Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Descartes, Metafora Lilin

2 Maret 2021   10:15 Diperbarui: 2 Maret 2021   10:21 134 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Descartes, Metafora Lilin
seni memahami/dokpri

Rene Descartes (1596-1650), Metafora Argumen Lilin

Pada meditasi ke 2; Rene Descartes (1596-1650), membuat "Argumen Lilin"; dimana Meditator mencoba menjelaskan dengan tepat apakah "aku" ini, "hal yang berpikir" ini. Dia menyimpulkan dia bukan hanya sesuatu yang berpikir, mengerti, dan berkehendak, tetapi juga sesuatu yang membayangkan dan merasakan. Bagaimanapun, dia mungkin sedang bermimpi atau ditipu oleh iblis jahat, tetapi dia masih bisa membayangkan banyak hal dan dia sepertinya masih mendengar dan melihat sesuatu. Persepsi indranya mungkin tidak benar, tetapi jelas merupakan bagian dari pikiran yang sama yang berpikir.

Meditator kemudian melanjutkan untuk menanyakan bagaimana dia bisa mengetahui tentang "saya" ini. Indra, seperti yang telah kita lihat, tidak bisa dipercaya. Demikian pula, dia menyimpulkan, dia tidak bisa mempercayai imajinasi. Imajinasi dapat memunculkan gagasan tentang segala macam hal yang tidak nyata, sehingga tidak dapat menjadi pedoman untuk mengetahui esensi dirinya sendiri. Tetap saja, Meditator tetap bingung. Jika, seperti yang telah dia simpulkan, dia adalah sesuatu yang berpikir, mengapa dia memiliki pemahaman yang begitu berbeda tentang apa itu tubuhnya dan mengalami kesulitan untuk mengidentifikasi apakah "aku" yang berpikir ini? Untuk memahami kesulitan ini, dia mempertimbangkan bagaimana kita mengetahui sepotong lilin yang baru saja diambil dari sarang lebah: melalui indera atau dengan cara lain?

Dia pertama-tama mempertimbangkan apa yang dapat dia ketahui tentang sepotong lilin melalui indera: rasa, bau, warna, bentuk, ukuran, kekerasan, dll. Meditator kemudian bertanya apa yang terjadi ketika sepotong lilin diletakkan di dekat api dan meleleh. Semua kualitas akal ini berubah, sehingga, misalnya, sekarang lembut ketika sebelumnya sulit. Meskipun demikian, sisa lilin yang sama masih tersisa. Pengetahuan kita sepotong lilin padat dan potongan lilin yang meleleh adalah sama tidak dapat datang melalui indera karena semua sifat inderanya telah berubah.

Meditator mempertimbangkan apa yang dapat dia ketahui tentang sepotong lilin, dan menyimpulkan dia hanya dapat mengetahui lilin itu diperpanjang, fleksibel, dan dapat diubah. Ia tidak mengetahui hal ini melalui indera, dan menyadari tidak mungkin ia mengetahui lilin melalui imajinasi: lilin dapat berubah menjadi bentuk berbeda dalam jumlah tak terbatas dan ia tidak dapat melewati semua bentuk ini dalam imajinasinya. Sebaliknya, dia menyimpulkan, dia mengetahui lilin hanya melalui kecerdasan. Persepsi mentalnya tentang hal itu bisa jadi tidak sempurna dan membingungkan - seperti ketika dia membiarkan dirinya dipimpin oleh indra dan imajinasinya - atau bisa menjadi jelas dan berbeda - seperti ketika dia hanya menerapkan pengawasan mental yang cermat pada persepsinya. dari itu.

Meditator merefleksikan betapa mudahnya tertipu mengenai hal-hal ini. Lagipula, kita mungkin mengatakan "Saya melihat lilin," meskipun dalam mengatakan kita merujuk pada lilin sebagai intelek melihatnya, daripada warna atau bentuknya. Ini mirip dengan cara kita "melihat" orang-orang di jalan, padahal yang kita lihat hanyalah mantel dan topi. Akal kita - dan bukan mata kita - menilai ada orang

Meditator menyimpulkan bahwa, berlawanan dengan dorongan awalnya, pikiran jauh lebih mengetahui daripada tubuh. Lebih jauh, dia menyarankan, dia harus mengetahui pikirannya jauh lebih baik daripada hal-hal lain. Lagipula, seperti yang telah dia akui, dia mungkin tidak melihat sepotong lilin sama sekali: itu mungkin mimpi atau ilusi. Tetapi ketika dia mengamati sepotong lilin, dia tidak dapat meragukan dia sedang mengamati atau dia menilai apa yang dia anggap sebagai sepotong lilin, dan kedua tindakan pemikiran ini menyiratkan dia ada. Setiap pemikiran yang mungkin kita miliki tentang dunia di luar kita hanya dapat diragukan kebenarannya dari dunia luar, tetapi itu harus dengan pasti mengkonfirmasi keberadaan kita sendiri dan menetapkan sifat pikiran kita sendiri

Meditator dengan gembira menyimpulkan dia dapat mengetahui setidaknya dia ada, dia adalah sesuatu yang berpikir, pikirannya lebih dikenal daripada tubuhnya, dan semua persepsi yang jelas dan berbeda datang melalui kecerdasan saja, dan bukan indera. atau imajinasi. editor dengan senang hati menyimpulkan dia dapat mengetahui setidaknya dia ada, dia adalah sesuatu yang berpikir, pikirannya lebih dikenal daripada tubuhnya, dan semua persepsi yang jelas dan berbeda datang melalui kecerdasan saja, dan bukan indera atau imajinasi.*****

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x