Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Filsafat: Kritik pada Agama [2]

1 April 2021   18:38 Diperbarui: 1 April 2021   18:39 133 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kajian Filsafat: Kritik pada Agama [2]
dokpri//

Kajian Filsafat: Kritik pada Agama [2]

Pada teks The Essence of Christianity,  Feuerbach mencatat  agama didasarkan pada perbedaan esensial antara manusia dan hewan. Feuerbach menjelaskan perbedaan ini sebagai berikut: Seekor hewan memang sadar akan dirinya sendiri sebagai seorang individu, tetapi ia bukanlah objek dari dirinya sendiri sebagai spesies - itulah sebabnya ia tidak memiliki kesadaran dalam arti yang sempit: "Kesadaran dalam arti sempit hanya di sana di mana makhluk memiliki spesiesnya,  miliknya esensinya adalah sebuah objek "Jika manusia sadar akan keberadaannya sebagai spesies,  menyadari keberadaannya yang tak terbatas.

Kesadaran dalam pengertian yang ketat atau tepat dan kesadaran yang tak terbatas tidak dapat dipisahkan; kesadaran terbatas bukanlah kesadaran ; kesadaran pada dasarnya adalah dari sifat yang tidak terbatas dan mencakup semuanya. Kesadaran dari ketidakterbatasan tidak lain adalah kesadaran dari kesadaran yang tidak terbatas. Atau: dalam kesadaran yang tidak terbatas, objek kesadaran adalah ketidakterbatasan dari keberadaannya sendiri.  

Karena agama sekarang adalah kesadaran yang tak terbatas, demikian Feuerbach, dapat dipahami sebagai kesadaran manusia akan keberadaannya yang tak terbatas.  Namun, definisi agama ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawabannya. Merupakan karakteristik The Essence of Christianity  Feuerbach tidak menjelaskan banyak hipotesis sama sekali atau hanya menjelaskannya dalam beberapa bagian, yang  tersebar di seluruh teks tanpa sistem yang jelas.

Untuk lebih memahami hipotesis yang disebutkan di atas, perlu untuk merujuk kembali pada karya-karya Feuerbach sebelumnya serta khususnya konsep-konsep Hegelian, karena sebagian besar filsafat Feuerbach hanya dapat dipahami melalui kritik pahitnya terhadap filsafat Hegel - beberapa tokoh Feuerbach pemikiran bahkan dapat ditafsirkan sebagai memahami pembalikan langsung filsafat Hegelian, seperti yang dia sendiri catat.

Kritik Feuerbach terutama ditujukan terhadap abstraknya filsafat Hegelian, kurangnya korespondensi antara refleksi teoritis dan pengalaman sensual dunia kehidupan. Menurut Feuerbach, Hegel melebih-lebihkan bahasa karena dia percaya  melalui bahasa itu dia dapat memahami keberadaan dirinya sendiri. Hasilnya adalah kebingungan serius tentang kebenaran linguistik-semantik dan sensual-faktual, karena Hegel membuat pengetahuan individu sensual bergantung pada kebenaran umum yang hanya dapat dipahami melalui bahasa. 

Bagi Feuerbach, kesalahan besar Hegel terdiri dari fakta    menundukkan persepsi sensual sejak awal ke tindakan apersepsi logis dan dengan demikian secara tak terpisahkan menghubungkan sensualitas dengan konsep dan bahasa. Tetapi di sini, menurut keberatan Feuerbach, fenomenologi dimulai dengan pengandaian langsung tentang dirinya sendiri. Fenomenologi Hegel tidak dimulai dengan keanehan pikiran, tetapi dengan pemikiran tentang keanehan pikiran.

Perbedaan antara esensi dan penampilan dan konsep kebenaran yang terkait tidak pertama kali dikembangkan dalam analisis Hegelian tentang kepastian sensual, tetapi sudah ditempatkan di depannya. Esensi itu, ditetapkan sebagai konsep umum, identik dengan kebenaran, universalitas, keabadian, adalah fondasi tak terucapkan dari filosofi Hegelian.

Feuerbach dengan demikian pada dasarnya mengkritik praduga filosofinya, baik yang tidak diucapkan maupun yang tidak dipertanyakan oleh Hegel. Bagi Feuerbach, ini  dan di atas segalanya termasuk inti teologis dari sistem Hegelian: " Siapapun yang tidak melepaskan filsafat Hegel tidak akan melepaskan teologi. Seperti perhatian utama Feuerbach dalam Das Wesen dari Kekristenan menghapuskan teologi, lebih tepatnya: membubarkannya ke dalam antropologi.

Oleh karena itu penting baginya untuk mengoreksi kesalahan serius Hegel, tetapi, seperti yang disarankan oleh kutipan dari Feuerbach, bukan melalui modifikasi belaka, tetapi melalui penyangkalan.dari sistem Hegelian. Hanya dengan cara ini, menurut Feuerbach, identifikasi ulang manusia dengan keberadaannya, terasing oleh idealisme spekulatif, dapat dicapai.   Namun, hanya melalui negasi dari sistem Hegelian,  Feuerbach akan tetap terperangkap dalam kerangka kategoris dari yang dinegasikan. Filsafatnya tidak hanya habis dalam penyangkalan ini sangat jelas dalam konsep kesadaran dan spesies Feuerbach untuk dipertimbangkan di bawah ini.

Tentang Kesadaran dan genre di Feuerbach;  pada proses menangani analisis kesadaran Hegelian, Feuerbach percaya   menemukan kesalahan mendasar oleh Hegel. Sementara dia setuju dengan Hegel kondisi kemungkinan kesadaran diri adalah kesadaran orang lain,  dari "Anda", "koreksi" Feuerbach atas hipotesis Hegel terletak pada pernyataan proses menjadi diri sendiri harus  melalui sensual. dan pengalaman fisik "kamu" disampaikan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x