masih terikat.

Orang yang telah dibebaskan sekarang harus menuntun mereka menjauh dari apa yang tidak tersembunyi dan menuju apa yang paling tidak tersembunyi.Tetapi sang pembebas tidak dapat lagi menemukan jalannya di sekitar gua. Dia mengambil risiko menyerah pada superioritas kebenaran yang menentukan di sana, yaitu, klaim "realitas" bersama sebagai satu-satunya. Sang pembebas diancam dengan kemungkinan dibunuh, yang kemungkinan itu telah menjadi kenyataan dalam nasib Socrates, "guru" Platon.

Turun ke dalam gua dan pertarungan di dalam gua antara sang pembebas dan para tahanan yang menolak semua pembebasan membentuk tahap keempat yang terpisah dari "perumpamaan" yang baru selesai. Kata (aletheia) tidak lagi digunakan di bagian cerita ini. Meskipun demikian, bahkan pada tahap ini, yang tidak tersembunyi harus ditangani, yang menentukan area gua yang telah dikunjungi kembali. Tapi bukankah "tak tersembunyi" yang menentukan di dalam gua sudah disebutkan di tingkat pertama, yaitu bayangan?

Pasti. Tetapi bagi yang tidak disembunyikan itu tidak hanya penting membuat yang tampak dapat diakses dalam beberapa cara dan membuatnya tetap terbuka dalam penampilannya, tetapi yang tidak disembunyikan selalu mengatasi penyembunyian yang tersembunyi. Yang tidak disembunyikan harus dirobek dari sebuah persembunyian, dalam arti tertentu dirampoknya. Karena bagi orang Yunani, awalnya, penyembunyian berlaku sebagai pengurungan diri melalui esensi keberadaan dan dengan demikian   menentukan wujud dalam kehadiran dan aksesibilitas mereka ("kebenaran"), oleh karena itu kata orang Yunani adalah untuk apa "veritas"   orang Romawi dan  "menyebut kebenaran", yang ditandai dengan privativum [proses oleh diri pribadi]. Kebenaran pada awalnya berarti apa yang telah dirampas dari sebuah penyembunyian. Karena itu, kebenaran selalu dalam cara wahyu.

Jika Anda menekankan pada tampilan gagasan, masalah yang muncul adalah banyak hal yang bisa muncul. Justru itulah kemungkinan "ketidaksopanan" untuk terlibat dengan apa yang ada di sana. Di sisi lain, ada klaim untuk alasan ujian pendidikan kritis. Dan proses ini digantikan oleh Heidegger. Kebenaran matahari yang "lebih tinggi" tersembunyi di balik bayang-bayang. Itu harus diperoleh dari fenomena.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN