Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gaya Seni Sastra Era Romantisisme dan Realisme

23 April 2021   08:40 Diperbarui: 23 April 2021   08:40 84 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gaya Seni Sastra Era Romantisisme dan Realisme
DOKPRI_ ||

Filsafat Seni Sastra era Romantisisme dan Realisme

Era karya seni sastra di era Romantisisme [1800-1835], meskipun tidak ada definisi istilah yang digunakan pada saat itu yang diterima secara umum. 

Ketika Goethe berpikir bahwa yang klasik itu sehat dan romantisme itu sakit,  dengan pandangan bahwa romantisme menempatkan ketidakberdayaan dan pembubaran pada hukum dan ketertiban. 

Prasyarat spiritual untuk munculnya Romantisisme adalah ketidaknyamanan dengan tatanan tradisional, yang tidak berhasil melawan efek Revolusi Prancis.

Romantisisme, adalah wujud sikap atau orientasi intelektual yang menjadi ciri banyak karya sastra, lukisan,  musik,  arsitektur,  kritik,  dan historiografi dalam peradaban Barat selama periode dari akhir abad ke-18 hingga pertengahan abad ke-19. 

Romantisme dapat dilihat sebagai penolakan terhadap  ketertiban, ketenangan, harmoni,  keseimbangan, idealisasi, dan rasionalitas yang dicirikan Klasisisme pada umumnya dan akhir abad ke-18 Neoklasikisme khususnya. 

Dan merupakan reaksi terhadap Pencerahan dan terhadap rasionalisme abad ke-18 dan materialisme fisik pada umumnya. Romantisisme menekankan pada individu, subjektif, irasional, imajinatif, personal, spontan, emosional, visioner, dan transcendental;

Gaya Romantis   ditandai dengan inovasi dalam konten dan gaya sastra dan oleh keasyikan dengan mistik, alam bawah sadar, dan supernatural. Banyak talenta, termasuk Friedrich Hlderlin, Johann Wolfgang von Goethe awal,  Jean Paul,  Novalis,  Ludwig Tieck,  August Wilhelm dan Friedrich von Schlegel,  Wilhelm Heinrich Wackenroder,  dan Friedrich Schelling.

Jadi bisa dikatakan, romantisme muncul sebagai gerakan tandingan ke klasisisme (kembali ke bentuk Yunani dan Romawi), yang mempengaruhi akhir abad ke-18. 

Dan dengan pemikiran dan gagasannya dan berubah menjadi apa yang disebut "Kekaisaran" sekitar tahun 1800. Kata "Kekaisaran" ingin mengekspresikan Caesarisme Napoleon. Misalnya padanan kata "asmara" berasal dari "romantis". Apa yang dulu berarti sesuatu seperti novel, kemudian hanya puitis, fantastis dan atmosfer;

Berbeda dengan periode klasik, yang sangat menghargai kemurnian genre puisi sebagai "bentuk alami puisi", maka periode romantis adalah mengaburkan "batas-batas genre". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x