Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Penderitaan Pada Genealogi Moral Nietzsche

23 April 2021   23:21 Diperbarui: 24 April 2021   00:14 99 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penderitaan Pada Genealogi Moral Nietzsche
Dokpri_ tulisan ke 2 |||

Tulisan ke [2]

Penderitaan pada teks "On the Genealogy of Morals" karya Nietzsche

Publikasi Nietzsche   secara filosofis, karyanya "Zur Genealogie der Moral"   ditulis dalam waktu dua puluh hari (dari 10 hingga 30 Juli 1887) terbagi menjadi tiga risalah. Risalah Pertama tentang "Baik dan buruk", adalah psikologi agama Nasrani yang dikembangkan berdasarkan konsep kebencian.  Nasrani  muncul sebagai hasil dari interpretasi dekaden dunia dan kehidupan, yang dilacak Nietzsche kembali ke realitas berdasarkan nilai-nilai dan sikap kesadaran tertentu. Dalam konteks ini, konsep dendam memiliki fungsi menjelaskan bagaimana hierarki kekuasaan yang diberikan oleh alam dapat berubah menjadi aturan yang tidak berdaya atas yang semula berkuasa. 

Bagi Nietzsche, keseluruhan moralitas Kristiani adalah alat pemalsuan dan penundukan terhadap kodrat asli melalui apa yang bukan alam "Tuhan, akal, hati nurani", dan internalisasi, spiritualisasi dan represi simultannya.Ada juga kebutuhan akan kekuatan di balik keinginan untuk meniadakan kekuasaan. Kemauan untuk memerintah juga tersembunyi di balik keinginan untuk menghapus aturan.

Dengan bangkitnya moralitas Nasrani, terjadi perubahan nilai-nilai budaya, yang mengubah apa yang sebelumnya buruk menjadi baik dan mengubah apa yang sebelumnya baik menjadi buruk. Dalam perbedaan antara baik dan buruk, Nietzsche menempatkan perbedaan sosiologis yang menghubungkan yang baik dengan yang mulia, mulia, berjiwa mulia, berjiwa tinggi, istimewa jiwa dan buruk dengan biasa, vulgar, rendah dan sederhana. 

Dalam tindakan penyeimbangan etimologis, Nietzsche menelusuri bonus Latin sebagai sebutan perang, perpecahan, perselisihan, dan akhirnya ke prajurit. Pada konsep kebaikan ada orang yang, sebagai orang yang mulia, "merasa dirinya orang yang lebih tinggi pangkatnya". Mereka menamai diri mereka "dalam kasus yang paling sering hanya setelah keunggulan mereka dalam kekuasaan (sebagai yang perkasa, tuan, penguasa) atau setelah lencana yang paling terlihat dari keunggulan ini, misalnya sebagai orang kaya, pemilik. Tetapi setelah tipikal sifat; misalnya,  menyebut diri mereka yang benar.

Kriteria utama dari sifat sosial dari kebaikan adalah kekuatan ekonomi, politik dan spiritualnya, yang didasarkan pada hak istimewa jiwa.

Hierarki sosial yang dibangun dengan cara ini ditantang oleh individu yang secara sosial dan alami kurang memiliki hak istimewa. Dengan cara ini, bagaimanapun   pengertian Nietzsche   jenis kehidupan yang lebih lemah muncul melawan kehidupan prioritas.

Nilai-nilai ksatria-aristokratik memiliki untuk pengandaian mereka berupa jasmani yang kuat, kesehatan yang berkembang, kaya, self-effervescent, bersama dengan apa yang membutuhkan pelestarian, perang, petualangan, berburu, menari, permainan pertempuran dan segala sesuatu secara umum, yaitu tindakan yang kuat, bebas, dan ceria mencakup dirinya sendiri. Kekuatan pria aristokrat terletak pada kesehatan fisiknya yang kuat. Istilah lain mengacu pada tindakan langsung dan tidak luhur yang terburu-buru, yang menyimpang dari strateginya oleh pemimpin Nasrani.

Seperti diketahui, para pendeta adalah musuh terburuk - mengapa? Karena mereka adalah yang paling tidak berdaya. Dari ketidakberdayaan mereka, kebencian mereka tumbuh menjadi yang mengerikan dan yang luar biasa, menjadi yang paling spiritual dan beracun. Para pembenci yang benar-benar hebat dalam sejarah dunia selalu menjadi pendeta, bahkan pembenci yang paling cerdik: melawan semangat balas dendam pendeta, setiap jiwa yang tersisa hampir tidak dipertimbangkan. Sejarah manusia akan menjadi hal yang terlalu bodoh tanpa roh yang datang darinya dari yang tak berdaya. Pembalasan pendeta itu beracun dan cerdas pada saat yang bersamaan. 

Bahkan di mana "kasta pendeta" milik bangsawan, "ada sesuatu yang tidak sehat sejak awal" di lingkungan mereka. Sebuah "penyakit usus dan neurasthenia" terdiri dari strategi kekuatan imamat yang disebut asketisme. Sementara "kebencian orang yang mulia itu sendiri, ketika itu terjadi padanya", melepaskan dirinya dalam "reaksi langsung" dan tidak "diracuni"   seperti dalam kasus stagnasi balas dendam oleh pendeta. Dalam pertapaan, dendam keji terhadap kondisi kehidupan yang memaksanya pingsan berkembang dalam hal ini. Petapa itu melarang dirinya sendiri untuk apa yang dia larang dari ketidakberdayaannya, atau sisa dari kekuatannya sendiri, sensualitasnya."Manusia pemangsa" yang kuat dan sehat dari dalam sosial tampaknya ditransfer ke individu, sehingga "semua naluri liar, manusia bebas berkeliaran berbalik ke belakang, melawan manusia itu sendiri". Di sini, di risalah pertama, dasar yang dilihat Nietzsche untuk penderitaan umat manusia dijelaskan untuk pertama kalinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x