Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mempertanyakan Tindakan Manusia

7 April 2021   10:15 Diperbarui: 7 April 2021   10:30 92 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mempertanyakan Tindakan Manusia
dokpri || Mempertanyakan Tindakan Manusia

Melebih-lebihkan, menghina, budaya percakapan kita semakin merosot atau mengalami penghinaan pada tata karma moral justru kini  menjadi komunikasi strategis. Ini bekerja dengan membuat kesalahpahaman yang ditargetkan menjadi taktik umat manusia pasca covid 19 yang hidup dalam "paradoks"

Tahukah Anda siapa Hermes? Bagaimanapun, tidak ada perusahaan atau bonus  berupa  pengiriman parsel, tetapi utusan para dewa. Hermes memiliki tugas untuk menyampaikan pesan para dewa Olympus yang sering dijelaskan dan menafsirkannya dengan cara yang dapat dimengerti. Dengan demikian ia menjadi senama hermeneutika, yang berkomitmen pada seni komunikasi. Dan kebajikan yang disebut "kebajikan hermeneutik" sangat penting baginya: selalu membaca dan mengkritik sedemikian rupa sehingga mendapatkan yang terbaik dari teks setiap saat! Dan itulah tugas manusia rasional berakal budi;

Kebajikan yang murah hati ini sering kali dicari dengan sia-sia dewasa ini. Tidak ada tren komunikatif yang menyolok seperti kecenderungan salah tafsir yang mengamuk di media sosial, acara bincang-bincang, meme, demo, dan bayaran jutaan rupiah  yang dikantongi seorang buzzer. Semua ini adalah tiga teknik pertarungan retoris digunakan. Iya itu hanya retorika_ faktanya semua palsu, sia-sia, dan akhirnya penderitaan;

Yang pertama adalah strategi non-interpretasi: menolak membaca "yang tersirat", menerima setiap kata begitu saja. Ini berarti bahwa setiap ambiguitas dalam percakapan akan hilang, termasuk segala latar belakang dan yang terpenting adalah ironi. Dalam perselisihan tentang satiris populer, itu lucu untuk diteriakkan atau diprotes.

Kontribusi verbal mereka ditafsirkan sebagai pernyataan fakta. Ironis biasanya mengatakan kebalikan dari apa yang mereka maksud. Seseorang bertanya: "Apa kabar?" Dan orang itu menjawab: "baik". Itu tidak terlalu lucu. Tapi itu ironis.

Taktik kedua adalah salah tafsir yang disengaja. Artis selebitas beriklan dengan seorang anak di depan pendingin yang sedang makan pisang. Iklan tersebut dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa anak-anak j dapat mengandalkan teknologi baru.

Badai besar di internet atau eyang Google memuncak dengan tuduhan: "Saya melihat iklan kejahatan dan kebohongan di sini. Dan pelecehan anak dibawah umue. Menjijikkan dan tercela ". Apakah ada yang benar-benar percaya bahwa kecenderungan pada anak-anak  dihayati di dalam berita itu? Nah, jika bukan itu yang ingin dikatakan kritikus, maka dia harus mengatakannya secara berbeda.

Teknik ketiga adalah interpretasi berlebihan. Apa yang hanya bisa dilakukan oleh karikatur adalah modus di Twitter atau Instagram: Siapa pun yang menyambut pembatalan demo kebersihan adalah pendukung kediktatoran pemerintah, siapa pun yang bersikeras pada kebebasan berdemonstrasi adalah "kebodohan". Dan siapapun yang membela Kebenaran  dari tuduhan rasisme juga membela rasisme, semua adalah paradoks.

Posisi menyerang dilebih-lebihkan hingga tidak bisa dikenali sehingga tidak perlu lagi dianggap serius. Dan pertanyaannya ada di dalam ruangan: Siapa yang mau berhubungan dengan manusia seperti itu?

Panggilan bangun dari utusan para dewa, mengingatkan kita bahwa hermeneutika, seni Hermes, membutuhkan kemauan untuk memahami. Sebaliknya, kesalahpahaman yang disengaja akan menjadi menang.

Seseorang akan mengklaim membela satiris ide  baru. Orang lain akan berkata bahwa pemberi komentar melindungi monster kekeliruan. Orang ketiga akan mengumumkan bahwa dia adalah seorang moralis ala  Kantian. Disini didunia ini kita semua mengalami kesalahpahaman yang sangat mencolok,dan tak mampu dipahami kembali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x