Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Heidegger dan Gadamer [1]

6 April 2021   12:02 Diperbarui: 6 April 2021   12:15 143 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Heidegger dan Gadamer [1]
dokpri || 2009

Heidegger dan Gadamer

Martin Heidegger melampaui waktunya sendiri dengan mencari korespondensi dengan filosofi Yunani. Istilah dan fenomena yang dirujuknya, seperti "physis", "logos" atau "ide", ditafsirkan sebagai hubungan dasar yang awalnya kita alami di Yunani dan di mana pengalaman filosofis kita juga dipertahankan. Filsafat harus menyesuaikan kembali apa yang secara historis menjadi miliknya, namun telah menjadi asing. Pembacaan teks-teks kuno yang hidup dan cermat oleh Heidegger mendorong penelitian yang relevan dan sistematis. Pusat diskusi yang diuraikan di sini adalah hubungan dengan Aristoteles, dengan pra-Socrates dan dengan asal mula metafisika;

Serangan Heidegger terhadap metafisika setara dengan serangan terhadap Platonisme. Komentar singkat tentang Platon tidak jarang dalam karya Heidegger diterbitkan, tetapi hanya ada satu esai yang diterbitkan yang dikhususkan secara eksklusif untuk Doktrin Kebenaran Platon. 

Platon mengubah gagasan tentang kebenaran dari ketidaktahuan (Unverborgenheit) menjadi kebenaran.  Meskipun ini ditulis pada saat (1930 / 31) ketika pemikiran Heidegger membuat perubahan yang terkenal dan kontroversi (Kehre), kritik terhadap Platon pada dasarnya tetap sama sepanjang pekerjaan Heidegger.

Tentu saja ada konsesi akhir dalam "Filsafat dan Tugas Berpikir" bahwa "pernyataan tentang transformasi esensial dari kebenaran [dalam Platon], dari ketidaktahuan menjadi kebenaran tidak dapat dipertahankan. Tapi, seperti yang akan kita lihat di bawah, ini tidak mengubah kritik Heidegger yang tak henti-hentinya terhadap Platon.

Pada teks "Being and time" mengungkapkan Heidegger dapat bergantung pada sesuatu yang tahan lama, tidak bisa dihancurkan dan abadi, kecuali dalam bentuk ketabahan tanpa syarat dari kepastian kematian dan dengan demikian ketiadaan. Oleh karena itu tidak dapat diramalkan keberadaan yang terisolasi sebelum kematian, keterbatasannya terdampar dalam keabadian, pada akhirnya masih dapat menemukan "tempat tinggal" dan "rumah", "keselamatan" dan roh/mental  "yang suci"

Transformasi apa yang dialami oleh pemikiran orang Yunani melalui terjemahannya ke dalam bahasa Latin, ke dunia, dan ke dalam budaya Romawi? Martin Heidegger mencirikan Latinisasi ini sebagai keterasingan dari filsafat Yunani. Apakah akibat dari transformasi ini hingga saat ini dan apakah sebenarnya tidak mungkin lagi untuk memahami secara memadai konsep dasar para filsuf Yunani?

Banyak analisis yang  mencoba dengan Heidegger, tetapi pada saat yang sama berbeda darinya, untuk memberikan jawaban atas aporia ini pada Karya Hans-Georg Gadamer terutama" Wahrheit und Methode" [kebenaran dan metode]. Hasilnya mungkin harus menjelaskan sedikit lebih banyak tentang interpretasi kedua filsuf, tentang sifat khas dari bahasa filosofis dan juga pada diskusi tentang masalah terjemahan, pemahaman dan bahasa, yaitu pada pertanyaan sentral hermeneutika filosofis.

Hans-Georg Gadamer, (1900/2002); tahun 1918/1919 mempelajari filsafat di Breslau; 1919/22 studi di Marburg; 1922 doktor dengan Paul Natorp; 1928 habilitasi dengan Martin Heidegger; 1928/1937 dosen swasta untuk filsafat di Marburg; 1937 profesor madya di Marburg; 1939 , tugas di Leipzig; 1945 Dekan Fakultas Filsafat di Leipzig, 1946 Rektor Universitas Leipzig; 1947 dilanjurkan Frankfurt am Main; 1949, di Heidelberg; 1951 anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Heidelberg; 1968 pensiunan, menjadi  Presiden Akademi Ilmu Pengetahuan Heidelberg; menjadi dosen tamu di Amerika dan Italia.

Pada uraian karirnya yang diselesaikan pada tahun 1975, Hans-Georg Gadamer secara wajar menyebut filsafat Yunani sebagai fokus kedua minatnya: "Hermeneutika dan filsafat Yunani tetap menjadi dua fokus utama pekerjaan saya. Bukan kebetulan bahwa Platon  berada di pusat 'fokus' kedua ini; karena secara tradisional ada ikatan kuat antara Platon dan hermeneutika. Pertanyaan pemahaman dan dialog secara otomatis mengarah pada konfrontasi dengan dialog Platon , seperti yang telah muncul dari karya Schleiermacher, yang pada saat yang sama merupakan perwakilan dari hermeneutika yang berbeda dan pendiri penelitian Platon modern.

Di sisi lain, tidak diragukan lagi ini adalah pergeseran penekanan dibandingkan dengan Heidegger dan prioritasyang diakui pemikiran pra-Socrates. Oleh karena itu tidak menarik untuk bertanya bagaimana perasaan Gadamer tentang pra-Socrates: Apakah kembalinya ke Platon terjadi dengan berpaling dari pra-Socrates, mengingat penilaian mereka yang berlebihan oleh Heidegger? Secara kasar, orang bisa memaksudkan ini pada awalnya. Lebih mencengangkan untuk dicatat bahwa citra Gadamer pada masa pra-Socrates - terlepas dari aksen individu yang tidak dapat disangkal, termasuk suara urban - secara fundamental dibentuk oleh pendekatan Heidegger.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN