Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Analisis Mikroekonomi: Kasus Harga Tes Ge Nose Vs Tes Antigen

19 Maret 2021   17:59 Diperbarui: 19 Maret 2021   18:07 289 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Analisis Mikroekonomi: Kasus Harga Tes Ge Nose Vs Tes Antigen
Foto dokpri_2021

Analisis Mikroekonomi: Kasus Harga Tes Ge Nose vs Tes Antigen

Tiga hari lalu saya mengamati di Stasiun Gambir, selesai lari pagi 3x mengelilingi Monas, saya kebetulan parkir di Stasiun tersebut melihat ramainya pelayanan Tes GeNose dan Tes Antigen. Petugas Polisi Kereta api sibuk memanggil nama orang yang kan melalukan test.

Yang Menarik adalah fenomena pada perbedaan harga dimana Tes GeNose dengan Harga Rp 20.000,- dan Tes Antigen Rp 105.000,- dimana harga Tes Antigen jauh lebih mahal atau Rp 85.000,- selisih harga cukup buat makan nasi padang 2 hari; lalu bagimana secara teori perbedaan jauh harga ini; dimana dua alat yang memiliki fungsi/keguaaan tetapi memiliki deferensiasi harga yang berbebda.

Tentu saja jawaban yang mudah adalah membayangkan Tes GeNose dan Tes Antigen tidak bedanya harga mobil Toyota Avanza, Xenia dibandingkan dengan harga  Mercedes-Benz G-Class ;  tapi apakah jawaban semacam itu cukup memadai; tentu saja tidak jika dikaitkan dengan ilmu makroekonomi.

Pada diskriminasi harga tingkat pertama,  atau tarif nasional yang sempurna,  setiap unit barang dijual kepada individu yang paling menghargainya, dengan harga yang bersedia dibayar oleh individu tersebut. Jika produsen memiliki informasi yang cukup untuk menentukan kemauan membayar maksimum untuk setiap konsumen, ia akan dapat mengeluarkan seluruh konsumen dari pasar.

Karena produsen mendapatkan semua surplus di pasar, ia ingin memastikan    surplus tersebut sebesar mungkin. Dengan kata lain, tujuan produsen adalah untuk memaksimalkan keuntungannya (surplus produsen) tunduk pada batasan    konsumen hanya bersedia membeli sejumlah barang atau jasa yang disediakannya. Ini berarti    hasil akan menjadi efisien Pareto, karena tidak akan ada cara untuk membuat konsumen dan produsen menjadi lebih baik: keuntungan produsen tidak dapat ditingkatkan, karena itu sudah merupakan keuntungan semaksimal mungkin, dan konsumen surplus. tidak dapat ditambahkan tanpa mengurangi keuntungan produsen.

Hal ini, pada kelompok, menyiratkan    produsen yang membedakan harga dengan sempurna harus diproduksi pada tingkat keluaran di mana kesediaan marjinal untuk membayar sama dengan biaya marjinal: jika kesediaan marjinal untuk membayar lebih besar dari biaya marjinal, itu berarti    ada seseorang yang bersedia membayar lebih dari biaya untuk menghasilkan unit keluaran tambahan. Jadi mengapa tidak memproduksi unit ekstra itu dan menjualnya kepada orang tersebut dengan reservasi, dan dengan demikian meningkatkan keuntungan?  Seperti halnya dalam kasus pasar kompetitif, jumlah surplus produsen dan konsumen dimaksimalkan. Namun, dalam nasional yang sempurna, produsen akhirnya mendapatkan semua surplus yang dihasilkan pasar.

Foto dokpri_2021
Foto dokpri_2021
Diskriminasi harga sempurna adalah konsep yang diidealkan; untuk terlibat dalam penerbangan yang sempurna, produsen harus melihat kesediaan untuk membayar pelanggannya dan mampu mencegah penjualan kembali. Kedua persyaratan ini sulit untuk direalisasikan dalam praktiknya dan harga yang sempurna diamati di dunia nyata. Namun, varian yang mirip - aviasi harga tingkat dua - cukup umum.  

Penetapan harga yang efisien mengharuskan pengguna menghadapi harga marjinal nol; Dalam kasus yang digambarkan, harga marjinal lebih besar dari nol, sehingga beberapa pengguna yang memiliki nilai positif untuk barang tersebut memilih untuk tidak membelinya pada harga (marjinal) tersebut. Surplus konsumen agregat kurang dari jumlah semaksimal mungkin. Tapi berapa kerugian ini? Nilai keluaran yang hilang hanyalah area yang ditunjukkan oleh segitiga hitam dalam diagram: area ini adalah jumlah total yang bersedia dibayar oleh konsumen yang dikecualikan untuk barang tersebut.

Segitiga ini merepresentasikan nilai transaksi yang tidak terjadi karena harga marjinal melebihi biaya marjinal.Namun, menyatakan    jika harga marjinal cukup rendah, kerugian karena tidak menetapkannya tepat di nol juga sangat rendah. Ini adalah paling banyak harga marjinal dikalikan jumlah orang yang menghargai barang dengan harga yang kurang dari harga itu. Jika harga marjinal cukup kecil, kerugian karena melebihi biaya marjinal umumnya juga akan sangat kecil.

   penetapan harga yang efisien mensyaratkan    kesediaan marjinal untuk membayar sama dengan biaya marjinal, tetapi penetapan harga diferensial dan / atau nonlinier biasanya diperlukan untuk efisiensi penuh ketika teknologi yang mendasarinya memiliki biaya tetap yang signifikan. Kami sekarang mempertimbangkan kondisi di mana perusahaan pencari laba akan memiliki insentif untuk menentukan harga dengan cara yang efisien.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x